Alasan Sebenarnya Anda Tidak Termotivasi untuk Berolahraga

4 Januari 2023 – Mungkinkah kesehatan usus Anda berada di belakang motivasi Anda – atau kekurangannya – untuk berolahraga?

Para peneliti di University of Pennsylvania baru-baru ini mengeksplorasi topik ini ketika mereka ingin mencari tahu mengapa beberapa tikus lab tampaknya menyukai roda olahraga mereka, sementara yang lain mengabaikannya.

Sebagai permulaan, para peneliti menggunakan algoritma pembelajaran mesin untuk mencari ciri-ciri biologis yang dapat menjelaskan perbedaan tingkat aktivitas di antara tikus. Dan apa yang mereka temukan mengejutkan mereka: Genetika tampaknya tidak ada hubungannya dengan itu, tetapi perbedaan bakteri usus tampaknya lebih penting. Sejumlah penelitian mendukungnya: Mikrobioma usus yang berkembang telah dikaitkan dengan fungsi otot yang optimal pada tikus.

Benar saja, ketika para peneliti memberi tikus dosis dengan antibiotik spektrum luas, membunuh bakteri usus mereka, jarak yang dapat ditempuh tikus berkurang setengahnya. Tapi dari antibiotik, sebagian besar tikus mendapatkan kembali tingkat kinerja mereka sebelumnya.

Temuan ini, diterbitkan dalam jurnal Alam pada bulan Desember, menyarankan bahwa mikrobioma usus dapat membantu mengatur keinginan untuk berolahraga.

Jika dikonfirmasi pada manusia, hipotesis ini dapat membantu menjelaskan mengapa begitu banyak orang Amerika (Sekitar setengah) gagal mendapatkan jumlah aktivitas fisik yang disarankan. Beberapa orang mungkin menyalahkan kurangnya waktu, energi, atau minat. Tapi mungkin alasannya bisa sampai pada triliunan mikroba yang hidup di usus kita.

Garis penelitian ini juga dapat mengarah pada cara berbasis microbiome untuk membuat orang yang tidak banyak bergerak dari sofa atau mengoptimalkan kinerja atletik.

Tapi bagaimana microbiome Anda memengaruhi motivasi Anda untuk bergerak? Untuk menemukan jawabannya, para peneliti memusatkan perhatian pada otak.

Koneksi Usus-Otak

Setelah merawat tikus dengan antibiotik, para peneliti mengurutkan RNA di striatum tikus (bagian otak yang bertanggung jawab untuk motivasi). Mereka menemukan berkurangnya ekspresi gen dalam sel reseptor dopamin – hal-hal yang melepaskan dopamin neurokimia, membuat Anda merasa telah mencapai sesuatu yang baik. Dengan kata lain: Tikus yang diobati dengan antibiotik mendapatkan lebih sedikit serangan dopamin setelah berlari.

“Hanya ketika kami mulai berfokus pada otak, kami memahami bahwa efek microbiome pada kapasitas olahraga dimediasi oleh sistem saraf pusat dan periferal,” kata penulis studi Christoph Thaiss, PhD, ahli mikrobiologi di University of Pennsylvania. “Realisasi ini benar-benar mengubah lintasan proyek.”

Untuk mengetahui bagaimana tepatnya bakteri di usus besar memberi sinyal ke otak, para peneliti melakukan serangkaian percobaan selama beberapa tahun. Mereka mengidentifikasi dua jenis bakteri, Eubacterium rektum dan Coprococcuseutactus. Strain ini menghasilkan senyawa yang disebut amida asam lemak yang berinteraksi dengan reseptor endocannabinoid di usus.

Reseptor endocannabinoid tersebut memberi sinyal pada otak untuk mengurangi produksi monoamine oxidase, senyawa yang memecah dopamin. Dengan lebih sedikit senyawa pembersih dopamin ini di otak, lebih banyak dopamin dapat menumpuk setelah jangka panjang, membuat tikus merasa nyaman dan bersemangat untuk segera berolahraga lagi.

Jalur usus-otak ini “mungkin telah berevolusi untuk memasangkan inisiasi aktivitas fisik yang berkepanjangan dengan status gizi saluran pencernaan,” kata Thaiss. Bakteri usus memantau apa yang ada di usus besar Anda dan memberi tahu otak Anda apakah Anda memiliki cukup makanan untuk memicu latihan.

Usus besar Anda, atau usus, menampung triliunan mikroba dengan potensi ratusan strain bakteri yang berbeda. Strain ini ditentukan oleh makanan yang Anda makan dan lingkungan yang Anda tempati.

“Dampak genetik pada mikrobioma agak kecil,” kata Thaiss, “tetapi faktor gaya hidup sangat memengaruhi komposisi mikrobioma usus.”

Dia berharap dapat mengembangkan intervensi nutrisi untuk mendorong pertumbuhan jenis bakteri pendorong, jenis yang membuat Anda ingin berlari sejauh 5 mil.

Apa berikutnya?

Ke depan, para peneliti perlu mencari tahu apakah usus juga mempengaruhi motivasi pada manusia. Untuk melakukan itu, mereka menganalisis mikrobioma usus orang dengan berbagai tingkat motivasi olahraga.

“Dengan sampel yang cukup, kami berpotensi mengkorelasikan spesies mikrobiota yang ada pada individu yang termotivasi untuk berolahraga,” kata rekan penulis studi Nicholas Betley, PhD, seorang ahli biologi di universitas tersebut.

Variasi dalam microbiome usus dapat membantu menjelaskan “runner’s high” yang dimiliki sebagian orang dalam lomba lari jarak jauh. Penelitian ini juga dapat membantu mempromosikan latihan beban atau partisipasi olahraga.

“Bayangkan jika sebuah tim olahraga dapat secara optimal memotivasi para atlet dalam tim tersebut untuk berolahraga,” kata Betley. Laboratorium sedang menyelidiki dampak microbiome pada pelatihan interval intensitas tinggi.

Sinyal dari usus ke otak juga dapat mempengaruhi proses tubuh dengan cara lain, para peneliti berspekulasi.

“Ada begitu banyak kemungkinan bagaimana sinyal ini dapat mengubah fisiologi dan berdampak pada kesehatan,” kata Betley. “Serangkaian studi baru mungkin akan membentuk cabang fisiologi olahraga yang sama sekali baru.”

Menurut data statistik yang udah kita kumpulkan berasal dari th. 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp selalu ramai di mainkan. Walau biasanya bandar terima minimal bet sebesar 1.000, tapi kuantitas keseluruhan taruhan sgp singapore sanggup capai angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang terlalu fantastis sekali, perihal selanjutnya juga di karenakan permainan ini sangatlah ringan dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini terhitung sangatlah ringan dan tidak mesti ribet.