Apakah Anda Menggunakan Senjata Rahasia Anti-COVID Ini?

9 Januari 2023 – 9 Januari 2023 — Jika Anda berjanji untuk mulai berolahraga tahun ini, inilah insentif lain untuk membantu Anda tetap teguh: Anda dapat melindungi diri Anda dari hasil COVID-19 yang berpotensi merusak seperti rawat inap dan bahkan kematian.

Bukti menumpuk bahwa aktivitas fisik dapat menurunkan risiko sakit parah akibat COVID. Itu CDC, berdasarkan tinjauan bukti secara sistematis, telah melaporkan bahwa “aktivitas fisik dikaitkan dengan penurunan rawat inap dan kematian akibat COVID-19, sementara ketidakaktifan meningkatkan risiko tersebut.” Lainnya riset telah mengaitkan aktivitas fisik teratur dengan risiko infeksi, rawat inap, dan kematian akibat COVID yang lebih rendah.

Seperti terbaru belajardari Kaiser Permanente, menunjukkan bahwa olahraga dalam jumlah berapa pun dapat mengurangi risiko COVID yang parah atau fatal bahkan di antara pasien berisiko tinggi seperti penderita tekanan darah tinggi atau penyakit jantung.

“Kami menemukan bahwa setiap tingkat aktivitas fisik memberikan beberapa tingkat perlindungan,” kata pemimpin penulis studi Deborah Rohm Young, PhD, direktur Divisi Penelitian Perilaku untuk Departemen Penelitian dan Evaluasi Kaiser Southern California. “Bahkan 10 menit berjalan kaki [per] minggu dikaitkan dengan hasil COVID-19 yang lebih baik.”

Hasil terbaik terlihat di antara “mereka yang secara konsisten memenuhi pedoman nasional kami lebih dari 150 menit seminggu setidaknya jalan cepat,” katanya. Itu 30 menit latihan 5 hari seminggu. Namun, “setiap bit bermanfaat.”

Namun, 1 dari 4 orang dewasa tidak melakukan aktivitas fisik apa pun di luar pekerjaan mereka, menurut CDC. Itu penting saat kita pindah ke Januari dan Angka COVID cenderung naik. Pada waktu pers, CDC melaporkan lebih dari 470.000 kasus mingguandibandingkan dengan sekitar 265.000 untuk pekan yang berakhir 12 Oktober. Rata-rata, lebih dari 6.000 orang dirawat di rumah sakit per hari dari 31 Desember hingga 6 Januari, dan total kematian mencapai 2.731 setiap minggu pada 4 Januari.

“Aspek yang hilang dalam tanggapan kami terhadap tantangan kesehatan masyarakat akibat COVID adalah meningkatnya kebutuhan akan kesehatan pribadi dan masyarakat,” kata Gene Olinger, PhD, kepala penasihat sains untuk perusahaan riset MRIGlobal, dan asisten profesor di Boston University Fakultas Kedokteran. “Obat proaktif – di mana individu mengoptimalkan nutrisi, olahraga, tidur, dan meditasi seluruh tubuh – bukanlah prioritas dalam ekosistem kesehatan saat ini. Itu sedang berubah, dan ini adalah kabar baik.”

Tentu saja, setiap orang harus tetap mendapatkan vaksinasi, Young mengingatkan, dan tidak mengandalkan olahraga dan hidup sehat saja untuk menangkal COVID yang parah. “Semakin banyak yang bisa kita lakukan untuk melindungi diri kita sendiri dari COVID yang buruk, itu semua harus dilakukan.”

Semakin Banyak Aktivitas Sebelum Infeksi, Semakin Baik

Dalam studi Kaiser, para peneliti melihat catatan kesehatan untuk 194.191 pasien dewasa Kaiser yang dinyatakan positif COVID-19 antara Januari 2020 dan Mei 2021.

Tingkat aktivitas pasien dinilai menggunakan sistem laporan diri yang telah digunakan Kaiser sejak 2009 dengan melibatkan dua pertanyaan: “Rata-rata, berapa hari dalam seminggu Anda melakukan olahraga sedang hingga berat (seperti jalan cepat)?” dan, “Rata-rata, berapa menit Anda berolahraga pada level ini?” Untuk dimasukkan dalam penelitian ini, peserta harus menyelesaikan setidaknya tiga dari penilaian ini dalam 2 tahun sebelum infeksi.

Semakin aktif seorang pasien, semakin baik hasilnya, para peneliti menemukan. Demikian pula, pasien yang kurang aktif melihat hasil yang lebih buruk.

Dalam kesenjangan yang paling dramatis, mereka yang secara konsisten tidak aktif (aktivitas kurang dari 10 menit per minggu) sebelum terkena COVID-19 adalah 91% lebih mungkin dirawat di rumah sakit, dan 291% lebih mungkin meninggal akibat penyakit ini, daripada pasien aktif.

Seperti semua studi, yang satu ini memiliki keterbatasan. Karena itu terjadi sebelum vaksinasi lebih mudah didapat, tidak dapat menilai apakah aktivitas fisik meningkatkan hasil di antara yang divaksinasi. Itu juga tidak melihat dampak olahraga pada mereka yang berulang kali terinfeksi COVID-19. Namun, penelitian tersebut menunjukkan bahwa orang yang tidak aktif harus meningkatkan aktivitas mereka untuk membantu menangkal COVID-19 yang parah.

Manfaat olahraga tidak mengejutkan dokter Kwadwo Kyeremanteng, MD, kepala perawatan kritis di Rumah Sakit Ottawa, di Kanada, dan seorang profesor di Universitas Ottawa.

“Sebagai dokter ICU yang telah merawat pasien COVID sejak hari pertama, saya melihat secara teratur bahwa orang dengan kesehatan metabolisme yang buruk memiliki hasil yang buruk,” kata Kyeremanteng, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. “Sudah jelas sejak awal [that] obesitas, diabetes, dan penyakit metabolik [were] faktor risiko untuk COVID parah dan kematian akibat COVID. Pada dasarnya, hasil penelitian berkorelasi dengan apa yang kami lihat di garis depan.”

Kebugaran Bukan Jaminan

Penting untuk dicatat bahwa semua tren memiliki outlier. Bahkan atlet berkondisi tinggi yang sering berolahraga dan keras dapat — dan memang — menjadi sangat sakit karena COVID dan dapat memiliki gejala yang menetap seperti sesak napas, kelelahan parah, dan kabut otak.

“Pada atlet yang lebih muda dan mereka yang fit secara optimal, ada bukti bahwa COVID dapat menyebabkan radang miokard [heart damage] dalam satu dari 100,” kata Olinger. “Untungnya, ini hampir selalu dapat dibalik.”

Dan meski kontroversial, konsep olahraga berlebihan (alias sindrom overtraining) telah dikaitkan dengan fungsi kekebalan yang ditekan dan lebih banyak kasus infeksi saluran pernapasan atas, katanya.

“Namun, tingkat latihan yang dapat dicapai seseorang sangat bervariasi,” kata Olinger. “Datanya jelas bahwa vaksinasi COVID dan olahraga teratur adalah kunci ketahanan seumur hidup terhadap penyakit dan infeksi.”

Bagaimana dengan Berolahraga Setelah Anda Terkena COVID?

Peringatan lain: Sementara bukti menunjukkan olahraga itu sebelum mendapatkan COVID-19 dapat membantu meningkatkan hasil, penelitian lain menemukan bahwa kembali berolahraga terlalu cepat setelah tertular virus bisa berbahaya, terlepas dari tingkat kebugaran Anda. Faktanya, olahraga cenderung memperburuk gejala COVID yang lama.

Setelah berjuang melawan COVID-19, kembalilah berolahraga secara bertahap, kata Kyeremanteng. Biarkan gejala Anda menjadi panduan Anda. SEBUAH belajar dalam Jurnal Sains dan Kedokteran dalam Olahraga menyarankan agar atlet tanpa atau dengan gejala minimal harus kembali ke kebiasaan olahraga sebelum COVID secara bertahap selama 7 hingga 14 hari. “Mereka dengan komorbiditas medis yang sudah ada sebelumnya harus mengadopsi pendekatan yang lebih hati-hati,” kata studi tersebut.

“Dengarkan tubuhmu,” kata Olinger. “Kamu adalah satu-satunya yang tahu apa yang terasa benar.”

Menurut data statistik yang sudah kita kumpulkan dari tahun 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp selamanya ramai di mainkan. Walau biasanya bandar menerima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, namun jumlah total taruhan toto sgp hari ini sanggup meraih angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang terlampau fantastis sekali, hal berikut juga di karenakan permainan ini sangatlah mudah dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah mudah dan tidak wajib ribet.