totosgp

Agitasi Alzheimer-Cara menguranginya

Pengasuh, dan profesional kesehatan, berikut adalah beberapa informasi yang bagus

Ini bagussumber daya demensiauntuk perawat dan profesional kesehatan,

Mengikutialzheimersideasdi Twitter

Buku Kecil Harapan Pengasuh Demensia[Kindle Edition]

Penghuni Anda akan menyukaiAmazon Kindle Fire

Berikut adalah informasi tentang menjadi yang terbaikpengasuhkamu dapat menjadi

Berikut adalah cara bagi administrator perawat, pekerja sosial dan profesional perawatan kesehatan lainnya untuk mendapatkanmudahatau dua

1Jurnal Jaringan JAMA,



OBAT & SUASANA:

Agresi dan agitasi adalah tantangan berat dalam demensia. Sebuah studi penting mungkin menawarkan beberapa jawaban sederhana.



Dalam uji coba acak 10 minggu awal, pasien dengan kemungkinan penyakit Alzheimer yang menerima obat kombinasi dekstrometorfan-quinidin menunjukkan lebih sedikit kejadian dan tingkat keparahan agitasi, dibandingkan dengan pasien yang menerima plasebo, menurut sebuah penelitian diJAMA (Jurnal Asosiasi Medis Amerika)1.

Dr Jeffrey Cummings, direktur Pusat Kesehatan Otak Klinik Cleveland Lou Ruvo, mengatakan, “Agitasi pada penyakit Alzheimer adalah salah satu aspek penyakit yang paling melumpuhkan. Ini mengganggu kehidupan pasien. Ini mengganggu kemampuan pengasuh. untuk merawat pasien. Ini menurunkan kualitas hidup pasien dan pemberi perawatan.”

Agitasi & Agresi

Agitasi dan agresi sangat lazim pada pasien dengan demensia dan berhubungan dengan penderitaan bagi pasien dan perawat, risiko pelembagaan yang lebih besar, dan percepatan perkembangan ke demensia parah dan kematian. Intervensi nonfarmakologis direkomendasikan sebagai terapi lini pertama, tetapi banyak pasien gagal merespons. Meskipun banyak kelas obat psikotropika diresepkan untuk agitasi, masalah keamanan dan kemanjuran sederhana atau belum terbukti membatasi penggunaannya, menurut informasi latar belakang dalam artikel.

Kombo Narkoba

Dekstrometorfan umumnya digunakan dalam obat batuk. Quinidine biasanya digunakan untuk mengatur detak jantung yang tidak normal. Cummings mengatakan pil kombinasi memiliki efek substansial, sangat mengurangi agitasi dibandingkan dengan pasien yang mendapat plasebo. Lebih lanjut, kata dia, para pengasuh juga diuntungkan. “Ada pengurangan stres yang dialami oleh perawat pasien yang dirawat dengan kombinasi dekstrometorfan-quinidin.

Kombinasi obat juga disetujui untuk pengobatan afek pseudobulbar (gangguan neurologis yang ditandai dengan episode tampilan emosional seperti menangis), dan ada bukti yang menunjukkan potensi manfaat obat ini untuk agitasi. Para peneliti secara acak menugaskan 220 pasien untuk menerima dextromethorphan-quinidine atau plasebo pada tahap 1. Pada tahap 2, pasien yang menerima dextromethorphan-quinidine melanjutkan; mereka yang menerima plasebo dikelompokkan berdasarkan respons dan diacak ulang menjadi dekstrometorfan-quinidin atau plasebo. Percobaan 10 minggu dilakukan di 42 lokasi penelitian.

Hasil Percobaan

Sebanyak 194 pasien (88 persen) menyelesaikan penelitian. Analisis yang menggabungkan tahap 1 (semua pasien) dan 2 (pengacak ulang plasebo nonresponders) menunjukkan ukuran agitasi yang berkurang secara signifikan (kejadian dan tingkat keparahan gejala). Pasien yang diobati dengan hanya dekstrometorfan-quinidin mengalami penurunan rata-rata 51 persen dalam ukuran agitasi dari awal hingga minggu ke 10, dibandingkan dengan 26 persen untuk mereka yang diobati dengan hanya plasebo.

Efek samping termasuk jatuh (8,6 persen untuk dekstrometorfan-quinidin vs 3,9 persen untuk plasebo), diare (masing-masing 5,9 persen vs 3,1 persen), dan infeksi saluran kemih (masing-masing 5,3 persen vs 3,9 persen). Efek samping yang serius terjadi pada 7,9 persen dengan dekstrometorfan-quinidin vs 4,7 persen dengan plasebo. Dextromethorphan-quinidine tidak terkait dengan gangguan kognitif atau sedasi.

Kesimpulan

“Temuan awal ini memerlukan konfirmasi dalam uji klinis tambahan dengan durasi pengobatan yang lebih lama,” tulis para penulis.

Menunggu bukti lebih lanjut, ada kasus yang cukup kuat untuk memprioritaskan dekstrometorfan-quinidin sebagai pengobatan off-label untuk agitasi, mungkin sebagai alternatif yang lebih aman untuk antipsikotik atipikal, tulis Anne Corbett, Ph.D., dari King’s College London, dan rekan di editorial yang menyertainya.

“Namun, sementara penelitian lebih lanjut dilakukan untuk memverifikasi kemanjuran dan keamanan pendekatan ini, penting untuk mencapai konsensus ahli internasional yang kuat mengenai prioritas pengobatan potensial untuk agitasi pada pasien dengan demensia untuk meningkatkan konsistensi praktik klinis. Ini Pendekatan ini juga harus memahami dan menggabungkan pandangan pasien dan pengasuh mengenai evaluasi risiko dan manfaat dalam kaitannya dengan perawatan ini.”


Sumber:

  • 1Jurnal Jaringan JAMA,Sep 22/29,2015


Referensi:
  1. Clive Ballard, Samantha Sharp, Anne Corbett.Dekstrometorfan dan Quinidine untuk Mengobati Agitasi pada Pasien Dengan Penyakit Alzheimer Demensia.JAMA, 2015; 314 (12): 1233 DOI: 10.1001/jama.2015.10215
  2. Jeffrey L. Cummings, Constantine G. Lyketsos, Elaine R. Peskind, Anton P. Porsteinsson, James E. Mintzer, Douglas W. Scharre, Joseph E. De La Gandara, Marc Agronin, Charles S. Davis, Uyen Nguyen, Paul Shin , Peter N.Tariot, John Siffert.Pengaruh Dekstrometorfan-Quinidine pada Agitasi pada Pasien Dengan Penyakit Alzheimer Demensia.JAMA, 2015; 314 (12): 1242 DOI: 10.1001/jama.2015.10214

Pada togel singapore, terdapat information sgp yang lengkap dan akurat yang berasal berasal dari web site resmi togel sgp. Selain itu juga kalian dapat memandang secara segera atau live mengenai keluaran sgp terhadap totobet sgp. Kami sedia kan kemudahan bagi para bettor untuk bermain togel singapore dengan sedia kan website togel sgp yang terakurat dan tercepat.