Coronation Chicken & cerita lainnya

Coronation Chicken & cerita lainnya

Anda pasti tertidur di bawah batang kayu atau tersesat di laut minggu lalu untuk melewatkan berita meninggalnya Ratu Elizabeth II. Royalis, monarkis, atau sama sekali tidak keduanya, ini adalah momen besar dalam sejarah yang memengaruhi semua negara Persemakmuran, dan pada tingkat yang lebih rendah, seluruh dunia. Saya telah menyaksikan dengan kagum betapa baik perilaku dan rasa hormat kerumunan orang yang berkumpul di setiap belokan perjalanan peti mati Ratu telah dilakukan beberapa hari terakhir ini. Menghormati. Itu adalah kata yang kuat, emosi yang kuat dan Ratu adalah penerima yang paling pantas untuk penghargaan, cinta, dan kekaguman kolektif ini.

Pada tahun 1953 Constance Spry dan Rosemary Hume, kepala Sekolah London Cordon Bleu, menciptakan hidangan ayam untuk perjamuan penobatan Ratu yang kemudian dikenal sebagai Coronation Chicken. Saya tidak pernah bertemu Constance Spry tetapi Rosemary Hume dan kepala sekolah ketiga Muriel Downes menilai masakan saya pada ujian pertama saya di Sekolah Cordon Bleu tempat saya berlatih. Saya membuat hidangan ikan berantakan (tangan yang berat dengan paprika!) Tetapi diselamatkan oleh makanan penutup saya, kue terbalik. Saya telah melalui semua kenangan ini dalam beberapa hari terakhir dan berpikir tentang Coronation Chicken, yang diajarkan kepada kami untuk dibuat sebagai bagian dari silabus, dan meskipun benar bahwa selera berubah dari waktu ke waktu – Coronation Chicken mungkin tampak cukup berani saat itu (ayam dingin dengan saus mayones kari kental) – hidangan seperti ini juga merupakan bagian dari sejarah, bagian dari sejarah Ratu.

Constance Spry menulis banyak buku tentang merangkai bunga, berkebun dan bunga, dan dengan Rosemary Hume menulis sebuah buku berjudul Buku Masakan Constance Spry. Itu diterbitkan pada tahun 1956 dan menjadi ‘kitab suci’ untuk Sekolah Cordon Bleu. Dengan lebih dari 1.000 halaman, itu bertahan hingga hari ini, dan siapa pun yang tertarik dengan sejarah makanan harus mencari salinannya.

Intinya begini: buku ini berisi resep asli Coronation Chicken, dengan pengantar yang ditulis oleh Constance Spry dan Rosemary Hume (tidak mungkin mengatakan siapa yang menulis apa di buku yang ditulis bersama, tetapi tercatat dengan baik bahwa Rosemary adalah yang berbakat memasak, tetapi tidak bisa menulis, dan Constance bisa merangkai kalimat yang bagus dan kemungkinan besar lebih ambisius).

Wikipedia memberi tahu saya bahwa Coronation Chicken mungkin terinspirasi oleh Jubilee Chicken, ‘hidangan yang disiapkan untuk Perayaan Perak George V pada tahun 1935, ‘ayam campuran dengan mayones dan kari.’ Dan Constance Spry juga mengatur bunga di Westminster Abbey dan sepanjang rute prosesi dari Istana Buckingham, untuk Penobatan Ratu Elizabeth II.

Pengenalan, kemudian, untuk Coronation Chicken in Buku Masakan Constance Spry:

“Seseorang tidak akan berani menyajikan, kepada sejumlah besar tamu dengan selera yang berbeda-beda dan tidak diketahui, hidangan kari dalam pengertian yang diterima secara umum dari istilah ini. Karena sulit untuk menarik garis perbedaan antara apa yang harus dan tidak boleh masuk dalam kategori, kami memutuskan untuk memasukkan sebagai kari semua hidangan yang bahannya berupa bubuk kari atau pasta. Saya ragu apakah banyak dari tiga ratus tamu aneh di makan siang penobatan mendeteksi bahan ini dalam hidangan ayam yang dibedakan dengan rasa lembut seperti kacang di sausnya.

Membaca komentar terakhir di pengantar resep Coronation Chicken di buku Buku Masakan Constance Spry setelah mengikuti ujian Cordon Bleu pertama saya, membuat ketegasan saya dengan paprika (hidangannya berwarna super pink, hampir merah!) Tampak seperti kesalahan yang lebih mencolok dalam ujian Cordon Bleu besar pertama saya ketika kehalusan dengan rempah-rempah tampaknya menjadi urutannya hari ini. Ini kutipan dari buku saya menari di atas meja saya, diterbitkan pada tahun 2001. * Saya kemudian melanjutkan pelatihan di bawah Muriel Downes di London dan membuat silabus sekolah untuk Sekolah Masak NZ Cordon Bleu waralaba yang dibuka pada tahun 1981, di Parnell, dan kembali ke NZ sebagai kepala sekolah. Sekolah ditutup setelah beberapa dekade, tetapi sekolah baru dibuka di Wellington pada tahun 2012. Le Cordon Bleu

Dari Tarian, lalu… “Akhirnya, kami mengikuti ujian. Tidak ada jalan keluar dari mereka dalam hidup, bukan? Tentu saja kami dinilai berdasarkan kemampuan memasak kami sehari-hari dan tes praktik reguler kami, tetapi ada masalah besar di akhir, ujian tertulis dan praktik. Saya tidak khawatir tentang ujian tertulis. Anda mengetahuinya, atau tidak. Tapi saya khawatir tentang praktiknya – ada begitu banyak hal yang bisa salah, begitu banyak yang berada di luar kendali seseorang. Saya mengikuti ujian tertulis dan berjalan lancar; hari berikutnya, saatnya untuk front up di dapur.

Ada keheningan yang mencekam pada hari praktik saya. Tidak ada yang melakukan kontak mata. Kami sibuk, sibuk, sibuk, menundukkan kepala, menimbang bahan dan mengumpulkan peralatan. Kami memiliki jadwal yang sangat padat dan untuk pertama kalinya, kami memasak sendiri ketiga kursus tersebut (biasanya pekerjaan dibagi antara mitra). Saya tidak ingat persis hidangan saya meskipun saya tahu itu adalah semacam sup dengan sippets (sedikit roti panggang yang renyah), tetapi hidangan utama dan hidangan penutup saya adalah dua hidangan tersulit dalam ujian (saya yakin kita semua pikirkan tentang resep kami): Fillet Ikan Hongroise dan Kue Nanas Terbalik. Ini adalah hal yang serius.

Ikan harus diiris dan dikuliti, digulung, dimasak dalam court bouillon kemudian disaus dengan saus Hongroise, yaitu saus berbahan dasar roux yang dibumbui dengan paprika dan tomat. Saya tidak tahu di mana kesalahan saya, tetapi saya kehilangan kendali atas paprika dan saus saya menjadi sangat merah muda, baiklah, baiklah, sedikit merah tua, bolehkah kita katakan. Saya pikir rasanya mengerikan.

Kentang rebusnya cukup enak – tidak ada yang salah di sini, dan saya dapat melihat para guru menilai saya juga memikirkan hal ini ketika, kengerian yang mengerikan, yang muncul dan mulai menusukkan pisau ke dalamnya kecuali Muriel Downes dan Rosemary Hume, kepala sekolah! Ada percakapan bisu tentang saus. Aku menahan air mata, tertatih-tatih di antara satu atau dua air mata yang keluar dari sudut mataku, yang mungkin bisa kusamarkan dengan sapuan sembunyi-sembunyi, dan menggenang dan larut di tempat. Saya berhasil menelan benjolan besar yang terbakar di tenggorokan saya hanya karena mereka berhenti berfokus pada saus ‘berdarah’ (merah!) Dan mereka mengalihkan perhatian mereka ke makanan penutup. Inilah yang menyelamatkan saya dari kegagalan yang menyedihkan, saya yakin; Saya telah menghasilkan hidangan penutup yang luar biasa, seorang yang sangat cantik (lebih karena keberuntungan daripada apa pun). Saya selesai tepat waktu, mereka mengatakan metode persiapan saya, kerapihan dan perhatian saya terhadap orang lain patut dicontoh, dan entah bagaimana ini semua mengangkat Fillet Ikan Hongroise yang TIDAK PERNAH, JUGA AKAN PERNAH saya masak lagi dalam hidup saya! Ironisnya, saya bukan, belum pernah, belum pernah, dan mungkin tidak akan pernah menjadi pecandu gula. Saya membuat makanan penutup hanya ketika saya harus. Untungnya, bagi saya, saya bisa.

MENARI DI MEJA SAYA

sidney data sanggup digunakan bukan cuma sebagai acuan kemenangan. Namun juga dapat digunakan sebagai bahan untuk pilih angka sesudah itu yang bakal keluar. Biasa sistem ini disebut sebagai prediksi. Kami termasuk punya bagian prediksi hk kita sendiri bersama dengan rumus kami sendiri. Banyak website keluaran hk yang juga menempatkan prediksi mereka masing-masing. Namun kami berani menjamin bahwa di web ini prediksi hk yang kita keluarkan memiliki kwalitas dan hasil berasal dari analisa secara mendalam oleh para ahli togel kami.