Apa yang perlu Anda ketahui

24 Jan 2023 – Apakah beralih ke COVID-19 tahunan merupakan langkah yang cerdas? FDA, yang diajukan perubahan pada hari Senin, mengatakan suntikan tahunan vs. penguat berkala dapat menyederhanakan proses untuk memastikan lebih banyak orang tetap divaksinasi dan terlindungi dari infeksi COVID-19 yang parah.

Sebuah komite penasehat nasional berencana untuk memberikan suara pada rekomendasi tersebut pada hari Kamis.

Jika diterima, formula vaksin akan diputuskan setiap bulan Juni dan orang Amerika dapat mulai mendapatkan vaksin tahunan mereka COVID-19 ditembak pada musim gugur, seperti suntikan flu tahunan Anda.

Perlu diingat: Orang Amerika yang lebih tua dan mereka yang mengalami gangguan kekebalan mungkin memerlukan lebih dari satu dosis suntikan COVID-19 tahunan.

Kebanyakan orang Amerika tidak mengetahui informasi terbaru tentang penguat COVID-19 mereka. Hanya 15% orang Amerika yang mendapatkan dosis penguat terbaru, sementara sembilan dari 10 orang Amerika berusia 12 tahun atau lebih menyelesaikan seri vaksin utama mereka. FDA, dalam dokumen pengarahan untuk pertemuan hari Kamis, mengatakan masalah dengan mendapatkan vaksin ke tangan orang membuat perubahan ini layak dipertimbangkan.

Mengingat kerumitan ini, dan data yang tersedia, peralihan ke komposisi vaksin tunggal untuk vaksinasi primer dan penguat harus dipertimbangkan,” kata badan tersebut.

Setahun Vaksin covid-19 bisa lebih sederhana, tetapi apakah itu akan seefektif itu? WebMD menanyakan pakar kesehatan pertanyaan Anda yang paling mendesak tentang proposal tersebut.

Pro dan Kontra dari Bidikan Tahunan

Memiliki suntikan COVID-19 tahunan, di samping suntikan flu, dapat mempermudah dokter dan penyedia layanan kesehatan untuk berbagi rekomendasi dan pengingat vaksinasi, menurut Leana Wen, MD, seorang profesor kesehatan masyarakat di Universitas George Washington dan mantan komisaris kesehatan Baltimore .

“Itu akan lebih mudah [for primary care doctors and other health care providers] untuk mendorong pasien kami untuk mendapatkan satu set suntikan tahunan, daripada menghitung jumlah penguat atau memiliki dua suntikan terpisah yang harus diperoleh orang, ”katanya.

“Majikan, panti jompo, dan fasilitas lain dapat menawarkan dua bidikan bersama, dan bidikan gabungan bahkan mungkin dilakukan di masa mendatang.”

Terlepas dari kenyamanan yang lebih besar, tidak semua orang antusias dengan gagasan suntikan COVID tahunan. COVID-19 tidak berperilaku sama dengan flu, kata Eric Topol, MD, pemimpin redaksi Medscape, situs saudara WebMD untuk profesional perawatan kesehatan.

Mencoba meniru vaksinasi flu dan mendapatkan perlindungan selama satu tahun dari satu imunisasi COVID-19 “tidak didasarkan pada sains,” katanya.

Carlos del Rio, MD, dari Emory University di Atlanta dan presiden Infectious Diseases Society of America, setuju.

“Kami ingin melihat sesuatu yang sederhana dan mirip seperti flu. Tapi menurut saya juga kita perlu punya ilmu untuk membimbing kita, dan menurut saya ilmu sekarang ini belum tentu ada. Saya menantikan untuk melihat apa yang diperdebatkan oleh komite penasehat, VRBAC, pada hari Kamis. Berdasarkan informasi yang saya lihat dan data yang kami miliki, saya tidak yakin bahwa ini adalah strategi yang masuk akal,” katanya.

“Satu hal yang kami pelajari dari virus ini adalah bahwa ia sering membuat bola melengkung, dan ketika kami membuat keputusan, sesuatu berubah. Jadi, saya pikir kami terus melakukan penelitian, kami mengikuti sains, dan kami membuat keputusan berdasarkan sains dan bukan berdasarkan apa yang paling nyaman.”

COVID-19 Bukan Musiman Seperti Flu

“Flu sangat musiman, dan Anda dapat memperkirakan bulan-bulan kapan flu akan menyerang di sini,” kata Topol. “Dan seperti yang diketahui semua orang, COVID adalah masalah sepanjang tahun.” Dia mengatakan ini bukan tentang musim tertentu dan lebih banyak tentang waktu ketika orang lebih cenderung berkumpul di dalam ruangan.

Sejauh ini, pejabat Eropa tidak mempertimbangkan jadwal vaksinasi COVID-19 tahunan, kata Annelies Zinkernagel, MD, PhD, dari University of Zurich dan presiden European Society of Clinical Microbiology and Infectious Diseases.

Mengenai musim, katanya, “yang kami tahu adalah bahwa di ruangan tertutup di AS dan juga di Eropa, kami dapat memiliki lebih banyak keramaian. Dan jika Anda lebih banyak berada di dalam atau di luar ruangan, itu pasti membuat perbedaan besar.”

Varian Mana yang Akan Ditargetkan?

Untuk memutuskan varian mana yang akan diserang oleh suntikan COVID-19 tahunan, satu kemungkinan bagi FDA untuk menggunakan proses yang sama dengan yang digunakan untuk vaksin flu, kata Wen.

“Pada awal musim flu, selalu ada tebakan tentang jenis influenza mana yang akan dominan,” katanya.

“Kami tidak dapat memprediksi di masa depan varian mana yang mungkin berkembang untuk COVID, tetapi harapannya adalah penguat akan memberikan cakupan luas terhadap beragam kemungkinan varian.”

Topol setuju itu sulit diprediksi. Masa depan dengan “varian virus baru, mungkin keluarga baru di luar Omicron, tidak pasti.”

Membaca dokumen pengarahan FDA “Bagi saya itu menyedihkan, dan itu pada dasarnya hanyalah vulkanisir. Tidak ada aspirasi untuk melakukan hal-hal yang berani,” kata Topol. “Saya lebih suka melihat dorongan agresif untuk vaksin generasi berikutnya dan vaksin hidung.”

Untuk memberikan perlindungan terlama, “suntikan tahunan harus menargetkan strain yang beredar saat ini, tanpa penundaan lama sebelum pemberian booster,” kata Jeffrey Townsend, PhD, seorang profesor biostatistik dan ekologi dan biologi evolusioner di Yale School of Public Health.

“Sama seperti vaksin influenza, mungkin beberapa tahun suntikannya kurang bermanfaat, dan beberapa tahun suntikannya lebih bermanfaat,” katanya, tergantung pada bagaimana virus berubah dari waktu ke waktu dan strain mana yang menjadi target vaksin. “Rata-rata, penguat yang diperbarui setiap tahun harus memberikan perlindungan yang diprediksi oleh analisis kami.”

Townsend dan rekan menerbitkan a studi prediksi pada 5 Januari, di Jurnal Virologi Medis. Mereka melihat vaksin Moderna dan Pfizer dan seberapa banyak perlindungan yang akan mereka tawarkan selama 6 tahun berdasarkan pada orang yang mendapatkan vaksinasi rutin setiap 6 bulan, setiap tahun, atau untuk periode yang lebih lama di antara suntikan.

Mereka melaporkan bahwa peningkatan tahunan dengan vaksin Moderna akan memberikan perlindungan 75% terhadap infeksi dan vaksin Pfizer tahunan akan memberikan perlindungan 69%. Prediksi ini memperhitungkan varian baru yang muncul dari waktu ke waktu, kata Townsend, berdasarkan perilaku virus corona lainnya.

“Persentase menangkal infeksi ini mungkin tampak besar sehubungan dengan penyakit pandemi 2 tahun terakhir dengan lonjakan besar infeksi yang kami alami,” katanya. “Perlu diingat, kami memperkirakan risiko endemik di masa mendatang, bukan risiko pandemi.”

Menurut knowledge statistik yang telah kita kumpulkan berasal dari tahun 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp selamanya ramai di mainkan. Walau umumnya bandar terima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, tapi jumlah total taruhan sdy prize sanggup capai angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang terlampau fantastis sekali, perihal tersebut terhitung di karenakan permainan ini sangatlah mudah dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini terhitung sangatlah gampang dan tidak kudu ribet.