VOAB

17 penduduk desa mengungsi ke Nyaung Lay Pin

(Zawgyi / Unicode)

Persatuan Nasional Karen (KNU) mengatakan sekitar 3.700 orang dari 17 desa di 17 desa mengungsi akibat bom militer pada 19 Maret di kawasan Brigade 3 Distrik Nyaung Lay Pin. Ma Aye Aye Mar dari VOA melaporkan.

KNU mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 20 Maret bahwa lebih dari 3.000 orang dari 17 desa telah meninggalkan rumah mereka dan melarikan diri ke pegunungan setelah dewan militer menjatuhkan empat bom di daerah Brigade 3 KNU di Distrik Nyaung Lay Pin sekitar pukul 02.00 pada Maret. 19. Pembom itu menyerang tak lama setelah tengah hari di depan kementerian luar negeri Persatuan Nasional Karen (KNU).

“Ada banyak lokasi bom di sini,” katanya. Lubang peluru berubah menjadi danau. Tidak sedikit. Kami belum pernah melihat bom seperti itu sebelumnya. Jumlahnya cukup besar. Ada dua tempat. Tempat pertama disebut desa Kyila. Ini adalah desa-desa pengungsi. Ini adalah tempat di mana militer telah membangun jalan sejak sebelum kudeta militer. Dimana Brigade 3 sampai 5 pergi. Penduduk desa lari dari sana. Saya telah mencalonkan diri sejak sebelum kudeta. Hal ini dalam posisi. Tempat lainnya adalah di Kotapraja Shwe Kyin. Seperti Karen, itu ada di Kotapraja Saw Hti. Ada 17 desa yang berjalan. Ini adalah kelompok yang terdiri dari kurang dari 17 desa. ”

Saat ini, brigade yang dikendalikan oleh Persatuan Nasional Karen (KNU) menggunakan tembakan artileri berat dari dewan militer. KNU mengatakan pertempuran terjadi di hampir setiap brigade saat serangan udara mulai meningkat. Fado Saw Taw Ni mengatakan pengeboman itu menambah ketakutan masyarakat Karen.

“Dengan pesawat, ada lebih banyak ketakutan,” katanya. Pertempuran biasa tidak sama dengan tembakan artileri. Serangan udara itu diperkirakan telah menambah ketakutan publik. Poin utamanya adalah mereka berusaha mencegah kami mendukung KNU. ”

KNU mengatakan pertempuran antara kedua belah pihak di wilayah-wilayah yang dikuasai oleh Persatuan Nasional Karen (KNU) telah meningkat sejak kudeta militer, dengan pertempuran berlanjut di wilayah-wilayah yang dikendalikan oleh Brigade ke-5 dan ke-6, sehingga jumlah total pengungsi menjadi 70.000.

——————————

(Unikode)

17 penduduk desa mengungsi ke Nyaung Lay Pin

Persatuan Nasional Karen (KNU) mengatakan sekitar 3.700 orang dari 17 desa di 17 desa mengungsi akibat bom militer pada 19 Maret di kawasan Brigade 3 Distrik Nyaung Lay Pin. Ma Aye Aye Mar dari VOA melaporkan.

KNU mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 20 Maret bahwa lebih dari 3.000 orang dari 17 desa telah meninggalkan rumah mereka dan melarikan diri ke pegunungan setelah dewan militer menjatuhkan empat bom di daerah Brigade 3 KNU di Distrik Nyaung Lay Pin sekitar pukul 02.00 pada Maret. 19.

Pembom itu menyerang tak lama setelah tengah hari di depan kementerian luar negeri Persatuan Nasional Karen (KNU).

“Ada banyak lokasi bom di sini,” katanya. Lubang peluru berubah menjadi danau. Tidak sedikit. Kami belum pernah melihat bom seperti itu sebelumnya. Jumlahnya cukup besar. Ada dua tempat. Tempat pertama disebut desa Kyila. Ini adalah desa-desa pengungsi. Ini adalah tempat di mana militer telah membangun jalan sejak sebelum kudeta militer. Dimana Brigade 3 sampai 5 pergi. Penduduk desa lari dari sana. Saya telah mencalonkan diri sejak sebelum kudeta. Hal ini dalam posisi. Tempat lainnya adalah di Kotapraja Shwe Kyin. Seperti Karen, itu ada di Kotapraja Saw Hti. Ada 17 desa yang berjalan. Ini adalah kelompok yang terdiri dari kurang dari 17 desa. ”

Saat ini, brigade yang dikendalikan oleh Persatuan Nasional Karen (KNU) menggunakan tembakan artileri berat dari dewan militer. KNU mengatakan pertempuran terjadi di hampir setiap brigade saat serangan udara mulai meningkat. Fado Saw Taw Ni mengatakan pengeboman itu menambah ketakutan masyarakat Karen.

“Dengan pesawat, ada lebih banyak ketakutan,” katanya. Pertempuran biasa tidak sama dengan tembakan artileri. Serangan udara itu diperkirakan telah menambah ketakutan publik. Poin utamanya adalah mereka berusaha mencegah kami mendukung KNU. ”

KNU mengatakan pertempuran antara kedua belah pihak di wilayah-wilayah yang dikuasai oleh Persatuan Nasional Karen (KNU) telah meningkat sejak kudeta militer, dengan pertempuran berlanjut di wilayah-wilayah yang dikendalikan oleh Brigade ke-5 dan ke-6, sehingga jumlah total pengungsi menjadi 70.000.

Togel Singapore Hari Ini