Bagi Tunawisma, Panti Asuhan Menawarkan Tempat yang Aman untuk Meninggal dengan Bermartabat

10 Jan 2023 — Tashi Taliaferro tidak ingin ada yang mati sendirian.

Setelah bekerja selama lebih dari 30 tahun sebagai perawat — 12 tahun di antaranya sebagai perawat rumah sakit — Taliaferro selalu merasa nyaman berada di dekat orang sakit dan sekarat.

Yang mengganggunya adalah banyaknya pasiennya yang meninggal tanpa kenyamanan keluarga atau teman.

“Kami melihat orang-orang berusia 80-an atau 90-an tanpa keluarga. Kami melihat para veteran dan tunawisma dan terlayani yang dilupakan, ”kata Taliaferro, asisten direktur keperawatan di Advanced Nursing + Home Support, sebuah perusahaan perawatan kesehatan rumah di Rockville, MD. “Kami pernah ke sana bersama orang-orang yang tidak memiliki siapa pun, dan itu langsung masuk ke hati saya.”

Taliaferro sedang dalam proses membuka rumah tinggal untuk tunawisma dan orang-orang yang kurang terlayani secara kronis di komunitasnya di Montgomery County, MD, di luar Washington, DC, yang memiliki salah satu yang tertinggi tingkat penduduk yang hidup dalam kemiskinan di negara tersebut. Setiap malam, lebih dari 4.410 orang di ibukota negara mengalami tunawisma.

“Tidak seorang pun harus mati sendirian kecuali karena pilihan,” kata Taliaferro. “Saya pikir siapa pun, tidak peduli berapa tua atau muda atau kaya atau miskin atau apa pun latar belakang mereka, pantas mendapatkan integritas, rahmat, kasih sayang, dan cinta sepenuhnya.”

Meningkatnya Kebutuhan akan Rumah Akhir Kehidupan

Seiring bertambahnya usia generasi baby boom, jumlah pengasuh keluarga akan menjadi tidak mencukupi untuk tugas memberikan perawatan itu. Lembaga Kebijakan AARP memperkirakan bahwa pada tahun 2030, empat pengasuh keluarga potensial akan tersedia untuk setiap orang yang berusia di atas 80 tahun. Dibandingkan dengan rasio 7 banding 1 pada tahun 2010. Pada tahun 2050, angka tersebut akan turun menjadi 3 banding 1.

Tentu saja, populasi orang tanpa rumah juga menua. Laporan tahun 2019 dari University of Pennsylvania memproyeksikan bahwa jumlah orang berusia 65 tahun ke atas yang mengalami tunawisma di Amerika Serikat akan meningkat hampir tiga kali lipat selama 7 tahun ke depan, dari 40.000 pada tahun 2017 menjadi 106.000 pada tahun 2030.

Tunawisma Amerika menua sebelum waktunya, akibat dari stres kronis yang terkait dengan tinggal di tempat penampungan, di jalanan, dan berselancar di sofa. Fenomena ini dikenal sebagai “pelapukan”, bidang minat khusus Rebecca Brown, MD, MPH, seorang geriatri dan asisten profesor kedokteran di University of Pennsylvania di Philadelphia.

Pekerjaan Brown telah menemukan bahwa orang berusia 50 tahun ke atas yang mengalami tunawisma memiliki tingkat kondisi geriatri, gangguan kognitif, inkontinensia urin, kelemahan, dan kesulitan yang sama atau lebih tinggi dalam melakukan aktivitas dasar sehari-hari seperti mandi dan berpakaian, daripada orang-orang dalam populasi umum dengan usia rata-rata. 80.

“Mereka mendapatkan kondisi yang berkaitan dengan penuaan ini ketika mereka lebih muda, dan kemudian tidak mengejutkan, mereka juga meninggal lebih awal,” kata Brown.

Banyak yang memiliki penyakit mematikan seperti kanker akan terus merawat diri mereka sendiri di tempat penampungan tunawisma selama mereka bisa, menurut Travis Baggett, MD, direktur penelitian di Boston Health Care for the Homeless Program.

“Tapi begitu mereka tidak bisa lagi bangun dari tempat tidur sendiri atau mandi sendiri atau membutuhkan oksigen, yang tidak diperbolehkan oleh sebagian besar tempat penampungan, mereka tidak bisa lagi tinggal di sana,” kata Baggett.

Orang-orang ini mungkin akhirnya bersepeda antara rumah sakit atau panti jompo, di mana mereka menerima perawatan medis sampai meninggal.

Taliaferro telah bekerja dengan Emily Cavey, seorang fotografer profesional dan doula akhir hayat. Seperti doula kelahiran, Cavey memberikan dukungan psikologis, emosional, dan fisik kepada orang yang sekarat dan keluarganya. Pasangan itu terikat setelah Taliaferro mengoordinasikan perawatan untuk orang yang dicintai Cavey yang sekarat melalui pekerjaannya, menemukan bahwa mereka memiliki keinginan yang sama untuk membantu orang di tahap akhir hidup mereka.

Taliaferro memberi tahu Cavey tentang idenya tentang rumah hunian untuk memberdayakan orang yang kurang terlayani dan sebelumnya tunawisma untuk mati dengan bermartabat, dan mereka akhirnya meluncurkan Yayasan Good Hearts, sebuah organisasi nirlaba, untuk mengumpulkan uang untuk usaha mereka.

Mereka masih dalam tahap awal menemukan calon donor rumah yang cocok untuk operasi, serta sumber dana lain seperti hibah untuk mendirikan dan menjalankan rumah tersebut.

Untuk saat ini, bagaimana rumah akan dilisensikan atau diizinkan masih belum jelas. Taliaferro dan Cavey juga sedang menyusun jenis lisensi apa yang mereka perlukan untuk beroperasi sebagai rumah hunian; pejabat daerah di Maryland pada awalnya mengira pasangan itu akan membutuhkan lisensi penyedia rumah sakit. Tapi rumah itu sendiri tidak akan menawarkan layanan medis. Penghuni akan dapat meminta penyedia layanan kesehatan dari luar datang untuk memberikan layanan, tetapi tidak akan ada ikatan keuangan antara fasilitas tempat tinggal dan perusahaan tersebut.

Mereka sudah memiliki nama untuk rumah pertama: Maddy’s House, diambil dari nama ibu Taliaferro yang meninggal dalam kecelakaan mobil saat Taliaferro berusia 2 tahun. Mereka berharap untuk membuka pada tahun 2023.

The Grace House: Rumah Perawatan Model untuk Tuna Wisma

Taliaferro mendapatkan semangatnya untuk Maddy’s House setelah mengetahui tentang Omega Home Network, keanggotaan 40 rumah hunian dan lainnya dalam pengembangan yang semuanya memiliki tujuan yang sama untuk menyediakan lingkungan yang penuh kasih bagi orang-orang yang seharusnya hidup sendirian di hari-hari terakhir mereka.

The Grace House, panti jompo di Akron, OH, dan bagian dari jaringan, dibuka pada September 2022 untuk orang yang sakit parah.

Didanai oleh hibah dan sumbangan, fasilitas tersebut memiliki tiga persyaratan bagi penghuni: Mereka harus terdaftar dalam program hospice melalui Medicare, Medicaid, atau perusahaan asuransi swasta; mereka harus memiliki sumber keuangan yang terbatas; dan mereka tidak dapat memiliki seseorang yang bisa menampung dan merawat mereka. Semua layanan gratis untuk penduduk.

Holly Klein, seorang perawat terdaftar dan pendiri Grace House, secara rutin merawat pasien tunawisma selama 14 tahun sebagai perawat rumah sakit di Akron.

“Saya menggunakan istilah ‘rumah’ secara longgar karena itu benar-benar tempat tinggal pasien,” katanya. “Saya bertemu orang-orang di bawah jembatan, di kamar motel, di tempat penampungan tunawisma, dan beberapa hanya dalam kondisi hidup yang tidak bermartabat. Melihat orang meninggal sendirian dalam kondisi seperti itu merupakan beban, dan saya mulai mengajukan pertanyaan, ‘Apakah tidak ada lagi yang harus kita lakukan?’”

Penyedia hospice – yang tidak memiliki ikatan keuangan dengan Grace House – melakukan kunjungan rutin ke setiap penghuni sama seperti jika penghuni memiliki rumah pribadi sendiri, untuk mengelola perawatan klinis, sementara staf rumah membantu penghuni 24/7 dengan memasak, membersihkan, perawatan pribadi, dan pemberian obat-obatan.

“Kami menganggap diri kami sebagai keluarga pengganti,” tambah Klein. “Dan apa pun yang dapat diajarkan oleh program hospis kepada sebuah keluarga di rumah mereka, mereka dapat mengajari staf kami untuk melakukannya, seperti mengganti pakaian sederhana dan pendidikan pengobatan.”

Sejak dibuka, 16 penghuni dengan penyakit mematikan seperti penyakit jantung dan penyakit ginjal telah datang ke Grace House untuk hidup dan mati di dalam temboknya.

Lima penduduk mengalami tunawisma sebelum tiba, dan beberapa berasal dari rumah “yang benar-benar jatuh menimpa mereka atau tidak memiliki aliran air, listrik, atau pemanas,” kata Klein.

Penghuni Grace House yang tinggal sendiri selama bertahun-tahun dapat memasuki fasilitas tersebut ditarik dan waspada. Tetapi banyak yang menjalin persahabatan satu sama lain, staf, dan sukarelawan – dan bahkan berhubungan kembali dengan orang-orang terkasih yang terasing di hari-hari dan minggu-minggu terakhir hidup mereka.

“Kami menyediakan lingkungan di mana mereka merasa aman dan terjamin, yang memungkinkan mereka meruntuhkan beberapa tembok dan kebiasaan lama untuk berhubungan kembali dengan orang lain,” kata Klein. “Sungguh menakjubkan untuk dilihat.”

Menurut data statistik yang telah kita kumpulkan berasal dari th. 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp tetap ramai di mainkan. Walau kebanyakan bandar terima sedikitnya bet sebesar 1.000, tapi jumlah total taruhan toto bagus sgp bisa meraih angka satu miliar tiap tiap harinya. Tentu saja angka yang sangat fantastis sekali, hal selanjutnya terhitung di karenakan permainan ini sangatlah mudah dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah gampang dan tidak perlu ribet.