totosgp

Hamil dan Memiliki IBD? Bantuan Dokumen GI Bisa Sangat Penting

16 Mei 2022 — Ketika Lindsay S. mengetahui bahwa dia menderita penyakit radang usus pada usia 24 tahun, kekhawatiran pertamanya adalah bagaimana hal itu dapat memengaruhi rencananya untuk memiliki keluarga dan dampak potensial pada seorang anak.

“Bahkan ketika saya pertama kali diberi obat, saya ingin tahu apa efeknya pada anak-anak di masa depan,” katanya. “Saya datang pada tahun-tahun subur, jadi saya ingin tahu apakah saya hamil, apa yang bisa dilakukan obat-obatan itu pada bayi. Saya cukup pilih-pilih tentang obat apa yang ingin saya mulai.”

Untuk jawaban atas pertanyaannya, dia tidak menghubungi dokter kandungannya atau bahkan dokter perawatan primernya. Sebagai gantinya, dia mengandalkan ahli gastroenterologinya – Sunanda Kane, MD, spesialis IBD di Mayo Clinic di Rochester, MN – untuk membantunya menjalani hidup dengan kolitis ulserativa, suatu bentuk IBD.

10 tahun kemudian, Lindsay dan suaminya sekarang memiliki dua anak laki-laki yang sehat, usia 2 dan 3 tahun, dan dia telah mampu mengelola IBD-nya.

“Dr. Kane sangat membantu,” kata Lindsay, yang tinggal di Greater Rochester dan meminta untuk diidentifikasi dengan nama depannya hanya untuk melindungi privasinya. “Sebagian besar OB yang saya temui ketakutan karena saya menggunakan obat-obatan ini untuk IBD saya. Tapi Dr Kane meyakinkan saya. Itu membuat semua perbedaan bagi saya.”

Wanita dengan IBD menghadapi beberapa kekhawatiran terkait keputusan kesehatan reproduksi mereka, mulai dari kontrasepsi hingga kehamilan hingga persalinan. Penelitian menunjukkan bahwa IBD dan obat-obatan tertentu dapat memengaruhi kesuburan dan kehamilan dan menimbulkan risiko kelahiran prematur dan usia kehamilan kecil.

Pengalaman Lindsay telah menjadi sangat umum bagi wanita dengan IBD yang memiliki pertanyaan tentang kehamilan, keluarga berencana, dan kesehatan reproduksi. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Crohn & Kolitis 360penulis utama Traci Kazmerski, MD, dan rekan-rekannya di University of Pittsburgh Medical Center menemukan bahwa wanita dengan IBD sering khawatir tentang kesehatan reproduksi mereka dan biasanya beralih ke ahli gastroenterologi untuk pertanyaan dan kekhawatiran.

Terlebih lagi, banyak pasien mengharapkan ahli gastroenterologi mereka untuk memulai percakapan ini dan bahwa spesialis ini dapat memainkan peran penting dalam membantu wanita memiliki kehamilan yang sehat, kata mereka.

Kazmerski dan rekan-rekannya mewawancarai 21 wanita dengan IBD tentang riwayat kesehatan mereka dan mengajukan pertanyaan tentang kehamilan, kontrasepsi, dan keluarga berencana. Para peserta berkisar antara 12 hingga 16 tahun ketika mereka didiagnosis dengan IBD.

Pada saat penelitian, para wanita berusia rata-rata 25 tahun. Lima telah hamil di masa lalu, dan 16 mengatakan mereka berencana untuk memiliki anak di masa depan. Lima belas dirawat karena penyakit Crohn, dan enam menderita kolitis ulserativa (bentuk IBD yang paling umum). Tiga belas menggunakan kontrasepsi, dan enam wanita menggunakan beberapa obat IBD.

Selama wawancara, Kazmerski dan rekan menemukan:

  • Wanita dengan IBD yang belum pernah hamil memiliki pengetahuan kesehatan reproduksi yang kurang.
  • Enam tidak menyadari dampak potensial IBD pada kesuburan, kehamilan, dan masalah terkait.
  • Banyak yang tidak memiliki kejelasan tentang peran yang mungkin dimainkan IBD dalam pilihan kontrasepsi mereka dan mengatakan bahwa mereka tidak diberi nasihat yang tepat tentang pilihan pengendalian kelahiran.
  • Beberapa mengatakan mereka khawatir tentang keturunan IBD mereka, risiko penyakit sebelum melahirkan, dan dampak obat mereka pada kehamilan di masa depan.

“Saya pikir hasil ini menyoroti pentingnya ahli gastroenterologi pediatrik dan penyedia perawatan primer secara komprehensif menangani kesehatan reproduksi dengan setiap orang dengan IBD,” kata Kazmerski.

Diskusi semacam itu “mungkin menjadi penentu utama tidak hanya dalam keputusan, tetapi juga kemampuan, para wanita ini untuk hamil,” kata para penulis.

Kane mengatakan temuannya, yang sejalan dengan penelitian lain, mengkonfirmasi apa yang dia lihat dalam praktiknya sendiri dan menyoroti peran penting yang dapat dimainkan oleh spesialis GI dalam membantu wanita dengan IBD menangani kehamilan dan kesehatan reproduksi.

“Saya tidak terlalu terkejut dengan temuan ini,” kata Kane, yang juga profesor kedokteran di Mayo Clinic yang tertarik dengan kesehatan wanita.

“Saya pikir itu benar-benar di ruang kemudi yang tepat dari ahli gastroenterologi untuk berbicara tentang konsepsi, kesuburan, dan kehamilan. Tetapi mereka harus melakukannya dalam konteks kehidupan pasien secara umum dan tentang pengobatan mereka,” katanya.

“Banyak wanita berasumsi jika kita tidak membicarakan hal ini maka kita tidak memikirkannya [pregnancy] adalah ide yang bagus dan/atau yang menurut kami tidak aman. Jadi, mereka akan mendapatkan saran dari ‘Dr. Google’ atau teman dan keluarga yang bermaksud baik yang mungkin tidak memahami nuansanya.”

Kane mengatakan ahli gastroenterologi mungkin lebih terinformasi daripada praktisi lain tentang kesehatan reproduksi untuk wanita dengan IBD. Termasuk alat kontrasepsi yang menjadi perhatian bagi mereka yang ingin memiliki anak dan khawatir akan dampak obat IBD terhadap kehamilan.

Misalnya, Kane mengatakan wanita yang memakai obat metotreksat “harus benar-benar menggunakan alat kontrasepsi yang dapat diandalkan” karena hamil saat menggunakan obat itu berisiko dan dapat menyebabkan cacat lahir.

Kane juga percaya pasiennya dengan IBD mungkin lebih nyaman berbicara dengannya tentang masalah ini daripada dengan dokter kandungan atau dokter perawatan primer.

“Ada data bahwa kontrasepsi oral sebenarnya dapat menyebabkan IBD atau memperburuk IBD, jadi saya tidak dapat memberi tahu Anda bahwa Merek X lebih baik daripada Merek Y,” katanya. “Di situlah saya akan memberitahu seorang wanita untuk berbicara dengan dokter kandungan Anda [to assess] nuansa dari apa yang ada di dalam pil.”

IBD dan Kehamilan: Mitos dan Fakta

Kane mengatakan bahwa banyak mitos dan kepalsuan telah menimbulkan kekhawatiran yang tidak semestinya – dan tingkat kecemasan pasien.

“Sayangnya, apa pun yang diposting di internet tetap ada di sana,” katanya. “Ada data yang sangat lama yang mengatakan jika Anda memiliki penyakit Crohn, Anda tidak boleh hamil, dan itu tidak benar.”

Dia juga mengatakan bahwa “IBD bukanlah penyakit yang diturunkan secara genetik. … Hanya karena Anda membawa gen tersebut, tidak berarti Anda akan terkena penyakit. Bukan begitu cara kerjanya. ”

Juga, IBD tidak diyakini menyebabkan masalah bawaan dan cacat lahir, juga tidak ibu hamil dengan IBD harus selalu berhenti minum obat mereka, katanya.

“Apa yang akan mendorong kehamilan yang rumit adalah penyakit aktif,” catat Kane. “Perempuan akan menghentikan obatnya karena takut efeknya pada bayi. Tapi sebenarnya penyakit aktif mereka yang lebih buruk pada bayi daripada obat-obatan.”

Vivian Huang, MD, direktur Prakonsepsi dan Kehamilan dalam program penelitian klinis IBD di Rumah Sakit Mount Sinai di Toronto, setuju bahwa mengelola IBD dengan obat-obatan dalam kehamilan sangat penting untuk kesehatan ibu dan bayi.

“Banyak pasien khawatir tentang minum obat prakonsepsi dan kehamilan,” katanya. “Mereka mungkin tidak menyadari bahwa IBD aktif lebih berbahaya bagi kehamilan (peningkatan risiko keguguran, kelahiran prematur, bayi kecil untuk usia kehamilan) daripada minum obat IBD pemeliharaan,” dengan pengecualian obat-obatan tertentu seperti metotreksat atau tofacitinib.

IBD pada kehamilan meningkatkan risiko keguguran dan kelahiran prematur, kata Huang.

Jessica Barry, MD, ahli gastroenterologi anak dan spesialis kesehatan wanita di Klinik Cleveland di Ohio, mengatakan “kesenjangan dalam pendidikan” untuk wanita muda dengan IBD mungkin merupakan masalah paling kritis bagi dokter GI untuk ditangani dengan pasien mereka.

“Sayangnya, ada kesenjangan besar dalam pendidikan pasien kami, per kesehatan reproduksi dan kesehatan seksual dan citra tubuh secara keseluruhan, terutama mulai untuk wanita muda dan berkembang menjadi dewasa,” kata Barry.

“Kami dapat mendidik pasien kami, sehingga mereka tahu bahwa kami adalah sumber daya mereka, dan kami ada untuk membantu menjawab pertanyaan itu.”

IBD: Sekilas

IBD bukanlah penyakit tunggal, tetapi sekelompok gangguan yang menyebabkan peradangan kronis, nyeri, dan pembengkakan di usus. Jenis utama IBD meliputi:

  • Penyakit Crohn, yang menyebabkan rasa sakit dan pembengkakan di saluran pencernaan. Dapat mengenai bagian mana saja, mulai dari mulut hingga anus. Ini paling sering mempengaruhi usus kecil dan bagian atas usus besar.
  • Kolitis ulserativa, yang menyebabkan pembengkakan dan luka di usus besar (kolon dan rektum)
  • Kolitis mikroskopis, yang menyebabkan peradangan usus yang dapat dideteksi dengan mikroskop

Hingga 3 juta orang Amerika memiliki beberapa bentuk IBD. Meskipun mempengaruhi semua usia dan jenis kelamin, IBD paling sering terjadi antara usia 15 dan 30 tahun.

IBD tidak sama dengan irritable bowel syndrome (IBS), sejenis gangguan pencernaan yang gejalanya disebabkan dan diobati secara berbeda dari IBD. Sindrom iritasi usus tidak mengobarkan atau merusak usus seperti IBD.

Penelitian menunjukkan tiga hal berperan dalam IBD: Genetika (1 dari 4 orang memiliki riwayat penyakit dalam keluarga), respons sistem kekebalan yang abnormal, dan pemicu lingkungan (seperti merokok, stres, penggunaan narkoba, dan depresi).

Gejala IBD berkisar dari ringan hingga parah dan dapat muncul secara tiba-tiba. Pasien yang tidak memiliki gejala dianggap dalam remisi.

Gejala IBD meliputi:

  • Sakit perut, sakit perut, dan kehilangan nafsu makan
  • Mual dan muntah
  • Diare, sembelit, dan urgensi usus
  • Gas dan kembung
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Lendir atau darah dalam tinja
  • Kelelahan
  • Demam
  • Nyeri sendi
  • Masalah penglihatan dan mata merah, gatal, atau nyeri
  • Ruam dan luka

Orang dengan IBD memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker usus besar serta komplikasi dari anemia, penyempitan atau infeksi saluran anus, batu ginjal, penyakit hati, kekurangan gizi, osteoporosis, dan usus berlubang.

Obat-obatan dapat membantu mengendalikan peradangan dan gejala.

Pada orang dengan penyakit Crohn yang obatnya tidak lagi bekerja, pembedahan mungkin diperlukan untuk mengangkat segmen usus yang sakit.

Menurut knowledge statistik yang telah kita kumpulkan dari th. 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp senantiasa ramai di mainkan. Walau umumnya bandar menerima minimal bet sebesar 1.000, tapi jumlah keseluruhan taruhan totosgp hari ini dapat meraih angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang terlalu mengagumkan sekali, perihal berikut terhitung di karenakan permainan ini sangatlah mudah dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini juga sangatlah gampang dan tidak wajib ribet.