Irawady

Ada 25 ledakan di Rangoon selama empat hari Thingyan

Keamanan telah ditingkatkan di Rangoon untuk Thingyan tahun ini, Thingyan pertama dewan militer, tetapi ada sekitar 25 pemboman selama empat hari festival.

Menurut data yang dikumpulkan oleh RFA, pengeboman terjadi di Rangoon dari hari sebelumnya hingga pagi hari Ascension Day.

Pada malam Rangoon Thingyan, serangan bom terhadap YMBA di Jalan Yay Kyaw di Kotapraja Pazundaung, yang secara terbuka mendukung dewan militer dan mengizinkan mereka untuk bergabung dengan tentara, juga diserang.

Seorang warga Pazundaung yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan kepada RFA bahwa tembakan meletus tak lama setelah serangan itu.

“Saya mendengar ledakan hari itu. Saya juga mendengar suara tembakan, saya kira ada sekitar 20 poin. Ini tidak akan lama. Di lain waktu, saya mendengar sekitar 15 tembakan. Saya tidak tahu pihak mana yang menembak. Pada hari itu, semua jalan ditutup dan pintu ditutup.

Seorang pemuda dilaporkan tewas dalam pengejaran oleh dewan militer setelah pemboman YMBA, tetapi gerilyawan membantah terlibat.

“Sampai hari ini, kami belum mendengar adanya ledakan.”

Pada hari Thingyan, terjadi hingga delapan ledakan bom di Rangoon, dengan maksimum 13 ledakan pada hari yang sama. Pada Hari Akyat, ada 13 serangan di Rangoon, termasuk di Okkalapa Utara dan Kotapraja Thaketa.

Sebagian besar insiden ini terjadi pada malam hari dan melibatkan cedera dan kematian. Jumlah korban tewas belum dikonfirmasi oleh RFA.

Kelompok gerilya Rangoon Urban Dark Shadow mengumumkan bahwa sebuah bom telah meledak pagi ini pada malam Thingyan di Bahan Township, Divisi Rangoon.

Selain Rangoon, beberapa mandal Thingyan di negara bagian Irrawaddy dan Kachin juga meledak. Negara Bagian Kachin Di Walking Thingyan di Myitkyina, tembakan meletus kemarin dan mereka yang biasa bermain di air harus melarikan diri. Ledakan juga terjadi di markas pusat di Kyangon dan Maubin di Divisi Irrawaddy.

Divisi Sagaing Seorang penduduk lokal di Monywa mengatakan bahwa sebuah bom meledak sehari sebelum Thingyan di markas besar dewan militer di Monywa.

“Ada tembakan dari jarak jauh,” katanya. Hingga saat ini, tidak ada ledakan yang dilaporkan. Tidak seramai kota-kota lain. Hanya ada satu orang dalam mandapa mereka. Tidak ada yang pergi. “Orang-orang mendengarkan revolusi.”

Tidak ada ledakan yang dilaporkan di mandap Thingyan di Monywa, tetapi gerilyawan lokal sering menyerang gerilyawan selama periode Thingyan dengan perang gerilya.

Foto: RFA Foto: RFA Foto: RFA News: Foto: RFA News: Foto: RFA News: Foto: RFA

Ledakan ini Dewan militer belum mengomentari serangan itu.

Para pengunjuk rasa telah mendesak orang-orang untuk tidak mengambil bagian dalam Thingyan tahun ini, karena dewan militer ingin mengambil keuntungan politik demi festival tersebut.

Selain itu, kelompok gerilya perkotaan telah memperingatkan dewan militer untuk tidak berpuas diri. Warga telah diperingatkan untuk tidak lewat di dekat kendaraan militer dan tentara.

Pada malam Thingyan, dewan militer membawa beberapa orang ke kantor walikota Rangoon dengan truk putih untuk merayakan festival.

Di Rangoon, tidak ada pemain air dan tidak ada pipa air di barak yang dibangun oleh dewan militer.

Untuk pertama kalinya sejak kudeta militer, festival Thingyan tidak dihadiri oleh sebagian besar orang dari hari sebelumnya hingga akhir hari.


Keluaran SGP