Itu adalah hari yang buruk di dapur

Itu adalah hari yang buruk di dapur

Itu adalah hari yang buruk di dapur, meskipun tidak dimulai seperti itu.

Bahkan, itu dimulai dengan baik. Saya bangun dengan burung-burung dan mengatur diri saya untuk tugas-tugas selanjutnya. Sungguh lucu, bagaimana satu hal buruk atau kesalahan dapat membuat hari itu terurai.

Itu dimulai dengan nampan biji ketumbar. Saya menabrak nampan di oven dan mereka pergi ke mana-mana, di semua sudut dan celah kecil. Saya tertawa. Karena itu mengingatkan saya pada pintu oven yang hancur.

Biji ketumbar dalam oven

Saya punya gelombang otak dan pergi dan mengambil penyedot debu. Sedot mereka, renungku. Saya menyedotnya dengan kecepatan turbo. Besar. Pekerjaan selesai, tetapi saya menyadari bahwa ada beberapa tanda kecil yang muncul di lantai oven. Oven sudah saya matikan, tapi masih panas. Oh tidak! Itu telah melelehkan ujung pipa vakum.

Tidak terpengaruh, saya melanjutkan. Saya menyeka plastik yang meleleh sebaik mungkin dan mempercepat oven kembali. Saya tidak ingin oven menjadi dingin karena saya harus memasak sepotong berikutnya. Saya melembutkan aprikot kering dalam wajan dengan sedikit air. Satu menit mereka montok dan berbau seperti musim panas, menit berikutnya saya bisa mencium bau karamel. Saya mengangkat tutupnya. Dibakar! Bersetubuh. Saya menempelkannya ke piring dan merendam panci. Setelah aprikot cukup dingin untuk disentuh, saya memotong bagian yang gosong. Saya harus melanjutkan.

Saya tidak tahu mengapa saya melangkahi penyedot debu selama memasak. Saya meninggalkannya di dekat saya setelah menyedot biji ketumbar kalau-kalau saya melihat lebih banyak biji, dan saya tahu saya perlu melakukan penyedot debu yang tepat setelah saya selesai memasak karena dari waktu ke waktu saya bisa merasakan kerenyahan biji ketumbar di bawah kaki. . Tapi itu berarti saya harus melangkahinya setiap kali saya pergi ke lemari. Belasan kali. Dua lusin kali. Berkali-kali, sampai saya tersandung dan HANYA menyelamatkan nampan berisi kacang panggang, beberapa di antaranya turun ke dada dan di saku saya. Saya makan yang itu. Tapi kemudian keberuntunganku habis. Saya tersandung dan mendarat di lantai – saya tidak membawa apa-apa jadi itu nilai tambah. Saya menyalahkan penyedot debu tentu saja.

Sementara itu, saya menemukan bahwa aprikot yang dibakar rasanya luar biasa. Ya, pasti ‘ekstra’ biasa. Seperti permen asam. Sangat tajam. Aku benar ke mereka, sampai aku tidak. Lidahku mulai terasa agak aneh, sedikit berbulu, sedikit lelah. Aku melihat ke cermin dan menjulurkan lidahku. Kelihatannya tidak benar. Itu agak kembung. Dan cukup merah. Ketika saya mencoba memasukkannya kembali ke mulut saya, saya mengunyah ujungnya. Itu menyakitkan. Saya membuang sisa aprikot yang terbakar ke tempat sampah.

Sore itu lidah saya menyusut kembali ke ukuran normalnya, kecuali ujungnya yang berdenyut mengikuti musik tetangga. Saya berharap untuk tidur lebih awal tetapi malah begadang sampai musik mati.

Suatu hari, tidak peduli seberapa baik rencana dan niat yang dipikirkan, hal-hal tidak berjalan seperti yang Anda harapkan. Sudahlah. Seperti yang dikatakan Scarlett O’Hara, ‘Besok adalah hari yang lain’.

singapore prize bisa digunakan bukan cuma sebagai acuan kemenangan. Namun terhitung mampu digunakan sebagai bahan untuk pilih angka sesudah itu yang dapat keluar. Biasa sistem ini disebut sebagai prediksi. Kami termasuk mempunyai bagian prediksi hk kita sendiri bersama dengan rumus kami sendiri. Banyak situs keluaran hk yang juga menempatkan prediksi mereka masing-masing. Namun kami berani menanggung bahwa di web site ini prediksi hk yang kami keluarkan berkualitas dan hasil dari analisa secara mendalam oleh para pakar togel kami.