Kebanyakan Pria yang Mendaftar untuk Menyumbangkan Sperma Tidak Menyelesaikan Proses

18 Januari 2023 – Hanya sekitar 4% pria yang mendaftar untuk menjadi donor sperma di Amerika Serikat atau Denmark menyelesaikan proses dan membekukan sperma mereka untuk digunakan dalam reproduksi yang dibantu secara medis, ungkap penelitian baru.

Beberapa pria melamar secara online, menguji spermanya, tetapi tidak melanjutkan proses lebih jauh. Yang lainnya ditolak karena kualitas sperma yang dicairkan rendah, kondisi kesehatan yang dilaporkan sendiri, atau karena gagal lulus tes penyakit menular atau skrining genetik.

Angka yang rendah ini seharusnya tidak mematahkan semangat pria yang ingin menjadi donor sperma, kata Allan Pacey, PhD, penulis utama studi dan profesor andrologi di University of Sheffield di Inggris.

“Pasokan pelamar donor baru yang konstan diperlukan. Jadi saran saya untuk calon donor jangan ditunda dengan tingkat keberhasilan yang rendah, ”katanya. “Kami membutuhkan laki-laki untuk maju untuk diperiksa dan melihat apakah donor sperma cocok untuk mereka.”

Temuan itu diterbitkan daring bulan ini di jurnal Reproduksi Manusia.

Sebagian besar penelitian sebelumnya berfokus pada keamanan atau kelayakan penggunaan sampel sperma beku. Hanya sedikit yang mengkaji tingkat keberhasilan pria yang melamar menjadi pendonor sperma.

Angka 4% tidak terduga untuk Pacey.

“Saat saya mengelola bank sperma kecil di Sheffield, kami juga hanya menerima kurang dari 4 dari 100 pelamar. Ini menunjukkan betapa sulitnya untuk lulus tes penyaringan untuk menjadi donor,” katanya.

Tetapi tingkat penyelesaian 4 dari 100 mengejutkan Michael Thomas, MD, presiden American Society for Reproductive Medicine.

“Empat dari seratus jauh lebih rendah dari yang saya perkirakan,” katanya, mencatat bahwa dia memberi tahu calon donor sperma bahwa tingkat penerimaan antara 20% dan 30%.

Pandangan Langka ke dalam Bisnis

Studi ini bermanfaat untuk wawasannya tentang bisnis bank sperma, kata Thomas.

“Bisnis yang terkait dengan donasi sperma memiliki [not] telah dipelajari dalam detail ini baru-baru ini. Sangat menyenangkan untuk mengetahui lebih banyak tentang bagaimana industri ini bekerja,” katanya.

Satu catatan hati-hati adalah bahwa para peneliti mengevaluasi satu bank sperma, Cryos International, sementara ada banyak lainnya di AS dan luar negeri, kata Thomas, yang juga profesor dan ketua kebidanan dan ginekologi di University of Cincinnati College of Medicine di Ohio.

“Tidak jelas apakah hasil studi ini sama untuk setiap perusahaan,” katanya.

“Orang-orang ini jelas sangat selektif,” kata Thomas. “Fakta bahwa hanya 4% yang berhasil yang memberi tahu Anda bahwa mereka tidak hanya mengambil siapa pun yang berjalan di pintu.”

“Ini bukan hari-hari lagi di mana Anda mendapatkan anak-anak kuliah masuk karena mereka ingin menghasilkan uang bir lima puluh dolar.”

Anonim Tidak Lagi?

Ini juga bukan lagi waktu di mana mayoritas donor sperma dijamin anonimitasnya. Popularitas perusahaan genetika komersial seperti ancestry.com dan 23andMe mendorong perubahan ini, kata Thomas.

“Sekarang orang mulai menemukan satu sama lain sejauh saudara kandung dari donor sperma yang sama, atau anak lain yang lahir dari donor sperma. Dan mereka mengajukan beberapa pertanyaan yang sangat sulit — terutama jika berkaitan dengan genetika pribadi mereka sendiri.”

Akibatnya, “orang-orang yang tidak pernah menyangka akan ditemukan ini mulai ditemukan.”

Orang dewasa yang dikandung oleh donor juga menyerukan lebih banyak transparansi terkait hubungan genetik mereka, catatnya.

Wawasan Internasional

Para peneliti Inggris berfokus pada AS dan Denmark karena beberapa alasan. Salah satunya adalah mereka dapat mempelajari semua pria yang mendaftar ke Cryos International pada 2018 dan 2019. Studi tersebut melibatkan 11.702 calon donor di kedua negara.

Juga, Inggris bergantung pada sumbangan sperma dari AS dan Denmark. Salah satu lembaga pemerintah melaporkan hal itu lebih dari setengah pendaftaran donor baru di Inggris melibatkan donor internasional pada tahun 2020, misalnya.

Temuan lain adalah bahwa pendonor sperma yang berbagi identitasnya lebih mungkin menyelesaikan proses, 4,7%, dibandingkan dengan 3,2% pendonor anonim,

“Yang sangat menarik adalah lebih banyak donor, yang awalnya ingin tetap anonim, bersedia untuk diidentifikasi saat proses penyaringan dan donasi berlanjut,” kata Pacey dalam rilisnya. “Ini adalah kabar baik terutama bagi pasien di Inggris yang menjalani perawatan kesuburan, karena merupakan persyaratan hukum bagi donor sperma untuk dapat diidentifikasi dengan setiap anak yang lahir dari sumbangan mereka.”

Donor di Denmark juga lebih mungkin disetujui, 6%, dibandingkan dengan hanya 1% orang Amerika.

Pesan lain yang dapat diambil, kata Thomas, adalah “bahwa jumlah donor sperma telah menurun, yang merugikan pasangan sesama jenis, wanita lajang, atau pasangan heteroseksual dengan faktor laki-laki atau masalah genetik.”

Tidak dibahas “apakah jumlah donor sperma yang berwarna mungkin jauh lebih rendah dari 4 dari 100,” catatnya.

Arah masa depan

Ke depannya, Pacey ingin melanjutkan penelitian tersebut.

“Mudah-mudahan kami akan menggali lebih detail tentang mengapa begitu banyak laki-laki yang ditunda dari proses dan mengapa ada perbedaan antara laki-laki di Denmark dan Amerika Serikat,” katanya. “Jika kita dapat merampingkan proses perekrutan donor di kedua negara tersebut bagian dunia dan membuatnya lebih spesifik untuk negara tertentu, maka kami mungkin dapat merekrut beberapa donor lagi.”

Menurut knowledge statistik yang sudah kita kumpulkan dari tahun 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp tetap ramai di mainkan. Walau biasanya bandar terima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, namun jumlah keseluruhan taruhan data seoul lottery dapat mencapai angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang terlalu mengagumkan sekali, perihal berikut termasuk di karenakan permainan ini sangatlah mudah dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah mudah dan tidak mesti ribet.