financialexpress

Hadiah Pemesan Internasional Pertama untuk sebuah buku berbahasa India: Dengan kemenangan, penerbitan India berharap untuk revolusi

Saat sirkuit sastra India merayakan Penghargaan Pemesan Internasional pertama untuk buku berbahasa India, Makam Pasir Geetanjali Shree, versi terjemahan Ret Samadhi dalam bahasa Hindi, suasana hati untuk penerbitan dalam bahasa-bahasa daerah menjadi bersemangat.

Seolah-olah mengikuti petunjuk dari Frank Wynne, ketua juri untuk hadiah tahun ini, yang mengatakan dalam konferensi pers online bahwa pengakuan untuk Tomb of Sand itu penting mengingat bahasanya, karena puluhan ribu buku diterbitkan setiap tahun di Bahasa India, namun hanya sedikit yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, penerbit di tanah air merasa ini hanya akan memberi energi pada ekosistem yang sedang dalam perjalanan untuk merevolusi penerbitan India.

Meru Gokhale, penerbit, Penguin Press, Penguin Random House India, yang menerbitkan Tomb of Sand pada bulan Maret tahun ini, mengatakan, “Ini adalah hari bersejarah bagi penerbitan India. Kemenangan ini menghormati kejeniusan Geetanjali Shree dan terjemahan brilian Daisy Rockwell. Sama menariknya, ini juga membuka kemungkinan bagi begitu banyak penulis dan penerjemah lain yang berharap dapat menjangkau pembaca internasional.”

Sementara India memiliki beberapa penulis yang menulis dalam bahasa Inggris, terjemahan dari bahasa Hindi serta buku-buku bahasa daerah ke dalam bahasa Inggris telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir. Dari fiksi bubur kertas seperti Surendra Mohan Pathak hingga judul-judul seperti Ghachar Ghochar karya Vivek Shanbhag, repertoar terjemahannya mencakup segalanya. Namun, kemenangan hari ini akan membawa dorongan yang sangat dibutuhkan ke pasar terjemahan. Sebuah studi baru-baru ini, ‘Studi Sektor Sastra dan Penerbitan India’, juga menunjukkan bahwa sastra India dalam terjemahan perlu lebih terlihat oleh penerbit Anglophone, dan ini juga membutuhkan promosi penulis dan penerjemah, dan mengundang penerbit ke India untuk terlibat dengan penerbitan dan ekosistem sastra.

Seperti yang Udayan Mitra, penerbit eksekutif, HarperCollins India, katakan, “Beberapa tulisan terbaik dan paling menarik di India saat ini terjadi dalam bahasa; ini membuat ketersediaan karya-karya ini dalam bahasa Inggris menjadi sangat penting. Pengakuan yang lebih besar atas kualitas fiksi terjemahan di India akan berguna bagi pembaca pada umumnya. Ada penghargaan sastra di India yang masih mengecualikan terjemahan dari lingkup fiksi sastra. Dan untuk memenuhi syarat untuk banyak hadiah internasional seperti Booker, buku itu harus diterbitkan di Inggris. Pembatasan seperti ini terkadang membuat beberapa karya fiksi bagus yang keluar dari India agak sulit untuk mendapatkan pengakuan dan jumlah pembaca yang layak mereka dapatkan.”

Di depan penghargaan, beberapa penghargaan domestik telah memperjuangkan terjemahan selama beberapa tahun sekarang. Hadiah DSC $25.000 untuk Sastra Asia Selatan yang dilembagakan pada tahun 2010 secara khusus berfokus pada penulisan fiksi Asia Selatan, yang mendorong penulisan tentang wilayah tersebut, orang-orangnya, dan budayanya. Terjemahan tulisan dalam bahasa lokal negara-negara di kawasan ini juga memenuhi syarat untuk mendapatkan hadiah.

Hadiah JCB untuk Sastra yang didirikan pada tahun 2018 membawa hadiah $33.000 untuk sebuah karya fiksi oleh seorang penulis India yang menulis dalam bahasa Inggris atau fiksi yang diterjemahkan oleh seorang penulis India. Mita Kapur, direktur sastra untuk JCB Prize, mengatakan: “Bahwa penghargaan internasional seperti Booker telah mengakui terjemahan dari bahasa Hindi memang merupakan kemenangan yang luar biasa. Penghargaan JCB untuk Sastra memiliki fokus yang sama pada terjemahan dan buku-buku yang aslinya ditulis dalam bahasa Inggris sejak awal. Tiga dari pemenang kami dalam empat tahun terakhir adalah terjemahan, yang merupakan bukti banyaknya cerita yang luar biasa dalam bahasa daerah kami di seluruh negeri.”

Mitra dari HarperCollins India menambahkan, “Sangat menyenangkan melihat beberapa terjemahan kami — Ghachar Ghochar karya Vivek Shanbhag, diterjemahkan oleh Srinath Perur; No Presents Please karya Jayant Kaikini, diterjemahkan oleh Tejaswini Niranjana; Kumis S Hareesh, diterjemahkan oleh Jayasree Kalathil, untuk menyebutkan beberapa saja — telah memenangkan penghargaan utama dan juga mendapatkan apresiasi di kalangan pembaca. Ini adalah harapan saya bahwa lebih banyak pembaca akan beralih ke harta karun yang kaya yang disajikan oleh sastra dalam terjemahan.”

Ashok Maheshwari, direktur pelaksana, Rajkamal Publications, yang menerbitkan Ret Samadhi pada tahun 2018, mengatakan terpilih untuk Penghargaan Buku Internasional adalah pencapaian khusus untuk sastra yang ditulis dalam semua bahasa India, termasuk bahasa Hindi.

Novel ini berkisah tentang seorang wanita berusia 80 tahun yang memperoleh kehidupan baru setelah mengalami depresi setelah kematian suaminya. Geetanjali Shree mengatakan dalam pidato penerimaannya, “Ada kepuasan melankolis dalam penghargaan itu. Ret Samadhi/ Makam Pasir adalah elegi bagi dunia yang kita huni, energi abadi yang mempertahankan harapan dalam menghadapi malapetaka yang akan datang. Booker pasti akan membawanya ke lebih banyak orang daripada yang akan dicapai sebaliknya, yang seharusnya tidak membahayakan buku itu. Sejak buku itu masuk daftar panjang, banyak yang telah ditulis tentang pembuatan bahasa Hindi untuk pertama kalinya. Senang rasanya bisa menjadi sarana terjadinya hal itu tetapi juga mewajibkan saya untuk menekankan bahwa di belakang saya dan buku ini, terdapat tradisi yang kaya dan berkembang dalam bahasa-bahasa Hindi dan Asia Selatan.” Penerjemah Daisy Rockwell terdengar berkata, “Saya kebanyakan akan bersyukur.” Buku ini juga memenangkan English Pen Award.

“Selamat kepada Geetanjali Shree ji & @shreedaisy karena memenangkan International Booker Prize 2022. Ini adalah dorongan besar untuk terjemahan sastra di India dan Tomb of Sand menampilkan kedalaman dan kekayaan sastra dalam berbagai bahasa di India,” Twitter resmi pegangan Sahitya Akademi tulis.

Sebagai tidak benar satu pasar togel yang popular di Asia, tersedia banyak sekali agen keluaran sidny (SYD). Akan tetapi, cara untuk mengecek apakan agen incaranmu itu resmi, kredibel dan paling baik adalah bersama mengecek fasilitas yang di sediakan oleh Bandar/ Agen tersebut. Seperti kemudahan yang ditawarkan selagi transaksi dan juga kemudahan dalam berkomunikasi. Agen yang kredibel umumnya terhitung udah mengantongi ulasan positif dari bermacam artikel, dan juga ulasan positif berasal dari para pemain togel. Agen selanjutnya terhitung umumnya sedia kan fasilitas berupa link alternatif yang dapat dukungan dengan server terbaik. Jika lebih dari satu perihal selanjutnya telah dikantongi agen incaranmu, maka sanggup dipastikan jika agen yang terbaik, terpercaya serta formal telah kamu dapatkan.