Real

Adil

Para pengawal sedang duduk di kafetaria, terengah-engah. Bagaimana pria saya? Bagaimana dengan prianya? Bagaimana mereka bisa tahu lebih banyak tentang orang-orang mereka daripada mereka?

“Laki-laki saya sangat baik dan saya harus selalu menjaganya. Dia juga mengirimiku cinta. Saya tidak pernah melewatkan satu hari pun. Anda mengirimi saya segalanya. Setelah berdoa kepada Sang Buddha setiap hari, saya diberi kelas yang sama. Minggu tidak berakhir. Aku harus menjaganya.”
“Saya ingin mengingatkan Anda bahwa suami Anda dan saya sudah menikah. Nenek saya sangat kasar. Ini menghina. Saya memiliki banyak kecemburuan. Aku tidak bisa terlalu dekat. Tapi aku terkejut dia begitu cerah. Pada akhirnya, kamulah pelakunya.”
“Tenanglah, aku juga sedang berpikir. Saya baru saja mengetahui bahwa pria saya tidak melakukan sebaik yang saya harapkan, meskipun saya sangat peduli. Itulah sebabnya orang-orang saya tidak membaca semua yang dapat mereka temukan. Bentuknya seperti karung yang diselubungi dengan tali. Anda hanya perlu lebih membedakan dengan bantuan yang Anda berikan kepada orang lain. “Sekarang aku yang menjagamu, kamu naik taksi.”
“Jangan katakan itu. Saya tidak melekat pada nenek saya hanya karena dia gemuk. Saya tidak berkecil hati. Saya ingin mengurusnya, tetapi kami tidak dapat melakukannya di bawah hukum dewa penjaga yang kami patuhi. Saya akan membengkak segera setelah saya menutup mata dan merawatnya. Ingat, ada orang yang tidak membutuhkannya. Jika dia melakukan apa yang harus dia lakukan, dia akan membagikannya.
“Saya hanya bisa membayangkan anak-anak mereka,” katanya. Pantau terus. “Di mana pengawal anak-anak?”
“Di mana saya masih bisa datang?” Menunggu permainan yang begitu buruk. Kita harus melindunginya agar tidak rusak.”
“Aku tidak bisa berpuas diri. Saya tidak yakin apakah saya akan mampu melakukannya, tetapi saya tidak yakin apakah saya akan mampu melakukannya. Saya bertanya-tanya apakah saya harus membuat anak-anak masuk penjara dengan keberuntungan anak-anak hanya setelah bertemu dengan pengawal anak-anak. Biarkan itu datang”
“Oke, itu bagus.”

xxxxxx

Anak-anak sedang bermain. Orang tua itu bekerja sebagai pencuri di komplotan pencuri, dan pengawalnya tidak bisa mendekatinya, jadi dia duduk di trotoar. Penatua adalah orang yang memiliki pikiran bawah sadar. Dia bukan orang jahat. Cemburu Dia adalah seorang pengendara. Pengawal pria besar itu tidak pernah memiliki wajah yang buruk. Gadis kecil itu sedang bermain petak umpet dengan teman-temannya, dan dia adalah seorang salesman. Di sebelahnya ada pengawalnya yang tersenyum.

“Berbagai salad. Salad Mie Aku akan mendapatkan satu set salad.”
“Beri aku salad”
“Oke, apakah kamu ingin menambahkan kentang goreng?” i “Kamu punya kuncup goreng.”
“Tambahkan telur goreng dan tahu goreng.”
“Ya,” katanya. Ini dia. Silakan gunakan kaldu. ”
“Ya.”
“Apakah kamu nyaman makan?” Tolong beritahu, bagaimana kisah mereka anak anjing besar …..
“Tolong beri aku makanan lain yang enak untuk dimakan. Tambahkan kentang goreng seperti sebelumnya.”
“Ya, saya akan menambahkan lebih banyak.”
“Ya, berapa harganya?”
“Bagi satu kyat. Silahkan datang lagi. Buka jam 10 pagi.”
“Ya.”
“Terima kasih”
“Mie Salad”

Adik perempuannya adalah ayah yang sama dengan dewa penjaga, sementara yang lebih tua datang, dan dewa penjaga yang lebih muda tiba-tiba panik dan mundur.
“Hei, gadis kecil, ketika kamu sampai di rumah, beri aku air.” Apakah kau mendengar? “
“Ya, Ko Ko Gyi”
“Ya, jangan lakukan itu. Apakah kamu masih memiliki sisa 100 dari ayahmu pagi ini? “Biarkan aku memberimu gambar.”
“Mengembalikannya”
“Saya memiliki lidah yang panjang. Apakah saya harus memblokirnya?
Pengawal gadis itu harus kembali untuk melindunginya.

xxxxxx

Ayah mertua yang seharusnya membuat keluarga masuk penjara dengan kekayaan ayah-anak dan menantu, sedang berjalan dengan pengawal ibu mertua ketika dia melihat dua bersaudara dari awal. untuk mengakhiri. Pada saat itu, dia sepertinya tahu seperti apa dunia ini. Kita harus membayar untuk yang baik dan yang buruk. Anda harus membukanya saat Anda masuk dan keluar. Jika tidak ada pintu keluar, tidak akan ada pintu masuk. Dia menyadari bahwa ada orang baik dan orang jahat.

Dewa penjaga ibu mertua dan menantu laki-laki tidak bisa merawat mereka sesuai dengan hukum para dewa. ကာ ရ ကွယ် ရ, Hati-hati Setelah diisi, tangan tidak berputar. Keluarga besar juga sama. Itu dalam keseimbangan, yang tidak sepihak.

Maung Aung Maw

Ilustrator: Moe Htet Moe

RP: Satir

Postingan yang adil muncul pertama kali di Real Power Online Media (Myanmar).

Pengeluaran SGP