Harapan Baru Terhadap Masalah Kulit Perih Akibat Terapi Radiasi

Oleh Denise Mann

Reporter Hari Kesehatan

SENIN, 8 Mei 2023 (HealthDay News) — Ketika Ann Alexander menjalani kemoterapi untuk mengobati kanker payudara satu dekade lalu, dia diperingatkan tentang potensi kerontokan rambut, mual, dan muntah.

Namun, pria berusia 73 tahun itu tidak diberitahu tentang potensi efek samping terapi radiasi, yaitu dermatitis radiasi akut. Gejala dapat berkisar dari ringan hingga parah, dan meliputi kulit gatal, bengkak, melepuh, dan luka terbuka.

“Itu menyakitkan, dan menakutkan,” kata penduduk Bronx, NY. “Saya melakukan semua yang seharusnya saya lakukan dan berakhir dengan luka bakar yang sangat parah di kulit saya. Saya ingin tahu bahwa ini bisa terjadi.”

Sekarang 10 tahun bebas kanker, Alexander secara rutin menasihati wanita lain tentang apa yang diharapkan dan bagaimana mengatasi efek samping ini sebagai seorang teman Bronx Oncology Living Daily (BOLD).

Setiap tahun, 95% orang yang menjalani radiasi untuk mengobati kanker akan mengalami dermatitis radiasi akut. Sampai saat ini, kondisi ini kurang dipahami dan tidak banyak yang bisa dilakukan untuk mencegahnya.

Ini semua dapat berubah karena hasil dari dua studi baru yang melibatkan bakteri umum sebagai pelakunya dan menunjukkan bahwa pengobatan antibakteri sederhana dapat menjadi solusinya.

“Saya benar-benar yakin temuan ini harus mengubah praktik,” kata penulis studi Dr. Beth McLellan, direktur onkodermatologi pendukung di Pusat Kanker Montefiore Einstein dan kepala divisi dermatologi di Sistem Kesehatan Montefiore dan Fakultas Kedokteran Albert Einstein di Bronx.

Sampai saat ini, dermatitis radiasi akut diyakini sebagai hasil dari luka bakar radiasi, tetapi ketika para peneliti mengambil biakan bakteri sebelum dan sesudah radiasi dari 76 orang yang dirawat karena kanker, mereka mulai melihat sesuatu secara berbeda.

Para peneliti mengambil sampel dari dalam hidung, kulit di area yang diradiasi, dan kulit di sisi tubuh yang tidak dirawat dengan radiasi. Sebelum pengobatan, sekitar 20% orang dinyatakan positif Staphylococcus aureus bakteri (staph) tetapi tidak memiliki infeksi aktif.

Setelah pengobatan, 48% orang yang mengalami dermatitis radiasi parah dinyatakan positif Staph, dibandingkan dengan hanya 17% dari mereka yang mengembangkan bentuk paling ringan dari kondisi tersebut, studi tersebut menemukan.

Staph biasanya hidup di kulit dan tidak menimbulkan masalah. Tetapi radiasi dapat melemahkan struktur kulit dan memungkinkan bakteri menembus kulit, jelas penulis penelitian.

Banyak orang dinyatakan positif staph hidung, menunjukkan bahwa bakteri hidung dapat menginfeksi kulit.

Studi kedua melibatkan 77 pasien yang menjalani radiasi. Mereka disuruh mengikuti perawatan standar (kebersihan normal dan perawatan pelembab seperti Aquaphor) atau rejimen antibakteri eksperimental.

Perawatan ini melibatkan penggunaan pembersih tubuh antibakteri chlorhexidine dan mupirocin, salep hidung antibiotik, setiap hari selama lima hari, setiap minggu, selama perawatan radiasi mereka.

Lebih dari separuh orang yang diobati dengan rejimen antibakteri baru mengalami gejala ringan hingga sedang, tetapi tidak ada yang mengalami gejala parah. Sebaliknya, 23% orang yang mengikuti standar perawatan saat ini mengalami gejala yang parah, temuan menunjukkan.

“Orang-orang harus tahu bahwa ada pilihan untuk mencegah dermatitis radiasi, termasuk rejimen antibakteri kami, dan mereka harus bertanya kepada ahli onkologi radiasi mereka apakah itu pilihan bagi mereka sebelum mereka memulai pengobatan,” kata McLellan.

Kedua studi tersebut dipublikasikan secara online pada 4 Mei Onkologi JAMA.

“Dermatitis radiasi adalah efek samping yang diharapkan bagi banyak orang yang menjalani radioterapi untuk berbagai jenis kanker, salah satunya bisa sangat memberatkan, melumpuhkan, mungkin mengganggu pengobatan, dan untuk itu kami tidak memiliki standar perawatan untuk pencegahan atau pengobatan,” kata Dr. Adam Friedman . Dia adalah ketua dermatologi di Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas George Washington, di Washington, DC

Orang yang mengembangkan dermatitis radiasi yang lebih parah cenderung memiliki staph di saluran hidung mereka, kata Friedman, yang tidak memiliki hubungan dengan studi baru tersebut.

“Memanfaatkan rejimen dekolonisasi yang relatif sederhana secara signifikan membatasi keparahan dermatitis radiasi pada pasien kanker, dibandingkan dengan mereka yang menerima perawatan standar untuk pencegahan/penanganan,” katanya.

“Dibutuhkan lebih banyak pekerjaan; namun, mengingat kesederhanaan strategi pencegahan ini, saya pasti akan mempertimbangkannya di klinik onkodermatologi pendukung saya di Universitas George Washington,” tambah Friedman.

Informasi lebih lanjut

American Cancer Society memiliki lebih banyak efek samping dari terapi radiasi.

SUMBER: Ann Alexander, advokat pasien, Bronx, NY; Beth McLellan, MD, direktur, onkodermatologi pendukung, Pusat Kanker Montefiore Einstein, kepala, divisi dermatologi, Sistem Kesehatan Montefiore dan Fakultas Kedokteran Albert Einstein, Bronx, NY; Adam Friedman, MD, ketua, dermatologi, Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas George Washington, Washington, DC; Onkologi JAMA, 4 Mei 2023, daring

Menurut data statistik yang sudah kami kumpulkan berasal dari th. 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp tetap ramai di mainkan. Walau biasanya bandar menerima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, tetapi kuantitas keseluruhan taruhan togel malam ini mampu mencapai angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang amat mengagumkan sekali, perihal selanjutnya termasuk di karenakan permainan ini sangatlah gampang dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah ringan dan tidak mesti ribet.