Anak-Anak Lebih Berbahaya Jika Terinfeksi RSV, Pilek

Oleh Amy Norton

Reporter Hari Kesehatan

RABU, 18 Januari 2023 (HealthDay News) — Saat pilek, flu, dan COVID terus beredar di musim dingin ini, studi baru pemerintah AS menemukan bahwa anak kecil yang terinfeksi COVID ditambah virus kedua cenderung menjadi lebih sakit.

Meskipun COVID parah jarang terjadi pada anak-anak, anak-anak dapat dan memang jatuh sakit hingga berakhir di rumah sakit.

Selama dua tahun pertama pandemi, anak-anak muda AS yang dirawat di rumah sakit karena COVID cenderung sakit lebih parah jika mereka juga dinyatakan positif terkena virus pernapasan kedua, menurut studi baru, oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Biasanya, koinfeksi itu dengan salah satu dari banyak virus yang menyebabkan flu biasa — termasuk rhinovirus, enterovirus, dan respiratory syncytial virus (RSV).

RSV, yang dapat menyebabkan infeksi paru-paru yang lebih serius pada bayi, praktis menghilang di awal pandemi karena jarak sosial, pemakaian masker, dan tindakan pengendalian COVID lainnya. Virus kemudian datang kembali pada musim semi dan musim panas 2021 – jauh di luar puncak normalnya di musim dingin – saat pembatasan COVID mereda.

Studi CDC menemukan bahwa ketika anak-anak di bawah usia 5 tahun dirawat di rumah sakit karena COVID, mereka dua kali lebih mungkin menjadi sakit parah jika mereka juga dites positif terkena salah satu dari virus pernapasan lainnya.

“Parah” berarti mereka dirawat di unit perawatan intensif atau membutuhkan mesin untuk membantu mereka bernapas.

Para ahli penyakit menular anak mengatakan temuan itu sejalan dengan pengalaman mereka selama dua tahun pertama pandemi.

Tapi keadaan agak berbeda sekarang, kata mereka. Pertama, flu telah muncul kembali musim ini – setelah semua menghilang pada awal pandemi, dan kemudian mereda pada tahun 2021 juga.

Jadi, meskipun koinfeksi COVID/flu jarang terjadi selama masa penelitian, hal itu tidak lagi terjadi.

“Ini jelas merupakan gambaran yang berkembang,” kata Dr. Vandana Madhavan, direktur klinis penyakit menular anak di Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston.

Dia mengatakan rumah sakit masih melihat anak-anak dengan RSV, terkadang dikombinasikan dengan COVID, tetapi flu dan virus lain – serta infeksi bakteri – juga menjadi pusat perhatian.

Secara umum, masalah pernapasanlah yang mendorong orang tua untuk membawa anak mereka ke UGD, menurut Madhavan, yang juga juru bicara Infectious Diseases Society of America.

Sejauh menguji pelakunya, dia berkata, “kita mulai dengan yang paling parah – COVID, flu, dan RSV.”

Jika seorang anak cukup sakit untuk dirawat di rumah sakit, pengujian yang lebih ekstensif dapat dilakukan, kata Madhavan. Itu, sebagian, untuk pengendalian infeksi — untuk menjauhkan anak-anak yang terkena flu, katakanlah, dari anak-anak lain tanpa itu.

Mungkin ada kasus di mana infeksi kedua bersamaan dengan COVID memengaruhi perawatan anak. kata Madhavan. Namun seringkali, itu tidak mengubah banyak hal – karena pengendalian gejala dan menjaga anak tetap terhidrasi dan bernapas dengan baik adalah prioritasnya.

Studi CDC — diterbitkan 18 Januari di Pediatri — didasarkan pada data dari rumah sakit di 14 negara bagian AS. Dari Maret 2020 hingga Februari 2022, 4.372 anak dirawat di rumah sakit karena COVID. Lebih dari 60% juga diuji untuk virus pernapasan lainnya, dengan 21% dinyatakan positif.

Anak-anak dengan koinfeksi lebih mungkin membutuhkan mesin CPAP atau BiPAP untuk membantu mereka bernapas (10% melakukannya, dibandingkan 6% anak lain), dan lebih sering perlu dirawat di ICU (38%, dibandingkan 27%).

Ketika para peneliti melihat data berdasarkan usia, mereka menemukan bahwa banyak infeksi meningkatkan risiko penyakit parah hanya di antara anak-anak di bawah usia 5 tahun.

Ketika anak-anak memiliki lebih dari satu infeksi, sulit untuk mengetahui apa yang “mendorong” gejala mereka, kata Dr. William Muller, seorang spesialis penyakit menular di Lurie Children’s Hospital of Chicago. Dia juga mencatat bahwa anak-anak yang sakit parah mungkin lebih sering diuji untuk beberapa bug.

Tetapi bagi Muller, intinya sangat jelas: “Kita perlu memvaksinasi lebih banyak,” katanya.

Itu berarti vaksinasi COVID dan suntikan flu tahunan, kata Muller. Keduanya dapat diberikan pada anak usia 6 bulan atau lebih, dan keduanya memangkas risiko penyakit parah.

Kedua dokter menekankan bahwa intinya bukan untuk membuat orang tua khawatir: Sebagian besar anak-anak dengan COVID atau flu tidak dirawat di rumah sakit. Pada saat yang sama, ada cara untuk menurunkan peluang tersebut.

Dan bahkan di pertengahan Januari, kata kedua dokter itu, belum terlambat bagi anak-anak untuk mendapatkan suntikan flu. Musim flu dapat berlanjut hingga April atau bahkan Mei, dan seringkali memuncak pada Februari.

Beberapa tindakan sederhana juga dapat membatasi penyebaran penyakit pernafasan, Madhavan mencatat – seperti menunda tanggal bermain jika anak Anda pilek atau batuk.

Informasi lebih lanjut

American Academy of Pediatrics membahas lebih banyak tentang COVID pada anak-anak.

SUMBER: Vandana Madhavan, MD, MPH, direktur klinis, penyakit menular anak, Rumah Sakit Umum Massachusetts, Boston, dan juru bicara, Masyarakat Penyakit Menular Amerika, Arlington, Va.; William Muller, MD, PhD, dokter jaga, penyakit menular, Rumah Sakit Anak Ann & Robert H. Lurie Chicago, dan profesor, pediatri, Fakultas Kedokteran Universitas Northwestern Feinberg, Chicago; Pediatri, 18 Januari 2023, online

Menurut knowledge statistik yang sudah kita kumpulkan dari th. 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp senantiasa ramai di mainkan. Walau biasanya bandar menerima sedikitnya bet sebesar 1.000, namun jumlah total taruhan erek erek gitar mampu meraih angka satu miliar tiap tiap harinya. Tentu saja angka yang amat menakjubkan sekali, perihal tersebut termasuk di karenakan permainan ini sangatlah mudah dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini juga sangatlah enteng dan tidak kudu ribet.