128

Di luar Buku Cetakan; Materi Tulisan Tangan untuk Pelayanan Elit di Kolonial Lima dan Santa Fe de Bogotá

Jose Guevara, mantan mahasiswa PhD di Institut Studi Amerika Latin

Elit kolonial di Lima dan Santa Fe de Bogotá, selama 1700-1750, menggunakan keterampilan menulis tangan mereka untuk meningkatkan status sosial mereka. Pandangan tradisional adalah bahwa elit di Amerika Spanyol meningkatkan posisi sosial mereka terutama melalui kepemilikan tanah, perkawinan, peran dalam administrasi kolonial, dan gelar bangsawan. Namun, praktik tulisan tangan elit kolonial dapat mengungkapkan bagian lain dari cerita yang selama ini diabaikan.

Kajian bentuk manuskrip biasanya masuk dalam bidang kajian buku atau budaya tulis. Untuk sejarawan kolonial Spanyol Amerika buku telah tertarik terutama pada buku cetak, produksi, sirkulasi dan konsumsi. Menarik garis tegas antara bentuk-bentuk buku cetak dan manuskrip dan bahan-bahan berhuruf lainnya menghalangi pemahaman tentang kompleksitas kehidupan intelektual dan sosial kolonial. Kedua jenis materialitas itu saling memberi makan dan bertukar satu sama lain dalam berbagai cara, yang hanya dapat dipahami dengan melihat kebutuhan para produsen material tersebut. Di sini, saya akan menggambarkan tiga kasus di mana anggota elit kolonial menggunakan manuskrip untuk meningkatkan posisi sosial mereka.

Teks Tulisan Tangan di Pusat Lembaga Pendidikan

Ruang kelas kolonial adalah tempat produksi sebagian besar teks akademik yang dibuat di Lima dan Santa Fe de Bogotá. Kegiatan belajar mengajar yang dilakukan di dalam ruang kelas mendorong menulis sebagai alat untuk mengingat, menyebarkan pengetahuan dan memperoleh prestise. Hasil dari proses ini adalah berlimpahnya buku-buku manuskrip yang dapat dibagi menjadi buku teks dan buku catatan.

Buku teks pada dasarnya adalah manuskrip atau buku cetak yang digunakan sebagai panduan untuk mengajar. Contoh dari jenis buku tersebut adalah Ringkasan matematika disusun oleh Dr. Thomas Vicente Tosca. Terdiri dari aritmatika dan aljabar yang lebih tinggi. Buku cetak ini dibuat di Valencia, Spanyol, pada tahun 1707, kemungkinan disalin dalam bentuk manuskrip oleh para mahasiswa di kursus Academia Xaveriana di Santa Fe de Bogotá. Kemiripan fisik antara salinan cetak dan manuskrip menyiratkan bahwa penyalin atau siswa memiliki kesempatan untuk memiliki buku cetak di tangan mereka atau setidaknya cukup dekat untuk mencocokkan tata letak atau tipografinya. Naskah buku juga digunakan sebagai buku teks ketika guru menggunakan buku catatan mereka sendiri yang mereka tulis ketika mereka masih siswa sendiri.

Buku catatan tulisan tangan pada dasarnya adalah teks-teks yang dihasilkan oleh mahasiswa atau anggota lain dari lembaga akademik dimaksudkan untuk melestarikan dan mengingat kata-kata dosen atau ekstrak teks penting bagi pembaca. Ada banyak jenis notebook yang dibuat di dalam lembaga pendidikan. Kebanyakan dari mereka masuk dalam kategori buku tulisan tangan yang dibuat oleh siswa sebagai bagian dari persyaratan mereka untuk mendapatkan gelar akademik. Buku catatan lain ditujukan untuk mendukung produksi khotbah atau teks lain dan disebut buku biasa.

Buku catatan dan buku pelajaran membantu anggota elit kolonial di Lima dan Santa Fe de Bogotá untuk meningkatkan prestise mereka. Siswa menggunakan buku-buku ini untuk mendapatkan gelar akademik dan mempromosikan nama sarjana tertentu. Sebagian besar dari buku-buku ini memperkaya perpustakaan universitas yang sederhana dan mempromosikan budaya buku manuskrip yang ditentukan oleh dekorasi visual dan citra.

Objek Naskah di Layanan Raja

Pada tahun 1724, kematian dini Raja Luis I mengejutkan penduduk Lima dan Santa Fe de Bogotá. Raja yang baru diangkat meninggal ketika banyak wilayah di luar negeri masih merayakan penobatannya. Ini adalah kasus Santa Fe de Bogotá, di mana berita tentang kematian raja membuat kota itu bergembira.

Otoritas kolonial kota bergegas untuk mempersiapkan yang pertama penghormatan pemakaman dibuat di kota. Anggota elit mungkin melihat ini sebagai kesempatan untuk menunjukkan kepada Mahkota bahwa kota itu mampu mewujudkan upacara raja muda yang flamboyan dan rumit seperti yang dilakukan di Lima dan Meksiko. Tujuan utamanya adalah untuk menetapkan Santa Fe de Bogotá sebagai ibu kota raja muda ketiga, raja muda Nueva Granada.

Sebuah buku manuskrip berjudul Deskripsi singkat tentang penghormatan dan penguburan bahwa pada kematian Raja kita D. Luis Fernando yang pertama (Gambar 1) menceritakan kisah tentang semua prosedur dan kegiatan yang dilakukan oleh Antonio Manso y Maldonado, presiden provinsi, dan anggota Real Audiencia dalam produksi upacara tersebut. Mengingat Santa Fe de Bogotá tidak memiliki mesin cetak pada saat itu, pihak berwenang mengambil keputusan untuk membuat sebuah buku manuskrip yang menyerupai bentuk visual dan isi dari cetakan tersebut. hubungan.

Gambar 1. Halaman judul, Antonio Manso dan Maldonado, Deskripsi singkat tentang penghormatan dan upacara pemakaman yang diadakan di kota Santa Fe de Bogotá, kepala Kerajaan Baru Granada, atas kematian raja kita D. Luis Fernando El Primero. kira-kira 1726, dan

Namun, bentuk naskah teks jenis ini mampu menyajikan informasi lebih lanjut tentang upacara dan potongan tekstualnya daripada versi cetak. Dengan menggunakan teknik ilustrasi, produser dari hubungan menghasilkan versi warna-warni dari tumulus (menara hias yang menjadi pusat upacara, yang membawa banyak potongan tekstual dan visual untuk menghormati karakter yang meninggal), sementara di daftar pemakaman dibuat di Lima untuk acara yang sama, berjudul Orang tua sentimen publik kerajaan duka pemakaman kemegahan kekhidmatan di pemakaman kerajaan yang paling tenang Mr Don Luis Itumulus hanya muncul dalam warna hitam dan putih.

Konteks upacara viceregal selalu menjadi kesempatan bagi penulis untuk menunjukkan kehebatan dan keterampilan mereka ke kota. Dalam kasus penghormatan pemakaman, seorang penyair terkenal, anggota elit kolonial, menciptakan program ikonografi (seperangkat teks visual dan naratif yang koheren yang digunakan untuk menyampaikan kebajikan karakter sentral upacara dan untuk menghasilkan suasana emosional kepada penonton). Puisi tulisan tangan, hieroglif, lambang, dan teks lainnya membantu penulis untuk meningkatkan ketenaran dan prestise mereka.

Ketenaran dan Puisi. Tulisan Tangan dan Akademi Sastra

Marques del Castelldosrius tiba di Lima pada tahun 1707 dengan tujuan menjadikan istana raja muda sebagai tempat produksi budaya dan sastra. Ketertarikannya pada teater, puisi, dan topik akademis membentuk kekuasaannya. Selama beberapa bulan antara akhir tahun 1709 dan kuartal pertama tahun 1710, gabineto istana raja muda menjadi tempat pertemuan untuk akademi sastra baru.

Sesi-sesi akademisi dicatat dalam sebuah buku manuskrip berjudul Bunga akademi yang diadakan di istana kerajaan Lima (Gambar 2). Buku ini ditulis tangan mungkin oleh lima tulis AS berisi kontribusi dari anggota akademisi mengikuti instruksi dari raja muda. Dalam banyak pertemuan, penyair menulis teks improvisasi selama sesi akademisi yang didasarkan pada masalah atau topik yang telah ditetapkan raja muda.

Gambar 2. Halaman judul, Diego Rodriguez de Guzman, Bunga akademi yang diadakan di istana kerajaan Lima, di kabinet D. Manuel de Oms dan Santa Pau, Raja Muda Peru. kira-kira 1713, dan

Melalui buku ini, raja muda bertujuan untuk meningkatkan citra Lima sebagai tempat produksi budaya. Produser teks itu bertujuan untuk mengedarkan buku itu di antara pengadilan-pengadilan lain di seluruh Kekaisaran, terutama di Madrid dan Meksiko. Jenis dekorasi dan upaya yang terlibat dalam menghasilkan tata letak yang terbaca dan bersih menggambarkan pentingnya upaya ini bagi para anggota pengadilan di Lima.

Meskipun studi tentang mesin cetak sebagai agen perubahan telah menentukan penelitian sejarah buku pada periode modern awal, budaya manuskrip masih hidup di banyak wilayah Amerika Spanyol. Tujuan penelitian saya adalah untuk menarik perhatian sejarawan dan pustakawan terhadap keragaman objek dan penggunaan tulisan tangan. Mungkin dengan mengikuti jalur ini kita bisa menemukan jejak-jejak produksi lokal dan wawasan lebih lanjut tentang budaya huruf pada masa kolonial.

Tidak mungkin pemain hanya memasang nomor sembrono di dalam permainan ini, dikarenakan hanya bakal menambahkan kerugian. Apabila bettor tidak miliki basic nomor yang kuat dalam menempatkan nomor kemenangan. Maka berasal dari itu terlalu penting untuk punya data sidney.