Irawady

Kapten CDM mengatakan dia akan membantu jika ditawari untuk membuktikan kekerasan Rohingya

Nay Myo Thet, kapten CDM saat itu yang bertugas di Negara Bagian Rakhine, mengatakan kepada RFA kemarin bahwa dia akan bekerja sama dengan kebenaran jika tentara Burma menawarkan untuk bersaksi melawan Rohingya pada tahun 2017 di Negara Bagian Rakhine.

Genosida Rohingya oleh militer di Negara Bagian Rakhine Dia mengatakan militer menindak Revolusi Musim Semi saat ini.

“Saya dapat mengatakan bahwa kita bisa turun bersama-sama,” katanya. Di era Rohingya, mereka lebih berani karena berbeda agama dan ras. Saat itu, sekarang bahasanya sama dan rasnya sama. Sama halnya dengan ibadah. “Tapi kita bisa mengatakan itu tidak berbeda.”

Dia mengatakan junta tidak merasa bersalah atas kejahatan terhadap Rohingya dan secara mengejutkan puas.

Tindakan keras junta militer terhadap Rohingya, yang telah menewaskan puluhan orang dan memaksa sekitar 700.000 orang mengungsi ke Bangladesh, adalah tanda yang jelas dari genosida, dan dewan militer telah membantah tuduhan tersebut.

Kapten CDM Nay Myo Thet menjabat sebagai Komandan Batalyon Batalyon Infanteri ke-233 yang berbasis di Kotapraja Buthidaung, Negara Bagian Rakhine. Dia bertugas di Negara Bagian Rakhine selama tujuh tahun. Ia mengaku terlibat sebagai petugas suplai dalam pengadaan peralatan militer dan bahan bakar pesawat.

Dia mengatakan dia memiliki 13 tahun dinas militer, termasuk 16 tahun pelatihan kadet. Dia meninggalkan militer pada 24 November 2021. Dia mengatakan dia tiba di daerah yang dibebaskan pada 14 Desember.

Keluaran SGP