128

Identitas digital, hak dan kewarganegaraan di Amerika Latin dan Karibia: siapa kita termasuk dan siapa yang tertinggal?

Tidak ada orang. Sebuah proyek tentang keadaan tanpa kewarganegaraan oleh fotografer Greg Constantine, tersedia dari www.nowherepeople.org

Oleh Eve Hayes de Kalaf (CLACS)

Selama tiga dekade terakhir, sebuah revolusi global diam-diam telah terjadi yang akan berdampak pada setiap orang yang hidup di planet ini. Jangkauan luas dan transformatif, sistem identifikasi digital telah berkembang menjadi komponen integral dari kehidupan sehari-hari.

Perusahaan teknologi besar, LSM, pakar hukum, dan pemerintah merangkul manfaat ID digital dengan penuh semangat. Argumen mendasar mereka adalah bahwa warga negara, khususnya yang berpenghasilan rendah, perlu didokumentasikan dengan benar. ID yang efektif akan membantu mereka yang termasuk dalam sistem ini membuka hak-hak dasar mereka, sehingga memfasilitasi akses ke layanan penting negara seperti perawatan kesehatan, kesejahteraan, dan sektor keuangan.

Perdebatan tentang langkah-langkah identifikasi, dan teknologi yang mendukungnya, biasanya dikemas dalam wacana kepemilikan, inklusi sosial, dan hak universal atas identitas hukum dan, semakin, digital. Sekarang sebagai komponen utama dalam semua perencanaan pembangunan, akses ke perlindungan sosial sepenuhnya bergantung pada penyaluran bantuan kepada mereka yang memegang KTP yang benar. Secara ambisius, Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals/SDGs) bertujuan untuk memberikan bukti nyata kepada lebih dari satu miliar orang tentang keberadaan hukum mereka pada tahun 2030.

Namun penelitian yang muncul memberikan beberapa wawasan yang tidak nyaman tentang penggunaan dan penyalahgunaan ‘solusi’ pengembangan berbasis identitas modern ini. Awal tahun ini, Privacy International menyatakan keprihatinan bahwa identifikasi digital digunakan untuk mendiskriminasi etnis dan agama minoritas, dengan catatan:

Berdasarkan desainnya, sistem ini mau tidak mau mengecualikan kelompok populasi tertentu dari memperoleh ID dan karenanya dari mengakses sumber daya penting yang menjadi hak mereka..”

Meskipun saat ini upaya skala besar untuk mendokumentasikan populasi di Amerika Latin dipuji sebagai keberhasilan yang gemilang, secara historis identitas/identitas, ras dan konstruksi kepemilikan di wilayah tersebut secara konsisten (kembali) dibayangkan, terstruktur secara hierarkis dan/atau (salah) digunakan untuk kepentingan politik dan keuntungan ekonomi. Rezim kolonial, misalnya, sangat bergantung pada sistem kasta yang kompleks, kategorisasi rasial dan pemutih (proses pemutihan ras). Mereka menerapkan praktik-praktik ini sebagai sarana untuk mengontrol, mendominasi, dan memperbudak populasi. Selama berabad-abad, masyarakat adat, keturunan Afro dan orang miskin berpenghasilan, terutama perempuan, secara sistematis dikucilkan dari hak-hak istimewa kewarganegaraan formal dan diperlakukan sebagai bukan pemilik di negara kelahiran mereka.

Buku baru saya ‘Identitas Hukum, Ras, dan Kepemilikan di Republik Dominika: Dari Warga Negara ke Orang Asing’ menyoroti beberapa keterbatasan dan masalah dengan peluncuran massal praktik identifikasi. Saya mengilustrasikan bagaimana upaya untuk memberikan bukti keberadaan hukum kepada penduduk mengakibatkan pengecualian surut dari ratusan ribu (sebagian besar) warga negara keturunan Haiti dari catatan sipil Dominika. Praktik-praktik ini tidak hanya mempengaruhi populasi yang tidak berdokumen tetapi juga memiliki dampak yang signifikan pada orang-orang yang telah memiliki semacam tanda pengenal nasional yang dikeluarkan negara. Sementara orang yang lahir dari migran Haiti memiliki klaim yang sah untuk diakui sebagai Dominikan, termasuk dokumen untuk membuktikan status ini, pihak berwenang menolak untuk memberi mereka kartu identitas biometrik baru. Seorang wanita memberi tahu saya tentang masalah yang mulai dia hadapi ketika petugas pendaftaran menolak untuk mengakui keabsahan kewarganegaraan Dominikanya dan malah secara surut (kembali) mengkategorikannya sebagai warga negara Haiti:

Saya memberi tahu seseorang [waiting for registrations] bahwa saya tidak ingin dokumen dari imigrasi. Apa yang akan saya lakukan dengan dokumen yang ditujukan untuk orang asing? Apa yang akan saya lakukan jika saya tidak diizinkan untuk mendapatkan kartu identitas saya? Sekitar dua bulan yang lalu, saya pergi untuk membeli telepon dan mereka tidak ingin menjualnya kepada saya. Mereka memberi tahu saya bahwa saya tidak bisa mendapatkan kartu SIM karena saya tidak terdaftar [as a Dominican]. Ada banyak hal yang ingin saya lakukan tetapi tidak bisa. Saya tidak bisa mendapatkan pekerjaan yang baik dengan kartu ini karena mereka memberi tahu saya bahwa saya tidak muncul di sistem. Saya tidak diizinkan untuk memilih.”

Untuk memahami lebih lanjut tentang proliferasi dan dampak praktik identitas kontemporer pada konstruksi kewarganegaraan dan kepemilikan, Pusat Studi Amerika Latin dan Karibia di School of Advanced Study, University of London, akan mengadakan konferensi dua hari pada tanggal 23rd dan 24th Juni. Diselenggarakan bekerja sama dengan Institute on Statelessness and Inclusion, ‘(Re)Imaginging Belonging in Latin America and Beyond’ akan menangani sejumlah tema yang berkaitan dengan identitas, ID digital, dan hak kewarganegaraan.

Tema panel termasuk pemeriksaan sosiohistoris praktik pembangunan bangsa; tantangan terhadap definisi hukum status, khususnya untuk populasi keturunan migran dan non-biner; analisis skandal Windrush baru-baru ini dalam konteks Anglophone dan BUMIDOM di Karibia berbahasa Prancis; dampak biometrik pada hak-hak dasar warga negara; dan eksplorasi praktik pengupasan kewarganegaraan, keadaan tanpa kewarganegaraan dan pembuatan asing di wilayah tersebut.

Untuk mengidentifikasi sinergi lebih lanjut, ‘(Re)Imagining Belonging in Latin America and Beyond’ akan ditutup dengan panel global yang akan mengeksplorasi isu-isu tentang akses ke kewarganegaraan di seluruh dunia. Pembicara akan memberikan makalah tentang tes DNA sebagai praktik perbatasan di Thailand, penggunaan ponsel untuk mendorong pencatatan sipil di Ghana, manajemen biometrik dan tantangan kewarganegaraan di Kenya serta masalah dengan Daftar Warga Nasional di India.

Gambar oleh Katie Chappell, tersedia dari www.katiechappell.com

Dengan menghubungkan isu-isu regional mengenai pengucilan dan diskriminasi kelompok keturunan migran dengan langkah-langkah global yang dirancang untuk mempromosikan inklusi warga, konferensi ini akan beresonasi dengan audiens akademik dan non-akademik. Ini akan membantu memfasilitasi diskusi tentang ras dan kepemilikan, warisan perbudakan, kerja paksa dan identitas pascakolonial di Amerika Latin dan sekitarnya, khususnya dalam kaitannya dengan organisasi birokrasi penduduk dan pengalaman hidup mereka.

Di era COVID-19, perselisihan tentang identitas, akses, dan hak semakin meningkat. Paspor virus corona, kartu identitas untuk aplikasi yang divaksinasi dan melacak dan melacak berpotensi tidak hanya secara serius menghambat kemampuan kita untuk bepergian ke luar negeri tetapi juga membatasi kebebasan bergerak di dalam perbatasan kita sendiri. Tantangan tentang bagaimana warga negara diidentifikasi, siapa yang dianggap memenuhi syarat untuk dimasukkan ke dalam sistem ID dan kelompok mana yang harus diberikan akses ke vaksin penyelamat jiwa pasti akan menyebabkan peningkatan ketegangan dalam menanggapi pandemi. Oleh karena itu, inilah saatnya untuk pengawasan yang lebih besar atas siapa kita termasuk dan siapa yang tertinggal dari revolusi digital ini.

Pengarang
Eve Hayes de Kalaf (@EHayesdeKalaf) adalah Penerima Beasiswa di Pusat Studi Amerika Latin dan Karibia, Sekolah Studi Lanjutan, Universitas London.

Penafian
Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak serta merta mewakili posisi CLACS atau School of Advanced Study, University of London.

Tidak mungkin pemain cuma menempatkan no sembarangan dalam permainan ini, sebab hanya akan menambahkan kerugian. Apabila bettor tidak punyai basic nomor yang kuat didalam menempatkan nomor kemenangan. Maka dari itu sangat mutlak untuk miliki hasil sgp.