VOAB

Aktivis Burma mendesak UE untuk lebih menekan dewan militer

Aktivis Burma mendesak UE untuk lebih menekan dewan militer

{{Zawgyi/Unicode}}

Serbia, yang mengekspor senjata ke Burma Menteri Dalam Negeri NUG mengatakan dia mendukung kecaman Parlemen Eropa terhadap Rusia dan China.

Namun, keputusan Kamis oleh Parlemen Eropa tidak wajib. Seorang juru bicara Persatuan Nasional Karen (KNU) menyerukan larangan yang lebih ketat.

Win Min juga bertanya kepada analis militer bagaimana para pembuat keputusan bersalah melakukan serangan yang menargetkan warga sipil setelah kudeta militer Burma.

Menangkan min.. : U Lwin Ko Latt, Menteri Dalam Negeri dan Imigrasi Pemerintah NUG dan Inspektur Daerah Militer Selatan

U Lwin Ko Latt (Menteri, Pemerintah NUG) : Keputusan ini akan sangat mendukung perang kita melawan pertahanan. Namun, saya rasa sudah terlambat bagi organisasi internasional karena harus melalui serangkaian prosedur. Karena negara-negara ini tidak selalu menjual senjata yang diperlukan ke dewan militer. Sudah lama. Namun, dampak ini kemungkinan akan dirasakan dalam waktu dekat. Tapi ada situasi yang bagus. Kami berada dalam posisi untuk bertepatan dengan revolusi rakyat. Itu sebabnya saya menyambut Anda.

Menangkan min.. : Namun, Dr Min Zaw Oo, direktur eksekutif Institut Perdamaian dan Keamanan Myanmar (MITS), mengatakan Serbia telah menjual lebih dari 2.500 rudal 80-mm pada Februari saja selama kudeta militer Februari, dan bahwa keputusan itu tidak wajib.

Dr Min Zaw Oo (MITS) .. : Keputusan ini bukanlah keputusan yang mengikat. Otoritas moral politik. Resolusi tidak akan memiliki pengaruh yang signifikan terhadap negara-negara yang tidak mematuhi resolusi, tergantung pada apakah harus atau tidak. Saya telah mengatakan kepada Burma untuk tidak menjual senjata ke Burma di masa lalu. Di era SLORC dan SPDC, negara yang menjualnya adalah yang menjualnya. Ketika tidak ada penawaran.

Menangkan min.. : Juru bicara KNU, Menteri Luar Negeri Fado Saw Taw Ni, setuju.

Phado Saw Taw Ni (KNU). : Keputusan pertama yang saya buat adalah menyambutnya. Namun dalam praktiknya, diperlukan tindakan dan keputusan yang lebih drastis. Poin lainnya adalah tiga negara yang disebutkan di atas: Cina, Rusia dan Serbia, serta negara-negara lain yang dirahasiakan, mengklaim sebagai negara demokrasi, tetapi kenyataannya hanya mereka yang menjual. Oleh karena itu, masyarakat internasional perlu berbuat lebih banyak dengan negara-negara lain yang terlibat.

Menangkan min.. : Dr Min Zaw Oo mengatakan bahwa bahkan dengan embargo senjata, beberapa serangan tidak akan berkurang.

Dr Min Zaw Oo (MITS) .. : Sebagian besar amunisi yang dibeli oleh militer akhir-akhir ini sebagian besar adalah roket yang berhubungan dengan udara. Bom yang dijatuhkan oleh pesawat kebanyakan berasal dari Kachin Independence Army (KIA). Senjata utama yang mereka beli adalah pesawat terbang, Senapan mesin yang digunakan dalam helikopter. Ada peluru dan peluru. Roket ditembakkan dari pesawat. 40 roket 80mm. Sekarang setelah embargo senjata diberlakukan, perubahan utama mungkin dalam serangan udara. Di tentara, ada sedikit perubahan. Karena sebagian besar senjata yang digunakan sekarang adalah buatan lokal.

Menangkan min.. : Fado Sawtoni menunjukkan bahwa masyarakat internasional memiliki tanggung jawab untuk membantu warga sipil tak berdosa yang diserang oleh dewan militer.

Phado Saw Taw Ni (KNU). : Mereka menjual senjata-senjata ini dan membunuh orang-orang mereka sendiri. Sebagian besar senjata yang digunakan oleh angkatan udara utama kemungkinan besar adalah artileri self-propelled. Dia mengejar orang-orang tanpa menembak musuh utama. Banyak yang diharapkan dari embargo senjata yang lebih ketat. Bahkan, pengamat militer mensinyalir penjualan senjata telah didukung Serbia pada Sidang Umum PBB sebelumnya pada pertengahan tahun lalu.

……………………………………………….. ………….

Aktivis Burma mendesak UE untuk lebih menekan dewan militer
{{Zawgyi/Unicode}}

Serbia, yang mengekspor senjata ke Burma Menteri Dalam Negeri NUG mengatakan dia mendukung kecaman Parlemen Eropa terhadap Rusia dan China.

Namun, keputusan Kamis oleh Parlemen Eropa tidak wajib. Seorang juru bicara Persatuan Nasional Karen (KNU) menyerukan larangan yang lebih ketat.

Win Min juga bertanya kepada analis militer bagaimana para pembuat keputusan bersalah melakukan serangan yang menargetkan warga sipil setelah kudeta militer Burma.

Menangkan min.. : U Lwin Ko Latt, Menteri Dalam Negeri dan Imigrasi Pemerintah NUG dan Inspektur Daerah Militer Selatan

U Lwin Ko Latt (Menteri, Pemerintah NUG) : Keputusan ini akan sangat mendukung perang kita melawan pertahanan. Namun, saya rasa sudah terlambat bagi organisasi internasional karena harus melalui serangkaian prosedur. Karena negara-negara ini tidak lagi menjual senjata yang diperlukan ke dewan militer. Sudah lama. Namun, dampak ini kemungkinan akan dirasakan dalam waktu dekat. Tapi ada situasi yang bagus. Kami berada dalam posisi untuk bertepatan dengan revolusi rakyat. Itu sebabnya saya menyambut Anda.

Menangkan min.. : Namun, Dr Min Zaw Oo, direktur eksekutif Institut Perdamaian dan Keamanan Myanmar (MITS), mengatakan Serbia telah menjual lebih dari 2.500 rudal 80-mm pada Februari saja selama kudeta militer Februari, dan bahwa keputusan itu tidak wajib.

Dr Min Zaw Oo (MITS) .. : Keputusan ini bukanlah keputusan yang mengikat. Otoritas moral politik. Resolusi tidak akan memiliki pengaruh yang signifikan terhadap negara-negara yang tidak mematuhi resolusi, tergantung pada apakah harus atau tidak. Saya telah mengatakan kepada Burma untuk tidak menjual senjata ke Burma di masa lalu. Di era SLORC dan SPDC, negara yang menjualnya adalah yang menjualnya. Ketika tidak ada penawaran.

Menangkan min.. : Juru bicara KNU, Menteri Luar Negeri Fado Saw Taw Ni, setuju.

Phado Saw Taw Ni (KNU). : Keputusan pertama yang saya buat adalah menyambutnya. Namun dalam praktiknya, diperlukan tindakan dan keputusan yang lebih drastis. Poin lainnya adalah tiga negara yang disebutkan di atas: Cina, Rusia dan Serbia, serta negara-negara lain yang dirahasiakan, mengklaim sebagai negara demokrasi, tetapi kenyataannya hanya mereka yang menjual. Oleh karena itu, masyarakat internasional perlu berbuat lebih banyak dengan negara-negara lain yang terlibat.

Menangkan min.. : Dr Min Zaw Oo mengatakan bahwa bahkan dengan embargo senjata, beberapa serangan tidak akan berkurang.

Dr Min Zaw Oo (MITS) .. : Sebagian besar amunisi yang dibeli oleh militer akhir-akhir ini sebagian besar adalah roket yang berhubungan dengan udara. Bom yang dijatuhkan oleh pesawat kebanyakan berasal dari Kachin Independence Army (KIA). Senjata utama yang mereka beli adalah pesawat terbang, Senapan mesin yang digunakan dalam helikopter. Ada peluru dan peluru. Roket ditembakkan dari pesawat. 40 roket 80mm. Sekarang setelah embargo senjata diberlakukan, satu-satunya perubahan besar yang bisa terjadi adalah serangan udara. Di tentara, ada sedikit perubahan. Karena sebagian besar senjata yang digunakan sekarang adalah buatan lokal.

Menangkan min.. : Fado Sawtoni menunjukkan bahwa masyarakat internasional memiliki tanggung jawab untuk membantu warga sipil tak berdosa yang diserang oleh dewan militer.

Phado Saw Taw Ni (KNU). : Mereka menjual senjata-senjata ini dan membunuh orang-orang mereka sendiri. Sebagian besar senjata yang digunakan oleh angkatan udara utama kemungkinan besar adalah artileri self-propelled. Dia mengejar orang-orang tanpa menembak musuh utama. Banyak yang diharapkan dari embargo senjata yang lebih ketat. Bahkan, pengamat militer mensinyalir penjualan senjata telah didukung Serbia pada Sidang Umum PBB sebelumnya pada pertengahan tahun lalu.

Togel Singapore Hari Ini