Escs

Dewan militer menangkap lebih dari 200 orang karena memposting di Facebook – DVB


Selama sebulan terakhir, sebuah posting di situs jejaring sosial Facebook, peramal, Dokter Perawatan Lebih dari 200 orang, termasuk anggota parlemen, telah ditangkap dan didakwa, menurut sebuah pernyataan dari dewan militer.

Menurut DVB, 134 pria dan 95 wanita dibebaskan setiap hari dari 27 Januari hingga 4 Maret.

Dewan Perang Teroris terdiri dari CRPH, NUG dan afiliasinya; Organisasi terkait; Penangkapan dilakukan setiap hari karena orang-orang tersebut dituduh mendukung propaganda untuk merusak mesin administrasi militer untuk mengacaukan negara.

Mereka yang melakukan tindakan tersebut didakwa berdasarkan Bagian 52 (a) Undang-Undang Anti-Terorisme. Pasal Pidana 124-A dan Pasal 505-A; Bagian 33 (a) dari Undang-undang Komunikasi Elektronik menetapkan bahwa hukuman dapat dikenakan berdasarkan undang-undang yang ada dan harta benda dapat disita.

Tidak jelas berapa banyak yang telah ditangkap sejauh ini. Ada juga 29 alamat yang tidak ditentukan, beberapa di antaranya diidentifikasi tetapi tidak diidentifikasi.

Jejaring sosial berbagi video juga mencakup pemegang akun, dan 21 halaman Facebook dan admin halaman telah disebutkan dalam daftar.

Tidak disebutkan siapa yang dituntut untuk beberapa situs jejaring sosial tersebut.

Menurut dakwaan, pemilik Apotek “Miba Metta” di Theinzayat, Negara Bagian Mon, ikut serta dalam pemogokan diam-diam pada pukul 9 pagi pada tanggal 1 Februari.

Dewan militer mengumumkan penangkapan, termasuk lima dokter dan seorang perawat. Dan seorang astrolog. Seorang dokter wanita disebut-sebut sebagai admin Hpa-An News. Tiga pria dan seorang pedagang wanita di Myingyan juga ditangkap.

Dewan militer mencantumkan lokasi persisnya dan tidak mengenal orang tersebut. Ada perbedaan antara nama pengguna dan nama akun Facebook. Ada juga kejanggalan, seperti tuduhan bahwa seorang wanita memiliki nama akun laki-laki.

Seorang pengguna Facebook berkata, “Seperti yang Anda tahu, akun Facebook di Myanmar. Mereka terbuka kapan pun mereka mau. Fakta bahwa mereka menggugat menunjukkan bahwa mereka melakukan apa yang ingin mereka lakukan. Dan kemudian ada ancaman. Grup Telegram mengunggah tangkapan layar akun Facebook mereka. Faktanya, “Mereka disalahartikan.”

Menurut daftar yang diambil oleh dewan militer, 114 orang dari Divisi Rangoon; 72 dari Divisi Mandalay; 12 dari Divisi Bago; Sembilan dari Divisi Sagaing; 10 dari Negara Bagian Shan; Tujuh dari Negara Bagian Karen; Enam berasal dari Negara Bagian Kachin.

Daftar mereka termasuk Kotapraja Daikoo; Seorang kepala biara dari desa Phaungdaw Thi juga menghadiri pertemuan tersebut. Nay Phone Latt dari Kotapraja Thingangyun; Dua anggota Hluttaw dari Kotapraja Kharan; Dr. Azin Latt, Anggota Pyithu Hluttaw dari Shwebo.

Di beberapa negara bagian dan wilayah, beberapa penduduk setempat telah ditangkap oleh dewan militer dan polisi setempat tanpa alasan yang jelas.

Data SGP 2022