Checklist Dokter untuk Mengobati Pasien COVID Long

Checklist Dokter untuk Mengobati Pasien COVID Long

4 April 2023 – Lisa McCorkell mengalami serangan ringan COVID-19 pada Maret 2020. Muda dan sehat, dia berasumsi bahwa dia akan bangkit kembali dengan cepat. Tetapi ketika kelelahan, sesak napas, dan kabut otak terus berlanjut, dia menyadari kemungkinan besar dia menderita COVID lama.

“Saat itu, kami sebagai pasien pada dasarnya menciptakan istilah tersebut,” katanya. Sementara penyedia perawatan primer pertamanya bersimpati, mereka tidak yakin bagaimana cara merawatnya. Setelah asuransinya berubah, dia berakhir dengan penyedia perawatan primer kedua yang tidak menganggap serius gejalanya. “Mereka menolak keluhan saya dan memberi tahu saya bahwa mereka semua ada di kepala saya. Saya tidak mencari perawatan untuk beberapa saat setelah itu.”

Gejala McCorkell membaik setelah vaksin COVID pertamanya pada musim semi 2021. Dia juga akhirnya menemukan dokter perawatan primer baru yang dapat dia percayai. Tetapi sebagai salah satu pendiri Kolaborasi Penelitian yang Dipimpin Pasien, sekelompok peneliti yang mempelajari COVID lama, dia mengatakan banyak dokter masih tidak mengetahui gejala khas dari kondisi tersebut atau cara mengobatinya.

“Masih ada kekurangan pendidikan tentang berapa lama COVID itu, dan gejala yang terkait dengannya,” katanya. “Banyak gejala yang terjadi pada long COVID merupakan gejala dari kondisi kronis lainnya, seperti sindrom kelelahan kronis, yang seringkali diabaikan. Dan bahkan jika penyedia mempercayai pasien dan mengirim mereka untuk pemeriksaan, banyak tes darah dan pencitraan rutin kembali normal.

Istilah “COVID panjang” muncul pada Mei 2020. Dan meskipun kondisi tersebut diketahui dalam beberapa bulan setelah dimulainya pandemi, dokter tidak yakin bagaimana cara menyaring atau mengobatinya.

Sementara pengetahuan telah berkembang sejak saat itu, dokter perawatan primer masih berada di tempat yang sulit. Mereka sering menjadi penyedia pertama yang dituju pasien ketika mereka memiliki gejala COVID yang lama. Tetapi tanpa tes diagnostik standar, panduan pengobatan, rekomendasi perawatan standar, dan sejumlah besar gejala yang dapat ditimbulkan oleh kondisi tersebut, dokter mungkin tidak tahu apa yang harus dicari, atau bagaimana membantu pasien.

“Tidak ada algoritme yang jelas untuk mendeteksi COVID lama – tidak ada tes darah atau biomarker yang pasti, atau hal khusus yang harus dicari pada pemeriksaan fisik,” kata Lawrence Purpura, MD, spesialis penyakit menular dan direktur klinik COVID panjang di Pusat Medis Universitas Columbia di Kota New York. “Ini adalah penyakit rumit yang dapat memengaruhi setiap sistem organ tubuh.”

Meski begitu, penelitian yang muncul telah mengidentifikasi semacam daftar periksa yang harus dipertimbangkan dokter ketika seorang pasien mencari perawatan untuk COVID yang tampaknya sudah lama. Diantara mereka:

  • Sistem dan organ utama yang terkena dampak penyakit
  • Gejala yang paling umum
  • Pilihan terapeutik yang berguna untuk manajemen gejala yang telah ditemukan untuk membantu orang dengan COVID lama
  • Pilihan gaya hidup sehat terbaik yang dapat direkomendasikan dokter untuk membantu pasien mereka

Berikut ulasan lebih dekat dari masing-masing aspek tersebut, berdasarkan penelitian dan wawancara dengan para ahli, pasien, dan dokter.

Sistem Utama, Organ Terkena Dampak

Sekitar 10% orang yang terinfeksi COVID-19 terus menderita COVID lama, menurut sebuah laporan baru-baru ini belajar bahwa McCorkell membantu penulis bersama. Namun lebih dari 3 tahun setelah pandemi, banyak hal tentang kondisi tersebut yang masih menjadi misteri.

COVID adalah virus yang unik karena dapat menyebar jauh dan luas di dalam tubuh pasien. Sebuah studi Desember 2022, diterbitkan dalam jurnal Alam, mengotopsi 44 orang yang meninggal karena COVID dan menemukan bahwa virus dapat menyebar ke seluruh tubuh dan bertahan, dalam satu kasus selama 230 hari setelah gejala muncul dimulai.

“Kami tahu bahwa ada lusinan gejala di berbagai sistem organ,” kata McCorkell. “Itu mempersulit dokter perawatan primer untuk menghubungkan titik-titik tersebut dan mengaitkannya dengan COVID.”

Sebuah makalah yang diterbitkan Desember lalu di Pengobatan Alam mengusulkan satu cara untuk membantu memandu diagnosis. Ini membagi gejala menjadi empat kelompok:

  • Masalah jantung dan ginjal seperti jantung berdebar-debar, nyeri dada, dan kerusakan ginjal
  • Masalah tidur dan kecemasan seperti insomnia, terbangun di tengah malam, dan kecemasan
  • Pada sistem muskuloskeletal dan saraf: nyeri muskuloskeletal, osteoarthritis, dan masalah dengan keterampilan mental
  • Pada sistem pencernaan dan pernapasan: kesulitan bernapas, asma, sakit perut, mual, dan muntah

Ada juga pola khusus dalam kelompok ini. Orang-orang di kelompok pertama lebih cenderung berusia lebih tua, laki-laki, memiliki kondisi lain, dan telah terinfeksi selama gelombang pertama pandemi COVID. Orang-orang di kelompok kedua lebih dari 60% perempuan, dan lebih mungkin memiliki alergi atau asma sebelumnya. Kelompok ketiga juga sekitar 60% perempuan, dan banyak dari mereka sudah memiliki kondisi autoimun seperti rheumatoid arthritis. Anggota kelompok keempat – juga 60% perempuan – adalah yang paling kecil kemungkinannya dari semua kelompok untuk memiliki kondisi lain.

Penelitian ini bermanfaat, karena memberi dokter pemahaman yang lebih baik tentang kondisi apa yang mungkin membuat pasien lebih mungkin terkena COVID lama, serta gejala spesifik yang harus diwaspadai, kata Steven Flanagan, MD, spesialis kedokteran fisik dan rehabilitasi di NYU Langone Medical Center yang juga berspesialisasi dalam merawat pasien dengan long COVID.

Tetapi “tantangan di sana, bagi penyedia layanan kesehatan adalah bahwa tidak semua orang akan termasuk dalam salah satu kategori ini,” tegasnya.

Daftar Periksa Gejala

Meskipun long COVID dapat membingungkan, dokter mengatakan ada beberapa gejala yang muncul secara konsisten yang harus diwaspadai oleh penyedia layanan kesehatan primer, yang dapat menandakan long COVID. Mereka termasuk:

Post-exertional malaise (PEM). Ini berbeda dengan sekadar merasa lelah. “Istilah ini sering disamakan dengan kelelahan, padahal sebenarnya sangat berbeda,” kata David Putrino, PhD, direktur inovasi rehabilitasi di Sistem Kesehatan Mount Sinai di New York City, yang mengatakan bahwa dia melihatnya pada sekitar 90% pasien yang datang ke klinik COVID panjangnya.

KEP adalah memburuknya gejala setelah aktivitas fisik atau mental. Ini biasanya terjadi satu atau dua hari setelah aktivitas, tetapi bisa berlangsung berhari-hari, dan terkadang berminggu-minggu.

“Ini sangat berbeda dengan kelelahan yang hanya kelelahan umum, dan intoleransi olahraga, di mana seseorang mengeluh tidak bisa melakukan latihan seperti biasa di atas treadmill,” katanya. “Orang dengan KEP dapat mendorong dan melakukan apa yang perlu mereka lakukan, dan kemudian terkena gejala mulai dari 12 hingga 72 jam kemudian.”

Disautonomia. Ini adalah istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan disfungsi sistem saraf otonom, yang mengatur fungsi tubuh yang tidak dapat Anda kendalikan, seperti tekanan darah, detak jantung, dan pernapasan. Hal ini dapat menyebabkan gejala seperti jantung berdebar-debar, disertai intoleransi ortostatik, yang berarti Anda tidak dapat berdiri lama tanpa merasa pingsan atau pusing.

“Dalam praktik saya, sekitar 80% pasien memenuhi kriteria disautonomia,” kata Putrino. Penelitian lain menemukan bahwa itu ada pada sekitar dua pertiga dari pasien COVID yang lama.

Salah satu cara yang relatif mudah bagi penyedia perawatan primer untuk mendiagnosis disautonomia adalah dengan melakukan uji kemiringan meja. Ini membantu memeriksa sindrom takikardia ortostatik postural (POTS), salah satu bentuk disautonomia yang paling umum. Selama pemeriksaan ini, pasien berbaring telentang di atas meja. Saat kepala meja dinaikkan ke posisi hampir tegak, detak jantung dan tekanan darah mereka diukur. Tanda-tanda POTS termasuk detak jantung yang tidak normal saat Anda tegak, serta gejala yang memburuk.

Intoleransi olahraga. Ulasan tahun 2022 diterbitkan di jurnal Jaringan JAMA Terbuka menganalisis 38 studi tentang COVID lama dan olahraga dan menemukan bahwa pasien dengan kondisi tersebut lebih sulit melakukan aktivitas fisik. Kapasitas latihan dikurangi ke tingkat yang diharapkan sekitar satu dekade kemudian dalam hidup, menurut penulis penelitian.

“Ini sangat penting karena tidak bisa dijelaskan hanya dengan dekondisi,” kata Purpura. “Kadang-kadang pasien ini didorong untuk meningkatkan olahraga sebagai cara untuk membantu mengatasi gejala, tetapi dalam kasus ini, mendorong mereka untuk terus maju dapat menyebabkan rasa tidak enak badan pasca-aktivitas, yang membuat pasien mundur dan menunda pemulihan.”

Sementara long COVID dapat menyebabkan lusinan gejala, sebuah makalah yang ditulis bersama McCorkell memusatkan perhatian pada beberapa gejala yang paling umum:

  • Nyeri dada
  • Palpitasi jantung
  • Batuk
  • Sesak napas
  • Sakit perut
  • Mual
  • Masalah dengan keterampilan mental
  • Kelelahan
  • Tidur tidak teratur
  • Hilang ingatan
  • Dering di telinga (tinnitus)
  • Disfungsi ereksi
  • Menstruasi tidak teratur
  • Sindrom pramenstruasi yang memburuk

Sementara sebagian besar penyedia perawatan primer mengetahui beberapa gejala COVID yang panjang ini, mereka mungkin tidak mengetahui gejala lainnya.

“COVID sendiri sepertinya menyebabkan perubahan hormonal yang dapat menyebabkan masalah ereksi dan siklus menstruasi,” jelas Putrino. “Tapi ini mungkin tidak diambil dalam kunjungan jika pasien mengeluhkan tanda-tanda COVID panjang lainnya.”

Bukan hanya apa gejalanya, tapi kapan mulai terjadi, tambahnya.

“Biasanya, gejala ini dimulai dengan infeksi COVID awal, atau dimulai dalam waktu 3 bulan setelah infeksi COVID akut. Itulah mengapa penting bagi penderita COVID untuk memperhatikan segala sesuatu yang tidak biasa yang muncul dalam satu atau dua bulan setelah sakit.”

Bisakah Anda Mencegah Long COVID?

Anda tidak bisa, tetapi salah satu cara terbaik untuk mengurangi risiko Anda adalah dengan melakukan vaksinasi. Mendapatkan setidaknya satu dosis vaksin COVID sebelum Anda dites positif COVID menurunkan risiko COVID lama sekitar 35% menurut sebuah studi tahun 2022 yang diterbitkan di Penatalayanan Antimikroba & Epidemiologi Kesehatan. Orang yang tidak divaksinasi yang pulih dari COVID, dan kemudian mendapat vaksin, menurunkan risiko COVID jangka panjang mereka sendiri 27%.

Selain itu, sebuah studi Februari diterbitkan di Penyakit Dalam JAMA menemukan bahwa wanita yang terinfeksi COVID lebih kecil kemungkinannya untuk menderita COVID lama dan/atau memiliki gejala yang tidak terlalu melemahkan jika mereka memiliki gaya hidup sehat, yang meliputi hal-hal berikut:

  • Berat badan sehat (BMI antara 18,5 dan 24,7)
  • Tidak pernah merokok
  • Konsumsi alkohol sedang
  • Diet berkualitas tinggi
  • Tujuh sampai 9 jam tidur malam
  • Setidaknya 150 menit per minggu aktivitas fisik

Tetapi McCorkell mencatat bahwa dia sendiri memiliki gaya hidup pra-infeksi yang sehat tetapi tetap terkena COVID lama, menunjukkan bahwa pendekatan ini tidak berhasil untuk semua orang.

“Saya pikir salah satu alasan gejala saya tidak ditangani oleh dokter perawatan primer begitu lama adalah karena mereka melihat saya dan melihat bahwa saya masih muda dan sehat, jadi mereka menganggap laporan saya hanya ada di kepala saya,” jelasnya. “Tapi kami tahu sekarang siapa pun bisa terkena long COVID, tanpa memandang usia, status kesehatan, atau tingkat keparahan penyakit. Itulah mengapa sangat penting bagi dokter perawatan primer untuk dapat mengenali gejalanya.”

Menurut information statistik yang telah kita kumpulkan dari tahun 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp senantiasa ramai di mainkan. Walau kebanyakan bandar menerima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, namun jumlah keseluruhan taruhan macau prize mampu meraih angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang terlampau fantastis sekali, perihal berikut terhitung di karenakan permainan ini sangatlah gampang dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah ringan dan tidak harus ribet.