ADHD Terkait dengan Tingkat Kecemasan, Depresi yang Lebih Tinggi

Oleh Amy Norton

Reporter Hari Kesehatan

KAMIS, 19 Januari 2023 (HealthDay News) — Attention-deficit/hyperactivity disorder (ADHD) mungkin merupakan prediktor depresi dan kecemasan yang lebih besar di masa dewasa daripada autisme, sebuah studi baru menemukan — menyoroti sisi kesehatan mental dari kekacauan.

Diketahui bahwa anak-anak dan orang dewasa dengan ADHD sering memiliki kondisi yang menyertai, termasuk depresi dan kecemasan. Penelitian menunjukkan bahwa sekitar 14% anak dengan ADHD mengalami depresi, sementara hingga 30% mengalami gangguan kecemasan, menurut National Resource Center on ADHD.

Orang dewasa dengan ADHD, sementara itu, lebih terpukul – dengan masing-masing kondisi tersebut memengaruhi hingga setengahnya.

Studi baru, kata para peneliti, menambah apa yang diketahui dengan menunjukkan bahwa ADHD bahkan lebih kuat terkait dengan kecemasan dan depresi daripada “sifat autis”. Autisme, yang merusak keterampilan komunikasi dan sosial, dengan sendirinya terkait dengan tingkat kondisi kesehatan mental yang lebih tinggi dari normal.

Temuan menyoroti komponen kesehatan mental ADHD, menurut Richard Gallagher, seorang profesor psikiatri anak dan remaja di NYU Langone Health di New York City, yang meninjau temuan tersebut.

“Ada anggapan bahwa orang dengan ADHD memiliki masalah ‘sederhana’ dalam memperhatikan,” katanya. “Mereka hanya perlu belajar duduk dan fokus.”

Tapi seperti autisme, ADHD adalah gangguan perkembangan saraf, dan dapat menyebabkan masalah yang signifikan di sekolah, pekerjaan, rumah dan dalam hubungan, kata Gallagher.

“Seiring waktu, itu dapat mempengaruhi kualitas hidup,” katanya. Jika, misalnya, anak muda dengan ADHD menjadi yakin bahwa mereka akan “gagal” dalam menyelesaikan tugas atau melakukannya dengan baik, hal itu dapat memicu kecemasan atau depresi.

Mungkin juga beberapa orang lebih rentan terhadap ketiga kondisi tersebut, kata Punit Shah, peneliti senior pada studi baru tersebut.

“Kami tahu ada beberapa faktor genetik yang sama yang membuat orang rentan terhadap ADHD dan kecemasan dan depresi,” kata Shah, seorang profesor psikologi di University of Bath di Inggris.

Gallagher setuju bahwa itu juga dapat berperan, mencatat bahwa kesulitan dengan pengaturan emosi adalah ciri dari ADHD. Itu bisa berarti ada beberapa tumpang tindih di area otak yang terlibat dalam kondisi berbeda.

Temuan – diterbitkan secara online 16 Januari di jurnal Laporan Ilmiah — didasarkan pada 504 orang dewasa Inggris yang menyelesaikan kuesioner standar yang mengukur ciri-ciri ADHD dan autisme, serta gejala depresi dan kecemasan.

Secara keseluruhan, tim Shah menemukan, ciri-ciri ADHD dan gejala depresi/kecemasan meningkat bersamaan dalam kelompok studi: Semakin parah ciri-ciri ADHD, semakin parah gejala kesehatan mentalnya. Ada juga korelasi antara sifat autisme dan kesehatan mental, tetapi lebih lemah.

“ADHD secara statistik lebih kuat terkait dengan kecemasan dan depresi daripada sifat autis,” kata Shah.

Studi tersebut tidak melihat apakah peserta pernah didiagnosis dan dirawat secara formal untuk ADHD atau autisme, dan apakah hal itu memengaruhi kemungkinan depresi/kecemasan di masa dewasa.

Menurut Gallagher, anak-anak yang dinilai untuk ADHD juga harus dievaluasi kesejahteraan emosionalnya. Masalah perhatian juga terlihat pada depresi dan gangguan kecemasan, jadi penyebab tersebut harus dikesampingkan, katanya.

Bahkan jika ADHD adalah diagnosisnya, kata Gallagher, kesejahteraan mental perlu tetap diperhatikan. Idealnya, orang muda dengan ADHD harus menilai kesehatan mental mereka dari waktu ke waktu.

“Penting untuk menyadari bahwa kondisi perkembangan saraf, seperti ADHD, dapat disertai dengan masalah emosional yang perlu diperhatikan,” kata Gallagher.

Perawatan standar untuk ADHD dewasa biasanya melibatkan pengobatan, pelatihan keterampilan seperti pengaturan dan manajemen waktu, dan konseling psikologis. Jika depresi atau kecemasan juga ada, kata Gallagher, terapi psikologis standar untuk kondisi tersebut dapat membantu.

Menurut Shah, diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami mengapa ADHD sangat terkait dengan depresi dan kecemasan. Dia mengatakan timnya sedang “menjalankan berbagai studi” tentang ADHD, autisme, dan kesehatan mental.

Informasi lebih lanjut

Klinik Mayo memiliki lebih banyak tentang ADHD pada orang dewasa.

SUMBER: Punit Shah, PhD, MSc, profesor, psikologi, Universitas Bath, Inggris Raya; Richard Gallagher, PhD, profesor asosiasi, psikiatri anak dan remaja, Fakultas Kedokteran NYU Grossman, direktur, Keterampilan Organisasi dan Program Perawatan Fungsi Eksekutif, NYU Langone Health, Kota New York; Laporan Ilmiah16 Januari 2023, online

Menurut knowledge statistik yang udah kita kumpulkan berasal dari th. 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp senantiasa ramai di mainkan. Walau biasanya bandar menerima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, tetapi jumlah total taruhan prediksi sidney terbaru dapat raih angka satu miliar tiap tiap harinya. Tentu saja angka yang sangat fantastis sekali, perihal berikut termasuk di karenakan permainan ini sangatlah ringan dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini juga sangatlah ringan dan tidak wajib ribet.