Bagaimana Saya Membicarakannya kepada Orang Lain

Oleh Bianca Palmisano, seperti yang diceritakan pada Hope Cristol

Saya berbicara banyak tentang apa artinya menjadi cacat bagi saya, baik dengan teman maupun di tempat kerja. Jadi berbicara tentang depresi cukup umum.

Saya memang memiliki cacat fisik: gangguan spektrum hipermobilitas. Itu berarti beberapa persendian saya menekuk melewati rentang gerak normal, dan saya hidup dengan rasa sakit kronis. Tapi saya juga menganggap penyakit mental saya — gangguan depresi mayor (MDD) — sebagai kecacatan, dan saya membicarakannya sebagai kecacatan.

Saya pikir solidaritas dengan komunitas ini penting. Kami saling mendukung dan mengadvokasi hak-hak disabilitas dengan lebih baik saat kami berdiri bersama.

Depresi di Tempat Kerja

Saya tidak berpikir depresi adalah sesuatu yang harus Anda sembunyikan di tempat kerja. Tidak perlu malu dan dilindungi oleh Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika, yang memberi Anda hak untuk meminta akomodasi tertentu. Tapi saya mengerti mengapa beberapa orang tidak seterbuka saya. Sayangnya, hanya ada satu saat ketika terbuka tentang depresi saya tidak berjalan dengan baik.

Saya memiliki pekerjaan yang sangat melelahkan, dan beberapa hubungan kerja yang tegang mulai membuat saya panik. Ketika saya meminta untuk bekerja dari rumah 2 hari seminggu, hanya untuk memberi diri saya ruang untuk menyelesaikan sesuatu dari penyebab stres tersebut, saya menemukan ada batasan yang tinggi untuk membuktikan kebutuhan saya.

Terapis saya menulis surat, tetapi itu tidak cukup. Saya harus memberikan bukti dari seorang dokter medis, dan saya tidak punya tempat untuk berpaling; pada saat itu, saya tidak sedang menjalani pengobatan untuk depresi saya.

Permintaan saya ditolak dan beberapa minggu kemudian, saya dibebaskan karena berbagai alasan.

Memiliki pekerjaan yang cocok dengan tim yang mendukung membuat semua perbedaan. Saya baru-baru ini menjadi perawat forensik, dan suatu hari bos saya bertanya tentang mengambil shift malam.

Tidur adalah kebutuhan besar bagi saya untuk berfungsi dengan baik. Saya tidak bisa bekerja shift malam. Saya juga kesulitan bangun pagi. Ini adalah masalah fisik, bukan preferensi gaya hidup. Kelelahan dan kesulitan bangun pagi adalah gejala khas dari gangguan depresi mayor.

Saya berkata, “Saya senang melakukan itu, tetapi kemudian saya tidak dapat bekerja keesokan harinya karena depresi dan kelelahan kronis saya.” Itu baik-baik saja oleh bos saya.

Membuang Gagasan “Tabu”

Berbicara tentang depresi secara sosial tidak pernah terasa seperti pengungkapan. Itu selalu menjadi bagian dari percakapan. Teman-teman saya dan saya berbicara tentang perasaan kami, tentang hari-hari baik dan buruk kami, dan depresi saya menginformasikan semua itu. Saya pikir itu membantu banyak teman saya juga memiliki penyakit mental atau cacat dalam beberapa hal. Sudah ada pemahaman di tempat.

Tetapi saya juga banyak berbicara tentang depresi saya di media sosial. Salah satu alasan utamanya adalah untuk membantu menormalkannya, terutama bagi orang-orang yang kehidupannya cocok dengan cetakan masalah standar yang lugas.

Punyaku tidak. Saya mengidentifikasi sebagai non-biner dan aneh, jadi saya tidak diharapkan cocok dengan cetakan khusus itu. Bagi mereka yang mengalaminya, saya ingin mereka tahu bahwa jika mereka bergumul dengan perasaan depresi, saya adalah orang yang aman untuk diajak bicara. Saya ingin mereka tahu bahwa depresi bukanlah hal yang buruk.

Ini juga tugas saya untuk membicarakan banyak topik “tabu” — dan membantu orang lain membicarakannya dengan nyaman. [In addition to being a registered nurse,] Saya seorang pendidik kesehatan dan pemilik Konsultasi Kesehatan Intimate. Kami melatih profesional dan organisasi perawatan kesehatan untuk memahami dan mengatasi masalah seputar kesehatan seksual yang memerlukan perhatian khusus, seperti masalah LGBT, masalah fungsi seksual, dan penyintas kekerasan seksual. Seringkali saya berbicara tentang hal-hal yang tidak nyaman bagi sebagian orang, tetapi kita perlu membicarakannya.

Saya Memiliki Hak Istimewa, jadi Saya Membayarnya

Saya sangat bersyukur tinggal di tempat saya tinggal dan memiliki komunitas yang saya miliki. Saya pikir itu adalah bagian besar dari apa yang memberi saya kekuatan dan ketahanan saya sendiri.

Saya terkadang merasa gugup membagikan diagnosis saya dengan orang baru atau menghubungi saat saya membutuhkan bantuan. Menjadi rentan bisa terasa menakutkan. Tetapi saya mengingatkan diri sendiri bahwa saya pantas mendapatkan kelembutan dan perhatian yang sama seperti yang saya berikan kepada orang lain. Dan saya tidak dapat menerimanya kecuali saya terbuka dan saya meminta bantuan.

Penampilan saya adalah faktor besar lainnya untuk dapat membicarakan topik ini. Saya berkulit putih, 5-kaki-3, saya memiliki wajah bayi dan hak istimewa yang kurus. Tubuh saya tidak terlihat mengintimidasi, jadi perbedaan saya tidak berbahaya. Taruhannya bagi saya untuk tampil berbeda dibandingkan jika saya adalah orang kulit berwarna, kelebihan berat badan, atau terpinggirkan dengan cara yang berbeda. Misalnya, taruhannya lebih tinggi bagi sebagian orang kulit berwarna untuk mengidentifikasi penyakit mental dan bersikap terbuka tentangnya. Saya bisa memberi banyak label pada diri saya sendiri yang tidak bisa mereka lakukan.

Lagipula bukan label yang penting. Sebagai teman dan perawat, saya yakin Anda bisa menyebut diri Anda apa pun yang Anda inginkan. Saya hanya ingin memastikan bahwa Anda mendapatkan perawatan yang Anda butuhkan. Saya ingin memastikan bahwa Anda baik-baik saja, bahwa Anda aman dan bahwa Anda hidup dengan kehidupan terbaik yang Anda bisa. Dan saya pikir orang mengidentifikasi dengan itu, label atau tidak.

Itu mungkin kata-kata yang perlu didengar seseorang untuk mendapatkan dukungan profesional, atau menjalani pengobatan, atau mencari struktur pendukung yang lebih baik dan tidak beracun — mungkin olahraga, agama, teman. Orang-orang mendapatkan perawatan kesehatan mental dengan berbagai cara selain sistem medis tradisional kita. Saya berharap pendekatan itu, pandangan tentang kesehatan mental dan depresi itu, beresonansi dengan orang-orang yang saya ajak bicara.

Menurut data statistik yang telah kita kumpulkan dari tahun 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp tetap ramai di mainkan. Walau biasanya bandar menerima sedikitnya bet sebesar 1.000, namun jumlah keseluruhan taruhan data toto sgp dapat meraih angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang terlampau menakjubkan sekali, hal berikut terhitung di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah mudah dan tidak mesti ribet.