Apa Arti Input FDA untuk Risiko dan Manfaat LASIK

17 Januari 2023 – Dua tahun lalu, Benjamin Wilbur menjalani operasi LASIK untuk memperbaiki penglihatannya. “Saya memiliki tiga anak yang masih kecil, dan saya merasa wajah saya terus-menerus dipukul dan kacamata saya dipukul miring,” katanya. Ia juga tidak suka berkacamata “berkabut” saat mengenakan masker saat pandemi.

Setelah konsultasi selama 10 menit dengan dokter mata, Wilbur, 37, seorang penyelidik farmasi yang berbasis di New Jersey, dianggap sebagai kandidat yang baik. Dia mengalami kekeringan di matanya selama beberapa minggu setelah prosedur, yang dia tangani dengan air mata buatan. Dalam 6 minggu, dia tidak lagi membutuhkannya.

“Saya bisa mengemudi dalam waktu 24 jam, dan penglihatan saya baik-baik saja,” katanya. “Saya telah kembali untuk pemeriksaan rutin dan melakukan yang terakhir 3 bulan yang lalu – saya memiliki penglihatan 20/15.”

Wilbur senang dengan hasilnya. “Saya berharap saya melakukannya lebih cepat,” katanya.

LASIK, singkatan dari laser-assisted in situ keratomileusis, dirancang untuk mengubah bentuk kornea (penutup bagian depan mata) secara permanen menggunakan jenis teknologi laser tertentu. LASIK sangat populer, dengan lebih dari 500.000 orang dewasa AS menjalani prosedur ini. Tetapi FDA baru-baru ini mulai menyoroti risikonya.

Dan sementara sebagian besar pasien LASIK memiliki pengalaman seperti yang dialami Wilbur, FDA tahun lalu merilis draf pedoman untuk rekomendasi agar dokter memperingatkan pasien tentang risikonya. Badan tersebut mengundang masukan dari pasien dan dokter dan belum mengeluarkan laporan akhir. Panduan yang diusulkan mendorong peringatan tentang penglihatan ganda, mata kering, rasa sakit yang berkelanjutan, dan masalah lainnya. Bahkan dikatakan orang mungkin masih membutuhkan kacamata setelah operasi.

Lorrie Shank Tevebaugh, seorang Texasberbasis 53 tahun yang bekerja di HR, adalah mantan pasien LASIK yang termasuk di antara mereka yang memiliki pengalaman LASIK yang buruk. Tevebaugh memutuskan untuk menjalani operasi karena dia adalah “pejalan kaki dan pelari yang rajin dan menghabiskan banyak waktu di atas kapal” dan ingin melakukan aktivitas ini tanpa kacamata.

Dia pergi ke dokter mata terkemuka dan diberi tahu bahwa dia adalah kandidat yang baik untuk LASIK. “Prosedurnya sendiri berjalan lancar,” katanya.

Tapi penglihatannya tetap kabur keesokan harinya, dan dia mulai sakit mata. Pada kunjungan pascaoperasi 24 jam, dia yakin bahwa matanya akan terus membaik selama 3 hari ke depan. Sebaliknya, penglihatannya terus memburuk.

Pada minggu berikutnya, dia tidak bisa melihat apa pun selain bentuk dan warna. Salah satu matanya bengkak tertutup, dan dia kesakitan. Dia didiagnosis dengan sentral keratopati toksikkomplikasi yang jarang.

Hampir setahun setelah operasi, Tevebaugh masih berjuang melawan kerusakannya. Korneanya telah rata. Dia memakai lensa kontak khusus yang membutuhkan larutan cairan khusus plus kacamata bifocal. Dia menyesal melakukan prosedur itu. “Seandainya aku mendengar ini sebelumnya, aku tidak akan melakukannya.”

Dampak FDA

Menurut Peter Hersh, MD, direktur Cornea and Laser Eye Institute – Hersh Vision Group, di Teaneck, NJ, kebanyakan orang tidak memiliki efek samping yang bertahan lama dan menjalani operasi dengan sangat baik.

“Ada banyak sekali kemajuan dalam teknologi sejak hari-hari pertama LASIK,” katanya. “Saya khawatir itu [the FDA’s guidance] mungkin didasarkan pada data lama dengan sangat sedikit literatur peer-review saat ini yang mendukungnya dan itu menunjukkan kurangnya keseimbangan.

Misalnya, sesuatu yang tidak disebutkan oleh FDA adalah teknologi yang lebih canggih yang menggantikan program sederhana yang digunakan di masa lalu, kata Hersh, yang merupakan penulis utama dari studi klinis yang menyebabkan persetujuan FDA pertama untuk terapi laser dalam pengobatan rabun jauh di Amerika Serikat pada tahun 1995.

Bagaimana Cara Kerja LASIK?

Ada berbagai jenis prosedur laser.

“Dalam LASIK, langkah pertama adalah membuat flap menggunakan alat mekanis yang disebut microkeratome dan kemudian menggunakan laser untuk membentuk kembali kornea, yang dapat dianggap sebagai menghilangkan ‘lensa kontak jaringan’. Setelah itu, flap tersebut diganti dan pasien minum antibiotik dan obat antiradang,” kata Hersh.

Tapi prosedur saat ini lebih maju dan lebih aman, catat Hersh. Microkeratome jarang digunakan. Sebagai gantinya, salah satu inovasi dalam prosedur ini adalah penggunaan laser daripada microkeratome untuk menyiapkan flap LASIK. Hal ini membuat ukuran dan ketebalan flap jauh lebih konsisten dan jauh lebih tidak rentan terhadap komplikasi bedah.

Dalam prosedur lain, PRK (photorefractive keratectomy), lapisan permukaan kornea (epitel) dihilangkan, seperti melepas ubin dari lantai, Hersh menjelaskan. Itu dilakukan langsung di permukaan kornea. Dan setelah itu, “lensa kontak terapeutik (semacam perban) ditempatkan di atas kornea untuk mendukung penyembuhan permukaan sel epitel dan memberikan kenyamanan yang lebih besar.”

Kadang-kadang, teknik SMILE (small incision lentikule extract) dapat digunakan. Ini melibatkan pembentukan kembali kornea dengan menghilangkan lentikula (lensa kecil) dari lapisan kornea pusat.

“Saat ini, sekitar 75% prosedur adalah LASIK dan sekitar 25% adalah PRK, tergantung pada apa yang terbaik untuk pasien,” kata Hersh, seorang profesor klinis oftalmologi dan direktur Divisi Bedah Kornea dan Refraktif di Rutgers Medical School.

Data dari pemeriksaan pasien diprogram ke dalam laser, sehingga prosedurnya sangat disesuaikan – mewakili kemajuan besar dibandingkan program yang digunakan untuk memandu prosedur puluhan tahun lalu.

Siapa Kandidat yang Baik?

Menurut Hersh, orang yang paling diuntungkan dari LASIK adalah:

  • Orang dengan mata sehat yang ingin mengurangi ketergantungan pada kacamata dan lensa kontak (mungkin karena gaya hidup aktif atau berorientasi olahraga)
  • Orang yang tidak toleran terhadap kacamata atau lensa kontak
  • Orang dengan kacamata resep yang masih belum mendapatkan penglihatan terbaiknya

“Beberapa hal yang kami cari adalah memastikan kornea halus, tanpa patologi, jaringan parut atau infeksi, dan memastikan orang tersebut tidak mengalami mata kering yang parah,” katanya. Ia juga melihat riwayat keluarga pasien untuk mengetahui apakah ada masalah kesehatan lain yang mungkin muncul.

Daniel Laroche, MD, asisten profesor oftalmologi di Mount Sinai School of Medicine di New York Citykata orang dengan penyakit kekebalan tertentu, diabetes, kondisi mata (seperti glaukoma atau katarak), atau kondisi kesehatan lainnya mungkin bukan kandidat yang baik untuk LASIK.

Dokter mata Anda harus memiliki gambaran lengkap tentang kesehatan Anda secara keseluruhan, sarannya.

Risiko dan Efek Samping

Efek samping LASIK termasuk mata merah, penglihatan kabur, mata kering, dan terkadang penglihatan berkurang, kata Laroche. “Sebagian besar orang – sekitar 95% – baik-baik saja, tetapi sekitar 1% hingga 5% mengalami komplikasi,” sebagian besar bersifat jangka pendek tetapi terkadang jangka panjang.

Komplikasi jangka panjang termasuk kemungkinan flap yang dibuat selama LASIK mungkin tidak sembuh dengan baik, dan kemungkinan hilangnya kekuatan kornea, kata Laroche. Dan menjalani LASIK dapat mempersulit operasi katarak jika Anda membutuhkannya di masa mendatang.

Laroche, juga direktur layanan glaukoma dan presiden Advanced Eyecare of New York, tidak lagi melakukan LASIK, berkonsentrasi terutama pada pengobatan glaukoma, termasuk pembedahan. Dia memperingatkan bahwa LASIK dapat “memberikan pembacaan tekanan rendah secara artifisial” selama pemeriksaan mata.

Karena tekanan tinggi pada mata merupakan tanda peringatan penting untuk glaukoma (kondisi mata yang dapat menyebabkan kehilangan penglihatan atau kebutaan), sangat penting untuk memberi tahu dokter mata bahwa Anda pernah menjalani LASIK. “Saya memiliki pasien yang buta karena glaukoma karena diagnosisnya terlewatkan,” katanya.

Hersh mencatat bahwa dalam persentase kecil orang, penglihatan tidak membaik sebanyak yang mereka inginkan setelah operasi, jadi mereka mungkin perlu menjalani perawatan lain, biasanya 3 hingga 6 bulan kemudian untuk “menyesuaikannya, jadi untuk berbicara, untuk membawanya dari garis 6 yard ke garis 3 yard.”

Mata kering dan iritasi cenderung menjadi lebih baik dari waktu ke waktu pada kebanyakan pasien, meskipun segelintir pergi ke mata kering jangka panjang, catat Hersh. Biasanya, efek visual seperti silau, halo, dan masalah saat berkendara di malam hari menjadi mudah segera setelah prosedur; memang, banyak pasien memiliki penglihatan yang lebih baik di malam hari dibandingkan dengan kacamata atau lensa kontak mereka. Dan LASIK tidak akan mencegah kebutuhan akan kacamata baca.

“Sangat penting untuk memiliki harapan yang realistis,” katanya.

Hersh dan Laroche menekankan bahwa kesempatan terbaik Anda untuk LASIK yang sukses adalah pergi ke dokter spesialis mata yang berspesialisasi dalam jenis prosedur ini, melakukan pengujian menyeluruh dan sesuai, dan menjalani proses persetujuan berdasarkan informasi yang tepat sehingga Anda mengetahui risiko dan manfaat dari prosedur tersebut dan apa yang diharapkan.

Menurut data statistik yang udah kita kumpulkan dari th. 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp senantiasa ramai di mainkan. Walau umumnya bandar menerima minimal bet sebesar 1.000, tetapi kuantitas total taruhan sgp data dapat mencapai angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang amat fantastis sekali, perihal tersebut termasuk di karenakan permainan ini sangatlah gampang dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah gampang dan tidak perlu ribet.