VOAB

CJDC mengumumkan non-partisipasi dalam proyek dewan militer

[[ ZAWGYI / UNICODE ]]

CJDC mengumumkan non-partisipasi dalam proyek dewan militer

Komite Pertahanan Gabungan Chinland (CJDC) telah mengeluarkan pernyataan yang melarang tender dan tender untuk proyek dewan militer di Negara Bagian Chin. Alasan pelarangan itu belum diketahui, tetapi dimaksudkan untuk menghentikan junta beroperasi. Analis politik Chin mengatakan efektivitasnya lemah. Ko Zaw Moe Kyaw melaporkan dari Rangoon.

Komite Pertahanan Gabungan Chinland (CJDC), Tentara Nasional Chin (CNA), telah mengeluarkan larangan total atas penawaran dan operasi di Negara Bagian Chin.

Pengumuman itu muncul setelah pertemuan reguler ketiga CJDC diadakan di markas CJDC di Victoria dari 7 hingga 12 April.

Ko Taung, analis Chin, mengatakan meski sudah ada larangan dari CJDC, proses tender tetap berjalan.

“Dalam pernyataan mereka, mereka mengatakan bahwa mereka seharusnya tidak mengajukan tender di bawah junta. Mereka melakukan sesuatu yang tidak boleh mereka lakukan. Jadi apa manfaat melakukannya? Di sisi lain, meskipun ada pengumuman, orang yang melakukannya tetap melakukannya. Sebenarnya, ada banyak proyek di Negara Bagian Chin. Jika tidak, seseorang yang dekat dengan militer akan melamar. Jadi saya tidak berpikir akan sangat efektif untuk mengeluarkan pernyataan seperti itu. ”

Negara Bagian Chin tertinggal dari semua divisi dan negara bagian lainnya. Dalam situasi seperti itu, Paung Lun Min Thang, mantan Menteri Sosial Negara Bagian Chin di bawah pemerintahan NLD sebelumnya, mengomentari larangan kegiatan proyek dewan militer.

“Kalau tidak sekarang, kami akan fokus pada politik,” katanya. Apa yang ingin saya lihat terjadi adalah bahwa pembangunan diatur oleh siapa pun. Tapi tidak berkembang. Jika kita terus berpolitik. Jika memungkinkan, lakukan dua hal. Jika pembangunan tetap seperti ini, kapan akan ada perdamaian lagi?Tidak bisa diprediksi. ”

Di bawah pemerintahan sebelumnya, ada proyek pembangunan untuk Negara Bagian Chin, tetapi proyek itu dihentikan setelah militer mengambil alih kekuasaan pada Februari tahun lalu, kata Paung Lun Min Thang.

“Sebenarnya pemerintah melaksanakan rencana pemerintah negara bagian yang tetap untuk tahun berikutnya setelah masa jabatannya berakhir,” katanya. Bahkan sekarang kita hanya punya waktu dua bulan, dan dalam tahun itu, kita sudah merencanakan untuk tahun depan (2020-21-22). Pada awal Februari, itu terkendali, tetapi proyek itu sering berjalan sendiri. Di Negara Bagian Chin, yang belum dekat dengan jalan pembangunan, kami menghabiskan lebih dari 100.000 kyat untuk anggaran negara untuk pembangunan jalan. ”

Dia mengatakan pemerintah sebelumnya menghabiskan sebagian besar anggarannya untuk transportasi di Negara Bagian Chin, yang sulit diakses, dan fokus pada pendidikan dan kesehatan.

Seorang pejabat CJDC berulang kali dihubungi untuk menanyakan tentang larangan penawaran dan pelaksanaan proyek-proyek pemerintah di seluruh Negara Bagian Chin, tetapi diberitahu bahwa dia masih menghadiri pertemuan tersebut. Ko Tung, seorang analis urusan Chin, mengomentari larangan konstruksi oleh CJDC.

“Tujuan utama pernyataan mereka, sejauh yang saya pahami, bukan untuk bekerja sama dengan junta,” katanya. Penentangan terus menerus terhadap junta lebih mungkin untuk tujuan ini. Ada kemungkinan pernyataan seperti itu dikeluarkan untuk menghentikan junta beroperasi. ”

CJDC bekerja untuk membangun Chin National Union dan Chin Union. Setiap organisasi yang menghalangi Pernyataan itu menambahkan bahwa tindakan akan diambil terhadap siapa pun yang menjalankan tugas nasional.

CJDC mencakup Front Nasional Chin (CNF/CNA); CDF Palawa; Kanpetlet CDF; CDF Min Tat; Hakha Thantlang CDF, CDF Zotung, CDF Lautu, CDF Zophei Zoland, CDF Tonzang, CDF (CDM) Syin dan lainnya juga terlibat dalam pertempuran tersebut.

= = = = = = = = = = = = =

{{ KODE UNIK }}

CJDC mengumumkan non-partisipasi dalam proyek dewan militer

Komite Pertahanan Gabungan Chinland (CJDC) telah mengeluarkan pernyataan yang melarang tender dan tender untuk proyek dewan militer di Negara Bagian Chin. Alasan pelarangan itu belum diketahui, tetapi dimaksudkan untuk menghentikan junta beroperasi. Analis politik Chin mengatakan efektivitasnya lemah. Ko Zaw Moe Kyaw melaporkan dari Rangoon.

Komite Pertahanan Gabungan Chinland (CJDC), Tentara Nasional Chin (CNA), telah mengeluarkan larangan total atas penawaran dan operasi di Negara Bagian Chin.

Pengumuman itu muncul setelah pertemuan reguler ketiga CJDC diadakan di markas CJDC di Victoria dari 7 hingga 12 April.

Ko Taung, analis Chin, mengatakan meski sudah ada larangan dari CJDC, proses tender tetap berjalan.

“Dalam pernyataan mereka, mereka mengatakan bahwa mereka seharusnya tidak mengajukan tender di bawah junta. Mereka melakukan sesuatu yang tidak boleh mereka lakukan. Jadi apa manfaat melakukannya? Di sisi lain, meskipun ada pengumuman, orang yang melakukannya tetap melakukannya. Sebenarnya, ada banyak proyek di Negara Bagian Chin. Jika tidak, seseorang yang dekat dengan militer akan melamar. Jadi saya tidak berpikir akan sangat efektif untuk mengeluarkan pernyataan seperti itu. ”

Negara Bagian Chin tertinggal dari semua divisi dan negara bagian lainnya. Dalam situasi seperti itu, Paung Lun Min Thang, mantan Menteri Sosial Negara Bagian Chin di bawah pemerintahan NLD sebelumnya, mengomentari larangan kegiatan proyek dewan militer.

“Kalau tidak sekarang, kami akan fokus pada politik,” katanya. Apa yang ingin saya lihat terjadi adalah bahwa pembangunan diatur oleh siapa pun. Tapi tidak berkembang. Jika kita terus berpolitik. Jika memungkinkan, lakukan dua hal. Jika pembangunan tetap seperti ini, kapan akan ada perdamaian lagi?Tidak bisa diprediksi. ”

Di bawah pemerintahan sebelumnya, ada proyek pembangunan untuk Negara Bagian Chin, tetapi proyek itu dihentikan setelah militer mengambil alih kekuasaan pada Februari tahun lalu, kata Paung Lun Min Thang.

“Sebenarnya pemerintah melaksanakan rencana pemerintah negara bagian yang tetap untuk tahun berikutnya setelah masa jabatannya berakhir,” katanya. Bahkan sekarang kita hanya punya waktu dua bulan, dan dalam tahun itu, kita sudah merencanakan untuk tahun depan (2020-21-22). Pada awal Februari, itu terkendali, tetapi proyek itu sering berjalan sendiri. Di Negara Bagian Chin, yang belum dekat dengan jalan pembangunan, kami menghabiskan lebih dari 100.000 kyat untuk anggaran negara untuk pembangunan jalan. ”

Dia mengatakan pemerintah sebelumnya menghabiskan sebagian besar anggarannya untuk transportasi di Negara Bagian Chin, yang sulit diakses, dan fokus pada pendidikan dan kesehatan.

Seorang pejabat CJDC berulang kali dihubungi untuk menanyakan tentang larangan penawaran dan pelaksanaan proyek-proyek pemerintah di seluruh Negara Bagian Chin, tetapi diberitahu bahwa dia masih menghadiri pertemuan tersebut. Ko Tung, seorang analis urusan Chin, mengomentari larangan konstruksi oleh CJDC.

“Tujuan utama pernyataan mereka, sejauh yang saya pahami, bukan untuk bekerja sama dengan junta,” katanya. Penentangan terus menerus terhadap junta lebih mungkin untuk tujuan ini. Ada kemungkinan pernyataan seperti itu dikeluarkan untuk menghentikan junta beroperasi. ”

CJDC bekerja untuk membangun Chin National Union dan Chin Union. Setiap organisasi yang menghalangi Pernyataan itu menambahkan bahwa tindakan akan diambil terhadap siapa pun yang menjalankan tugas nasional.

CJDC mencakup Front Nasional Chin (CNF/CNA); CDF Paletwa; Kanpetlet CDF; CDF Min Tat; Hakha Thantlang CDF, CDF Zotung, CDF Lautu, CDF Zophei Zoland, CDF Tonzang, CDF (CDM) Syin dan lainnya juga terlibat dalam pertempuran tersebut.

Togel Singapore Hari Ini