Escs

Dua puluh lima anggota dewan militer dan enam anggota Pasukan Pertahanan Rakyat Karenni tewas dalam pertempuran selama seminggu – DVB


Sedikitnya 25 anggota dewan militer tewas dan enam lainnya terluka dalam bentrokan di Negara Bagian Karenni antara 9 dan 16 Maret.

Pasukan dewan militer menyerang desa Pu Phar di jalan Moebye-Dimawso. KNDF telah mengumumkan bahwa mereka menyerang desa Naung Pale di sepanjang jalan Loikaw-Taungoo dari distrik Kone Thar dan Daw Nang Kha.

Pada tanggal 9 Maret, pasukan koalisi Karenni menyerang dewan militer di desa Pu Pha, membakar 10 rumah di desa Pu Pha dan The Sule.

9 Maret Pada tanggal 11 dan 14, Tentara Karenni (KA), Pasukan Pertahanan Nasional Karenni (KNDF) dan Pasukan Pertahanan Rakyat (PLF) menyerang tiga kali, menewaskan tujuh anggota dewan militer.

Pada pagi hari tanggal 10 Maret, Pertempuran pecah antara kedua belah pihak di desa Wari Suphali, dan sebuah kendaraan milik dewan militer dirusak oleh serangan ranjau darat.

Di pagi hari itu, Desa Daw Nang Kha, Bangunan keagamaan dan rumah orang tua dihancurkan oleh pengeboman oleh dewan militer di desa Kone Thar.

Pada pagi hari tanggal 11 Maret, pasukan dewan militer menyerbu Kotapraja Demawso. Delapan serangan udara lagi dilaporkan di dekat desa Daw Rok Khu.

Pada 12 Maret, di Kotapraja Phuso, KNDF mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dua pejuang KIO dan KNDF tewas ketika KA dan KNDF menyerbu sebuah pangkalan militer di dekat desa Makroh Shaw.

Selain itu, dari 13 hingga 16 Maret, Kotapraja Demawso, Junta menembakkan serangkaian granat berpeluncur roket dari Daw Nga Kha ke markas Khauk Plaw dan Ukuri, dan membakar barak dan rumah di daerah tersebut.

Pada 16 Maret, perbatasan Shan-Kayah ditutup. Desa Le Htun Pertempuran pecah antara KNDF dan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) di desa Songkan dan Peking Kawkhu antara pukul 3 pagi hingga 6 sore, menewaskan 15 orang.

KA Sebuah pernyataan bersama dari KNDF dan Pasukan Pertahanan Rakyat mengatakan enam orang telah tewas dalam serangan udara dan bentrokan antara kedua belah pihak, dan bahwa para martir yang gugur akan dihormati selamanya.

Di Burma, orang-orang mengobarkan perang saudara untuk mempertahankan hidup mereka dari tindakan keras rezim kudeta terhadap warga sipil.

Di seluruh negeri, rakyat Burma memprotes secara damai di semua wilayah dan negara bagian, menuntut diakhirinya kediktatoran militer di tanah Burma dan pembentukan demokrasi federal.

Selain itu, Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) telah membentuk Komisi Pusat Penyelidikan Kejahatan Militer untuk menangani kejahatan militer saat ini dan mengidentifikasi para pelakunya.

Data SGP 2022