Irawady

Dua jenderal dan beberapa pengusaha ditangkap di Amerika Serikat. Inggris, Kanada menjatuhkan sanksi

Amerika Serikat kemarin memberlakukan sanksi terhadap dua jenderal junta militer Burma dan beberapa pengusaha atas kekejaman mereka terhadap warga sipil menyusul kudeta militer pada Februari 2021.

Jenderal Ko Ko Oo, komandan Komando Militer Pusat, dan Jenderal Zaw Hein, komandan markas militer Naypyidaw, telah ditambahkan ke daftar sanksi yang ditargetkan Departemen Keuangan AS.

Brigade Infanteri Ringan ke-66, yang bertanggung jawab atas pembantaian warga sipil di Kotapraja Phuso, Negara Bagian Kayah, pada Malam Natal 2021, juga telah dimasukkan dalam daftar sanksi.

Pada saat yang sama, Inggris dan Kanada, berkoordinasi dengan Amerika Serikat, menjatuhkan sanksi pada dewan militer Burma.

Dr. Aung Moe Myint dari Dynasty International Co., Ltd., seorang pialang senjata untuk Angkatan Darat Burma; Myanmar Chemical and Machinery Co., Ltd. MCM Group telah melarang Aung Hlaing Oo mengunjungi Inggris dan membatasi aset mereka.

Perusahaan Internasional Dinasti; Kantor Luar Negeri Inggris juga telah mengumumkan sanksi terhadap MCM dan Miya Win International Ltd.

Dr. Naing Htut Aung, pemilik IGG, pemasok senjata untuk militer; U Sit Taing Aung, pemilik SUNTAC, dan Aung Hlaing Oo dari MCM.

Asian Green Development Bank (AGD) dan Htoo Company juga masuk dalam daftar sanksi AS.


Keluaran SGP