‘Belajar untuk Melihat’: Humaniora Tumbuhan Amerika Latin

‘Belajar untuk Melihat’: Humaniora Tumbuhan Amerika Latin

Ilustrasi toolkit pembelajaran. A’pe Buese – Aprendincando (So Paulo: Instituto Socioambiental, 2021), www.lindsaysekulowicz.com

Oleh Elizabeth Chant (CLACS dan University of Warwick)

Melintasi belahan bumi utara dan selatan dan menunjukkan berbagai iklim dari tropis hingga gurun, mungkin tidak mengherankan jika Amerika Latin adalah rumah bagi tujuh dari tujuh belas negara megadiversitas di dunia. Brasil, Kolombia, Peru, dan Venezuela, empat dari hotspot keanekaragaman hayati yang signifikan ini, masing-masing merupakan rumah bagi lebih dari 5.000 spesies tanaman endemik, dan Meksiko diperkirakan menjadi rumah bagi sekitar 12% dari seluruh spesies planet, menjadikan Amerika Latin sebagai wilayah vital untuk studi tentang isu-isu seperti konservasi habitat dan distribusi spesies, serta untuk bioprospecting. Melindungi dan memahami kehidupan di kawasan ini juga merupakan komponen penting dalam perang melawan perubahan iklim, terutama karena hutan hujan Amazon, salah satu habitat keanekaragaman hayati lambang Amerika Latin, tidak lagi menjadi penyerap karbon, yang sekarang mengeluarkan lebih banyak emisi karbon daripada yang diserapnya.

Statistik ini menunjukkan betapa pentingnya tumbuhan dalam keilmuan ilmiah di Amerika Latin. Tanaman secara historis telah diabaikan dalam beasiswa humaniora. Seperti yang ditekankan oleh Monica Gagliano, John C. Ryan, dan Patrícia Viera, hewan sering menjadi pusat perhatian (2017: vii). Dengan munculnya bidang-bidang seperti humaniora lingkungan dalam beberapa dekade terakhir, tumbuhan mulai mendapat perhatian lebih besar karena kepentingan budaya dan sejarahnya. Di luar pertukaran Kolumbia, ‘transfer tumbuhan dan hewan di seluruh dunia dimulai pada tahun 1492 dengan kedatangan Columbus di Hindia Barat’ (Earle 2020: 35) yang tetap menjadi bidang penelitian utama, beasiswa humaniora dalam beberapa dekade terakhir telah menggoda. koneksi dan pengaruh tumbuhan terhadap budaya material, sastra, dan intelektual di Amerika Latin, serta bagaimana pengetahuan Pribumi tentang tumbuhan dan kehidupan tumbuhan berperan dalam pemahaman manusia tentang alam secara lebih luas.

Saya menemukan contoh yang menarik dalam penelitian saya sendiri ketika mengerjakan peta Patagonia tahun 1774 yang menampilkan ukiran pohon, dimaksudkan untuk menjadi Fitzroya (Fitzroya cupressoides) di cartouche bersama fauna endemik lainnya seperti armadillo kerdil (Zaedyus pichiy) dan maras Patagonian (Dolichotis patagonum). Peta tersebut diterbitkan bersamaan dengan A Description of Patagonia, sebuah akun yang ditulis oleh Jesuit Inggris Thomas Falkner yang mendokumentasikan geografi wilayah tersebut, populasi penduduk asli dan kehidupan hewan dan tumbuhan dengan maksud untuk memfasilitasi kolonisasi Inggris. Citra cartouche semacam ini umum di peta Eropa dari periode ini, membantu pembaca untuk memvisualisasikan wilayah yang dimaksud. Diukir oleh Thomas Kitchin, peta menggunakan deskripsi untuk menginformasikan penggambarannya. Tetapi deskripsi Falkner tentang Fitzroya dalam teks sangat kabur: dia tidak pernah melihat pohon-pohon ini dengan matanya sendiri, hanya mencatat apa yang dikatakan Tehuelche kepadanya tentang mereka: ‘Itu tidak dijelaskan secara khusus kepada saya; tetapi saya menganggapnya sebagai jenis cemara’ (Falkner 1774: 90). Dengan hanya sedikit deskripsi Falkner sebagai panduan, pohon cartouche tidak menyerupai Fitzroya, malah terlihat mirip dengan larch Eropa. Contoh singkat ini menunjukkan bagaimana pandangan tentang kehidupan vegetal dalam sumber-sumber dari periode kolonial dapat membuktikan tumpang tindih cita-cita dan pengetahuan Eropa ke spesies endemik asing ketika seniman, pembuat peta, ilmuwan, dan di luarnya berusaha untuk mengawinkan deskripsi bentuk kehidupan yang tidak dikenal dengan informasi botani yang ada. Kitchin kemungkinan besar menggunakan referensi yang dia kenal, menciptakan spesies hibrida yang menggabungkan fitur kedua pohon dalam prosesnya. Ini juga menyatakan kembali pentingnya agen dan informan Pribumi dalam pengembangan pengetahuan botani Eropa di Amerika.

Cartouche dari ‘A New Map of the Southern Parts of America’, 1774. British Library.

Mempelajari contoh ini mengembangkan minat saya pada bidang-bidang seperti botani ekonomi, seni botani, dan pengetahuan tradisional tumbuhan di Amerika. Pada tahun 2021 saya ikut serta dalam Program Musim Panas Digital Humaniora Tumbuhan yang diselenggarakan secara online oleh Dumbarton Oaks di AS, yang mencakup pelatihan di bidang-bidang seperti pelembagaan dan pengembangan botani sebagai lapangan melalui pendirian kebun seperti Royal Botanic Gardens, Kew , dan estetika tanaman dalam format seperti perkebunan, taman lanskap atau taman bertembok. Sebagai Visiting Fellow untuk 2021-2022 di CLACS, saya ingin mempelajari lebih lanjut tentang penelitian yang terjadi di bidang ini di Inggris khususnya terkait dengan Amerika Latin, dan pada Juni 2022 kami mengundang para ahli untuk menawarkan wawasan tentang pekerjaan mereka di pabrik. humaniora di lokakarya, termasuk kepraktisan bekerja dengan tumbuhan, cara mendekati koleksi tumbuhan, dan cara mengungkap pengaruh dan narasi tumbuhan.

Pada lokakarya tersebut, Lesley Wylie (University of Leicester) berbicara tentang pengalaman menulis buku terbarunya, The Poetics of Plants in Spanish American Literature. Lesley menjelaskan pentingnya melihat perpustakaan penulis yang dia pelajari, karena ini menawarkan wawasan baru tentang bagaimana minat pribadi mereka pada botani dan berkebun memengaruhi fiksi mereka. Lesley mengungkapkan bahwa dia juga menemukan hal ini tercermin dalam ruang hunian juga, mencatat, misalnya, sentralitas taman di rumah Pablo Neruda, yang karyanya diperiksa dalam monografi. Kami juga mendengar dari Luciana Martins (Birkbeck, University of London) dan Lindsay Sekulowicz (Royal Botanic Gardens, Kew/ University of Brighton) tentang kolaborasi mereka dalam proyek yang didanai British Academy ‘Pemulangan digital koleksi biokultur: Rio Negro, Amazonia’, yang menyebarkan informasi tentang karya dua ahli botani Eropa di Brasil selama abad ke-19 bersama pengetahuan Pribumi kontemporer dari wilayah ini. Lindsay, seorang seniman praktisi, menggambarkan pengalaman mereka menjadi tuan rumah lokakarya menggambar tanaman secara online di Brasil, dan kedua cendekiawan tersebut menyoroti pentingnya apa yang mereka sebut ‘belajar untuk melihat’ tanaman dan koleksi biokultur yang terdiri dari tanaman dan hewan, yang mengharuskan kita untuk memperhatikan. untuk tanaman dengan cara yang berbeda untuk bagaimana kita mungkin menganggap mereka dalam kehidupan kita sehari-hari.

Kami juga beruntung mendengar dari Iris Bachmann tentang koleksi Amerika yang luas dari British Library, banyak di antaranya termasuk bahan tanaman, dan dari Kristan M. Hanson tentang Prakarsa Kemanusiaan Tanaman Dumbarton Oaks yang sedang berlangsung dan Laboratorium Humaniora Tanamannya, yang mencakup secara mendalam, narasi interaktif pada sejumlah tanaman Amerika termasuk Kacang Tanah dan Kakao.

Penelitian dan koleksi yang dapat kami tampilkan hanya mewakili sebagian kecil dari penelitian menarik yang terjadi di Humaniora Tumbuhan Amerika Latin di Inggris Raya dan sekitarnya. Beberapa proyek penting saat ini termasuk proyek Endemic Plants of Chile yang diselenggarakan oleh Royal Botanic Garden, Edinburgh, dan Microcosms: A Homage to Sacred Plants of the Americas, diselenggarakan di Universitas St. Lawrence, yang telah menyusun dan memamerkan pindaian gambar tiga dimensi dari tanaman yang dianggap suci oleh kelompok Pribumi dari seluruh Amerika. Fokus visual dari banyak inisiatif ini, menyatukan teknik dari seluruh seni dan sains, menawarkan kita kesempatan baru untuk ‘belajar’ untuk melihat, memahami dan menafsirkan seperti yang dikatakan Luciana dan Lindsay, dan untuk mengevaluasi kembali peran tanaman dan tanaman. kehidupan tumbuhan dalam sejarah dan budaya Amerika Latin ini.

Referensi

Earl, Rebecca. Memberi Makan Rakyat: Politik Kentang. Cambridge: Cambridge University Press, 2020.

Falkner, Thomas. Deskripsi Patagonia. Diedit oleh William Combe. Hereford: C. Pugh, 1774.

Gagliano, Monica, John C. Ryan, dan Patricia Scallop. ‘Pengantar’ Dalam Bahasa Tumbuhan, diedit oleh Monica Gagliano, John C. Ryan, dan Patricia Scallop, vii–xxxiv. Minneapolis dan London: University of Minnesota Press, 2017.

Pengarang

Elizabeth Chant (@elizabeth_chant) adalah Visiting Fellow di Center for Latin American and Caribbean Studies (IMLR, School of Advanced Study, University of London), dan asisten profesor di University of Warwick.

Penafian

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mewakili posisi CLACS atau School of Advanced Study, University of London.

Tidak mungkin pemain cuma menempatkan nomor ceroboh di dalam permainan ini, karena hanya akan memberi tambahan kerugian. Apabila bettor tidak punyai dasar no yang kuat didalam memasang nomor kemenangan. Maka berasal dari itu terlalu mutlak untuk memiliki totobet sdy.