Berjuang untuk Fokus? Coba Video Game

23 November 2022 Anda mungkin tidak mengira bahwa anak-anak dengan gangguan pemusatan perhatian, hiperaktif, atau ADHD, memiliki banyak kesamaan dengan orang dewasa yang lebih tua.

Anak-anak berjuang untuk duduk diam dan fokus pada tugas. Orang dewasa yang lebih tua pandai duduk diam, tetapi mereka sering mengalami kesulitan mengikuti percakapan saat makan malam liburan.

Dalam kedua kasus tersebut, masalahnya adalah salah satu perhatian.

Ya, itu jelas bagi seseorang yang telah didiagnosis menderita ADHD. Itu ada di sana atas namanya. Dengan ADHD, otak terus mencari cara baru dan menarik untuk mengalihkan perhatiannya.

Tetapi orang dewasa yang lebih tua tidak mencari gangguan. Mereka tidak bisa mengabaikan gangguan yang menemukan mereka.

“Memfokuskan perhatian memiliki dua sisi: fokus dan mengabaikan,” kata Adam Gazaley, MD, PhD, seorang profesor ilmu saraf di University of California, San Francisco. “Ini adalah tindakan menyaring informasi yang tidak relevan yang menurun seiring bertambahnya usia.”

Itu sebabnya Gazzaley diciptakan EndeavourRx, sebuah video game terapeutik yang mungkin pernah Anda dengar, terutama jika anak Anda menderita ADHD. Pada tahun 2020, FDA menyetujui EndeavourRx untuk merawat anak-anak dengan ADHD antara usia 8 dan 12 tahun, menjadikannya terapi digital pertama yang mendapat lampu hijau untuk kondisi apa pun.

Apa yang Anda mungkin tidak tahu adalah bahwa permainan ini awalnya digunakan untuk membantu manula. Atau bahwa permainan terapeutik sekarang sedang dikembangkan dan diuji untuk berbagai kondisi dan populasi.

Gazzaley menyebutnya “pengobatan pengalaman” dan mengatakan itu memiliki satu keunggulan utama dibandingkan pengobatan tradisional: Ini menyesuaikan dengan Anda. Saat pasien belajar bermain game, game tersebut belajar bekerja dengan pasien.

Cara Kerja Video Game Seperti Latihan untuk Otak Anda

Kualitas adaptif ini adalah kunci EndeavourRx dan yang membuatnya berbeda dari video game komersial. Gazzaley menyebutnya sebagai “algoritme loop tertutup adaptif”.

Sederhananya, permainan menyesuaikan dengan pemain. Pemain yang lebih baik menghadapi tantangan yang lebih berat, sementara mereka yang kurang terampil masih bisa melewati level permainan dan membuka hadiahnya.

Otak Anda, pada gilirannya, beradaptasi dengan tantangan dengan perubahan struktural, tidak berbeda dengan adaptasi yang dilakukan tubuh Anda saat berolahraga.

Sama seperti otot Anda merespons latihan kekuatan dengan menjadi lebih besar dan lebih kuat, otak Anda beradaptasi dengan tantangan dengan membentuk koneksi baru antara dan di dalam jaringan saraf. Ini bekerja sama untuk segala usia, apakah Anda orang dewasa yang tidak pernah memainkan video game atau orang muda yang mungkin bermain terlalu banyak. (Perlu dicatat juga banyak game dapat merusak kesehatan mental Anda.)

Kemampuan otak untuk beradaptasi dengan informasi, keadaan, atau tuntutan baru disebut neuroplastisitas, dan ini adalah keuntungan utama yang dimiliki pengobatan pengalaman dibandingkan perawatan obat. Perubahan di otak tidak hanya diterjemahkan menjadi peningkatan perhatian dalam kehidupan nyata, tetapi mereka juga tetap utuh setelah pasien menyelesaikan waktu yang ditentukan dengan permainan.

“Itu hanya menempel, yang sangat berbeda dari cara kerja narkoba sekarang,” kata Gazzaley.

Mengobati anak-anak dengan ADHD hanyalah salah satu dari banyak aplikasi potensial.

“Permainan ini tidak memiliki kekhususan terhadap patologi atau kelompok usia tertentu,” kata Gazzaley. “Ini menantang otak sedemikian rupa sehingga mengarah pada manfaat ini dalam perhatian berkelanjutan pada populasi mana pun yang pernah kami uji.”

Contoh kasus: Dia dan rekan-rekannya di UCSF kini telah menguji permainan loop tertutup dengan orang-orang yang mengalami depresi, multiple sclerosis, dan lupus, yang semuanya dapat memengaruhi kemampuan untuk fokus.

Tapi semuanya dimulai dengan satu populasi yang sangat spesifik.

Bagaimana Video Game Menjadi Terapi

Pada awal tahun 2000-an, Gazzaley bekerja dengan pasien lansia yang mengalami masalah dengan kemampuan berpikir mereka untuk pertama kalinya.

“Mereka sering memberi tahu saya bahwa mereka terganggu,” katanya. “Mereka tidak bisa menahan perhatian mereka.”

Itu mengarah pada serangkaian penelitian tentang sumber masalahnya. Di sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2005misalnya, tim risetnya menemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua dapat fokus pada suatu tugas sebaik orang berusia 20 tahun.

“Apa yang gagal mereka lakukan adalah mengabaikan,” dia menjelaskan. “Ada begitu banyak informasi yang tidak relevan yang perlu disaring. Itulah yang menyebabkan penurunan nilai.”

Sebuah studi selanjutnya yang diterbitkan pada tahun 2008 menemukan bahwa gangguan tersebut diperparah dengan melambatnya kecepatan pemrosesan otak. Orang dewasa yang lebih tua membutuhkan waktu lebih lama untuk memutuskan apakah gangguan benar-benar membutuhkan perhatian mereka, yang berarti setiap gangguan lebih mengganggu daripada diri mereka yang lebih muda.

Bagi manula, tantangan tersebut terlihat jelas saat mereka mencoba melakukan banyak tugas, saat Anda dengan cepat mengalihkan perhatian Anda dari satu hal ke hal lain. Kemampuan untuk melakukan banyak tugas biasanya memuncak sekitar ulang tahun ke-20 Anda dan menurun sepanjang hidup.

Itulah fokus Gazzaley dan tim pengembangan gimnya di UCSF ketika mereka menerbitkan temuan awal mereka di sebuah studi penting pada tahun 2013.

Setelah memainkan game bernama NeuroRacer (cikal bakal EndeavourRx), para senior menjadi jauh lebih baik dalam multitasking perbaikan yang mereka pertahankan dalam tindak lanjut 6 bulan kemudian.

Dan itu belum semuanya. Orang-orang dalam penelitian ini juga meningkatkan keterampilan berpikir mereka di area yang tidak ditargetkan: perhatian yang berkelanjutan dan memori kerja. Itu adalah bukti pertama dari potensi video game terapeutik untuk menargetkan dan meningkatkan kemampuan tersebut. Tapi itu tidak akan menjadi yang terakhir.

Yang membawa kita kembali ke anak-anak dengan ADHD.

Apakah Ada Video Game Terapeutik di Masa Depan Anda?

Memori kerja kemampuan untuk menyimpan informasi cukup lama untuk menggunakannya adalah kunci sukses di sekolah, pekerjaan, dan kehidupan sehari-hari. Seperti kemampuan untuk memusatkan perhatian, ini adalah fungsi eksekutif tingkat tinggi, yang berarti kedua proses berbagi beberapa jaringan saraf yang sama di bagian otak yang sama. Bukan kebetulan, ada defisit memori kerja salah satu ciri ADHD.

Obat pasti bisa membantu.

Tapi begitu juga bermain video game, menurut sebuah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan. Anak usia sembilan dan 10 tahun yang bermain video game komersial selama beberapa jam sehari memiliki memori kerja dan penghambatan respons yang lebih baik menghentikan diri mereka sendiri sebelum membiarkan gangguan menarik mereka dari tugas daripada anak-anak yang tidak pernah bermain.

Untungnya, anak-anak tidak perlu bermain beberapa jam sehari untuk mendapatkan keuntungan.

“Kami melihat efek linier di hampir semua hal yang kami lihat,” kata Bader Charani, Ph.Dasisten profesor psikiatri di University of Vermont dan penulis utama studi tersebut.

“Gamer ringan yang bermain rata-rata 1 jam per hari menunjukkan peningkatan yang sama dalam kognisi, penghambatan respons, dan memori kerja, dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah bermain video game,” katanya. “Efek ini berada di tengah-tengah antara gamer non-video dan gamer video kelas berat.”

Ini membantu menjelaskan mengapa video game mendapat begitu banyak perhatian dalam penelitian neurologis, medis, dan psikologis.

Selain EndeavourRx, Gazzaley dan timnya telah mengembangkan beberapa lainnya untuk populasi dan preferensi yang berbeda.

MediTrain, misalnya, menggunakan teknologi digital untuk membantu dewasa muda menguasai meditasipraktik keheningan dan kehadiran yang abadi.

Rhythmicity, permainan musik yang dirancang untuk membantu manula meningkatkan memori jangka pendek juga membantu mereka mengingat wajah. (Drummer Grateful Dead Mickey Hart membantu mengembangkan permainan.)

Body-Brain Trainer, game lain yang dibuat untuk manula, menggabungkan pelatihan kognitif dengan olahraga, menggunakan algoritme loop tertutup untuk menyesuaikan kedua intervensi dengan kemampuan pengguna. Mereka yang menggunakan game selama 8 minggu ditingkatkan dalam dua ukuran kebugaran (tekanan darah dan keseimbangan) serta kemampuan mereka untuk mempertahankan perhatian.

Gazzaley berencana untuk menjelaskan dalam studi di masa depan bagaimana permainan dengan mekanisme dan tempo yang berbeda – dari lari menghindari rintangan hingga bermain drum hingga meditasi dengan tempo lambat – menghasilkan peningkatan perhatian yang serupa.

Sekali lagi, itu mirip dengan olahraga, di mana hampir semua jenis olahraga akan meningkatkan kesehatan jantung, yang pada gilirannya mengurangi risiko kematian dini akibat penyebab apa pun.

Karena ada begitu banyak cara untuk mencapai tujuan yang sama, Anda dapat menemukan program latihan yang efektif yang sesuai dengan kombinasi kemampuan dan preferensi apa pun. Anda juga dapat maju melalui program kebugaran dengan kecepatan Anda sendiri.

Mungkin begitulah cara kami menggunakan video game terapeutik seiring berkembangnya kategori.

“Sekarang kami memiliki begitu banyak jenis permainan dan begitu banyak populasi, kami mendapatkan pemahaman yang lebih kaya tentang bagaimana Anda dapat mendorong dan menarik sistem ini untuk mendapatkan hasil ini,” kata Gazzaley. “Itulah yang membuat saya sangat bersemangat tentang masa depan.”

Game sebagai obat? Sepertinya perlu diperhatikan.

Menurut information statistik yang sudah kami kumpulkan berasal dari th. 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp selamanya ramai di mainkan. Walau biasanya bandar menerima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, namun jumlah total taruhan prize macau dapat capai angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang amat mengagumkan sekali, perihal tersebut termasuk di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah enteng dan tidak harus ribet.