Hal Mengejutkan Indera Penciuman Mengungkap Tentang Kesehatan Anda

21 Desember 2022 – Dalam beberapa hubungan, wanita adalah hati, visi, dan otak. Dalam pernikahan kami, istri saya adalah hidungnya.

“Apa yang terjadi dengan susu yang ada di lemari es?” dia akan bertanya.

“Aku meminumnya.”

“Apakah kamu tidak menyadarinya menjadi buruk?”

Atau …

“Kamu makan ikan sarden lagi, kan?” dia akan menuduh.

“Aku sudah makan siang 2 hari yang lalu!”

Atau …

“Ada sesuatu yang mati di rumah ini,” desaknya.

Benar saja, di ruang bawah tanah, di belakang sofa, ada tikus kecil yang mati.

“Wanita umumnya memiliki indra penciuman yang lebih baik daripada pria,” kata Richard Doty, PhD, direktur Smell and Taste Center di Rumah Sakit Universitas Pennsylvania. “Dan perbedaan antara jenis kelamin semakin besar seiring bertambahnya usia.”

Alasannya tidak dipahami dengan baik, tetapi tampaknya merupakan keuntungan dari cradle-to-grave. “Jika Anda memakai bantalan payudara [from nursing mothers] di buaian dan amati perilaku rooting atau orientasi bayi, betina umumnya akan lebih responsif, ”katanya. Dan ketika para peneliti di Brazil mengautopsi otak pria dan wanita di atas 55 tahun dengan pekerjaan yang dapat mengoptimalkan indra penciuman mereka (dapur restoran, misalnya), mereka menemukan bahwa wanita rata-rata memiliki sel 43% lebih banyak di bola penciuman mereka daripada pria.

Itu hanyalah salah satu dari banyak fakta menarik yang terungkap tentang indera penciuman, atau penciuman kita. Efek buruk COVID-19 pada penciuman membuatnya menjadi perhatian populer dan ilmiah. Kami melihat dorongan untuk mengembangkan tes penghilang bau yang cepat, sederhana, dan terjangkau. (The Monell Chemical Senses Center di Philadelphia memberikan tes penciuman cepat SCENTinel selama 1 menit seharga $1.)

COVID-19 juga menyebabkan hilangnya bau yang unik, dengan kurang dari sepertiga penderita penyakit ini mengalami penyumbatan hidung. Kami dulu mengira kemacetan menyebabkan hilangnya bau, tapi sekarang kami tahu itu tidak selalu terjadi. Para ilmuwan sedang meneliti kembali bagaimana virus merusak sistem penciuman, baik jangka pendek maupun jangka panjang.

Ini adalah waktu yang memabukkan bagi ahli THT, mereka yang mempelajari dan mengobati gangguan pada hidung. Tidak selalu demikian. Darwin menganggap penciuman sebagai indra yang belum sempurna karena penggunaannya dalam berburu, mendeteksi bahaya, dan aktivitas primal lainnya kini jauh lebih tidak kritis. Dan dalam survei Inggris tahun 2019, 250 orang dewasa secara efektif mengangkat hidung mereka saat mencium, memeringkatnya paling tidak berharga dari panca indera kita.

Tapi bau tetap penting untuk kesejahteraan kita. Kami belajar lebih banyak bahwa indra penciuman kami terkait erat dengan kesehatan kami – dan suatu hari dapat digunakan untuk memantau kesehatan kami dan memprediksi penyakit.

Apa Yang Terjadi Ketika Anda Mencium Sesuatu

Pertimbangkan apa yang terjadi saat kita mendeteksi bau – sesuatu yang kita lakukan ribuan kali sehari. Agar sesuatu memiliki bau, ia harus mengeluarkan molekul. Kami menghirup molekul-molekul ini ke bagian atas hidung kami, di mana 6 juta hingga 10 juta sel reseptor khusus menunggu. Beberapa molekul mengandung banyak bahan kimia, sehingga mereka berikatan dengan keluarga reseptor, menciptakan pola aroma.

Setelah ini terjadi, sel reseptor mengirim pesan ke bola penciuman di dasar otak, dan proses pengenalan dan reaksi dimulai. Terkadang, itu langsung terjadi (daging yang membusuk). Di lain waktu, dibutuhkan sedikit. (“Hmm, catatan apa yang kamu temukan di chardonnay?”) Dan terkadang, tidak ada yang terdaftar sama sekali. (Bila Anda masuk angin, lendir mencegah molekul untuk bertarung.)

Joel Mainland, PhD, ahli saraf dan peneliti di Monell Center, memperkirakan ada 40 miliar molekul yang dapat berbau. Beberapa bau ini mungkin berbau sama atau tidak terdeteksi oleh manusia. Tidak mungkin untuk mengetahui dengan pasti berapa banyak yang dapat kami deteksi, tetapi Doty menempatkannya pada “puluhan atau bahkan ratusan ribu”.

Indera perasa kita beroperasi dengan cara yang serupa, itulah sebabnya orang sering mengacaukan kedua indera tersebut. Sel-sel sensorik di pengecap yang melapisi lidah, bagian belakang mulut, dan langit-langit mendeteksi bahan kimia dalam molekul makanan dan menyampaikan informasi tersebut ke otak. Saat kita mengunyah dan menelan, beberapa molekul ini didorong melalui rongga hidung ke teman lama kita, reseptor penciuman, yang berkontribusi pada proses tersebut.

Untuk memahami ini, Doty merekomendasikan untuk menutup hidung sambil mengunyah sepotong cokelat. Menutup lorong antara rongga mulut dan hidung mencegah molekul makanan masuk, dan Anda tidak bisa mencicipi apa pun. Hal yang sama terjadi ketika Anda masuk angin.

“Sebagian besar hal yang kita anggap sebagai rasa bergantung pada sistem penciuman,” katanya. “Itulah mengapa sejumlah besar orang yang datang ke klinik kami mengeluh tidak dapat merasakan apa pun sebenarnya memiliki masalah bau.”

Reseptor yang sama yang ditemukan di hidung juga muncul di ginjal, jantung, dan paru-paru. Mengapa begitu tidak jelas, tetapi Daratan percaya itu karena sel-sel ini memiliki banyak fungsi. Misalnya, beberapa muncul di “badan karotis”, sekelompok kecil sel di dekat arteri karotis di leher, dan “tampaknya dapat merasakan berapa banyak oksigen dan karbon dioksida yang ada – pada dasarnya mengukur dan merespons laktat seolah-olah itu bau.

Bau juga bisa memicu ingatan, seperti hirupan parfum yang membuat Anda teringat pada orang yang memakainya, atau aroma masakan yang mengingatkan Anda pada nenek Anda. “Kilas balik penciuman” ini terjadi karena pusat pemrosesan penciuman otak terhubung ke pusat emosi dan ingatannya. Sebuah studi dari Wheeling Jesuit University di West Virginia menemukan bahwa aroma kayu manis meningkatkan fungsi otak dan daya ingat, sebuah temuan yang dapat membantu kita mengobati demensia.

Apa Indera Penciuman Anda Dapat Memberitahu Anda Tentang Kesehatan Anda

Jayant Pinto, MD, seorang profesor bedah di University of Chicago Medicine, menyamakan kehilangan bau dengan burung kenari di tambang batu bara. “Itu tidak secara langsung menyebabkan kematian,” katanya, “tapi itu pertanda.”

Dalam sebuah studi tahun 2014, dia memberikan tes penciuman kepada 3.000 orang berusia 57 hingga 85 tahun. Lima tahun kemudian, dia memeriksanya kembali. Hampir 40% dari mereka yang melakukan tes awal dengan buruk telah meninggal, dibandingkan dengan 19% yang mendapat skor sedang dan 10% yang dites dengan baik. Dia menghitung bahwa kehilangan penciuman yang signifikan adalah prediktor yang lebih kuat dari kematian 5 tahun (kemungkinan kematian dalam 5 tahun ke depan) daripada emfisema, kanker, serangan jantung, stroke, diabetes, atau gagal jantung kongestif.

Studi ini telah direplikasi, jadi asosiasi tersebut bukanlah kebetulan sekali. Penelitian lain menghubungkan disfungsi penciuman dengan banyak penyakit neurodegeneratif (Parkinson, Alzheimer, epilepsi) dan gangguan autoimun (multiple sclerosis, Crohn, myasthenia gravis).

“Disfungsi penciuman bisa menjadi indikator paling awal dari hal-hal ini,” kata Doty, jadi jika Anda melihat sesuatu yang salah, tidak ada salahnya untuk berkonsultasi dengan dokter atau mengatur tes untuk masalah penciuman. Anda dapat menggunakan Tes penciuman cepat SCENTinel disebutkan sebelumnya atau standar emas Uji Identifikasi Bau Universitas Pennsylvania/Sensonics (sekitar $30). Keduanya dikelola sendiri dan melibatkan penggarukan dan penghirupan kartu dengan berbagai aroma. Hasilnya memberikan dasar untuk indra penciuman Anda dan mungkin juga mengindikasikan penyakit. Misalnya, “sekitar 90% orang yang mengembangkan Parkinson mengalami kehilangan penciuman sejak dini,” kata Doty.

Bahkan mungkin untuk mencium bau penyakit. Istri saya, “si hidung”, adalah perawat terdaftar di rumah sakit setempat kami. Bertahun-tahun yang lalu, ketika dia hamil, dia masuk ke kamar pasien dan harus segera berbalik. “Ada bau pembusukan yang luar biasa,” kenangnya, “seperti jika Anda sedang mendaki dan menemukan bangkai hewan.”

Pasien di ruangan itu menderita kanker stadium IV, dan dia bersikeras dia bisa mencium baunya. (Hipersensitivitasnya berakhir dengan kelahiran anak kami.)

“Dalam 19th abad, bau aseton [nail polish remover] dalam nafas dianggap sebagai indikasi diabetes, ”kata Doty. “Ada juga gangguan metabolisme yang disebut penyakit sirup maple dimana urine berbau harum. Ada banyak contoh lain dalam literatur medis dimana bau kulit berhubungan dengan penyakit tertentu. Tidak ada alasan mengapa perubahan dalam tubuh yang terjadi dengan penyakit tertentu, jika berakhir di air liur atau darah kita, tidak dapat dilihat oleh anjing atau bahkan manusia.”

Memang, ilmuwan sedang melatih anjing (dan bahkan semut) untuk mengendus penyakit seperti kanker, dan setidaknya satu wanita telah menunjukkan bahwa dia mampu mendeteksi Parkinson dengan penciuman.

Apakah “super-smellers” – orang dengan indra penciuman yang hipersensitif – masih kontroversial. Tapi Doty dan Daratan setuju bahwa spektrum penciuman sangat bervariasi. Sama seperti yang lainnya, beberapa orang lebih baik daripada yang lain.

Anda Mungkin Tidak Sakit – Hanya Penuaan

Seperti pendengaran dan penglihatan, indra penciuman kita secara bertahap melemah seiring waktu. Penelitian Doty menunjukkan bahwa 75% orang yang berusia di atas 80 tahun memiliki “kekurangan yang dapat dibuktikan”. Antara usia 65 dan 80, hal ini berlaku untuk separuh populasi. Dan di antara mereka yang berusia di atas 65 tahun, 5% hingga 15% tidak memiliki indra penciuman sama sekali (suatu kondisi yang disebut anosmia).

Penurunan ini diyakini disebabkan, setidaknya sebagian, oleh flu yang kita alami selama bertahun-tahun. “Endothelium penciuman, atau membran di bagian atas hidung, mengumpulkan pulau-pulau kecil kerusakan yang disebut metaplasia setiap kali kita mengalami flu yang parah,” jelas Doty. “Jadi, pada saat kita berusia 60-an dan 70-an, sesuatu yang tidak berbahaya, seperti flu biasa, dapat membawa kita melewati air terjun.”

Area besar penelitian saat ini adalah apakah kehilangan penciuman yang berkaitan dengan usia dapat diperlambat atau dihentikan, dan apakah indra penciuman kita dapat ditingkatkan. Tidak juga: Sel reseptor tidak dapat diperkuat dengan melatihnya, jadi untuk berbicara. Dan begitu rusak oleh virus, kecelakaan, atau penuaan, mereka tidak dapat dibuat ulang.

Tapi kamu bisa mempelajari untuk mencium lebih baik. Gagasan trendi tentang “pelatihan penciuman” sedikit menyesatkan; itu otak yang bisa dilatih. Kita bisa mengajari diri sendiri untuk mengenali dan mengidentifikasi aroma baru. Daratan mencoba mencium hal-hal baru setiap hari, bahkan sampai memesan aroma unik dari pembuat parfum untuk dicicipi. Sommelier anggur pada dasarnya melakukan hal yang sama, memaparkan diri mereka pada banyak jenis anggur untuk mempelajari nuansa aroma mereka.

Masa Depan Penelitian Bau

Seperti yang dicatat Darwin, kita tidak lagi menghabiskan hari-hari kita dengan mengendus-endus tanah dan melacak mangsa. Tapi gen yang mengatur perilaku kuno ini masih bersama kita, jelas ahli saraf Marissa Kamarck, PhD. Dan para ilmuwan tidak hanya dapat mendeteksi versi asli atau leluhur dari gen-gen ini (yang disebut gen non-fungsional atau pseudo), tetapi mereka juga dapat mengidentifikasi varian atau versi yang lebih baru darinya. Dalam studi baru-baru ini yang ia tulis bersama dengan Mainland, Kamarck menemukan bukti untuk teori bahwa indra penciuman kita, sebagai spesies, mungkin menurun.

“Kami paling sering menemukan varian yang memprediksi intensitas lebih rendah [for smells] adalah varian yang lebih baru, ”katanya. “Dan dalam penciuman, gen kita bermutasi lebih cepat daripada keluarga gen lainnya,” kata Mainland.

Jika sesuatu terjadi, butuh waktu berabad-abad untuk terungkap. Dan setiap kemampuan untuk mencium yang telah hilang dari kita mungkin telah diganti atau dikompensasi dengan memperoleh yang baru. (Seperti mencium kebocoran gas, sesuatu yang tidak perlu dikenali atau ditakuti oleh manusia prasejarah.) Seperti setiap bagian lain dari kita, indra penciuman kita selalu berkembang.

Penemuan yang lebih menarik ada di depan. Daratan menunjukkan bahwa pemetaan dari struktur kimia hingga persepsi penciuman tidak diketahui (tidak seperti dalam penglihatan, di mana panjang gelombang diterjemahkan menjadi warna, dan dalam pendengaran, di mana frekuensi memprediksi nada).

“Tidak ada ilmuwan atau pembuat parfum di dunia yang dapat melihat struktur molekul baru dan memprediksi bagaimana baunya,” katanya. Tujuan penelitiannya adalah untuk mengembangkan itu.

Memang, survei global baru-baru ini oleh Ericsson ConsumerLab menemukan bahwa sebagian besar konsumen berharap dapat mencium film dan bahkan produk secara digital melalui “Internet of Senses” pada tahun 2030.

Bayangkan itu. Jika istri saya sedang bekerja, saya dapat mengiriminya pesan sampel aroma susu untuk mengetahui apakah aman untuk diminum.

Menurut information statistik yang udah kami kumpulkan berasal dari tahun 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp selalu ramai di mainkan. Walau biasanya bandar menerima sedikitnya bet sebesar 1.000, tetapi kuantitas keseluruhan taruhan bocoran hk malam ini langsung dari pusat bisa capai angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang terlalu fantastis sekali, hal berikut termasuk di karenakan permainan ini sangatlah gampang dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini terhitung sangatlah mudah dan tidak kudu ribet.