Kehamilan Setelah Kanker Payudara Aman, Kata Studi Landmark

5 Januari 2023 – Berencana memiliki anak adalah keputusan yang mengubah hidup. Bagi wanita yang selamat dari kanker payudara, pertimbangannya bahkan lebih kompleks.

Untuk waktu yang lama, tidak ada penelitian definitif tentang bagaimana kehamilan memengaruhi kemungkinan apakah kanker mereka akan kembali. Tetapi hasil awal dari studi baru menunjukkan wanita yang menghentikan terapi pasca-kanker pelindung untuk hamil tidak memiliki peningkatan risiko kanker mereka kembali. Hampir 3 dari 4 wanita dalam penelitian ini hamil, dan 64% melahirkan hidup.

Salah satu “bayi setelah kanker payudara” itu adalah Ronin Andrade, yang berusia 1 tahun pada 6 Januari. Ibunya, Shayla Johnson, dari Assonet, MA, berencana membuatkan dia kue yang layak Instagram. Dia berpartisipasi dalam uji coba penelitian.

“Sebagai seorang wanita, saya merasa seperti kehilangan payudara, rambut, kehilangan bentuk tubuh, dan kehilangan kemampuan untuk memiliki anak akan menghancurkan saya. Tapi ternyata tidak demikian, dan 9 pon, 11 ons kemudian saya punya satu, ”kata Johnson, 40, yang didiagnosis pada usia 34 dan juga membawa mutasi genetik berbahaya yang terkait dengan kanker payudara yang dikenal sebagai BRCA2.

Salah satu perawatan paling protektif untuk mencegah kanker payudara datang kembali disebut “terapi endokrin”, yang melibatkan penggunaan obat-obatan tertentu untuk membantu mencegah kekambuhan sel kanker yang memakan hormon seperti estrogen atau progesteron. Durasi terapi endokrin yang disarankan adalah 5 sampai 10 tahun.

Studi yang diikuti oleh Johnson, disebut Uji Coba POSITIF, mengikuti 518 wanita berusia 42 tahun atau lebih muda yang menghentikan terapi endokrin mereka selama kurang lebih 2 tahun saat mencoba untuk hamil. Studi tersebut mendaftarkan wanita dengan apa yang dikenal sebagai kanker payudara stadium awal (hingga stadium III), yang belum menyebar ke luar payudara atau kelenjar getah bening di sekitarnya. Para wanita menyelesaikan setidaknya 18 bulan terapi endokrin sebelum berhenti untuk mencoba hamil.

Di antara mereka dalam penelitian ini, tingkat kekambuhan kanker payudara adalah 8,9% dalam masa tindak lanjut rata-rata sekitar 3,5 tahun. Tingkat itu mirip dengan tingkat kekambuhan rata-rata 9% dalam 3 tahun yang ditetapkan oleh penelitian sebelumnya. Hasil Uji Coba POSITIF baru dipresentasikan pada bulan Desember di Simposium Kanker Payudara San Antonio.

“Data dari Uji Coba POSITIF ini berlaku untuk wanita dengan kanker payudara stadium awal yang sensitif terhadap hormon yang ingin hamil dan yang ingin menghentikan terapi endokrin untuk hamil,” kata ketua peneliti Ann Partridge, MD, MPH , wakil ketua onkologi medis di Dana-Farber Cancer Institute. “Tampaknya kehamilan … atau istirahat dari terapi endokrin memberikan prognosis yang lebih buruk.”

Apakah Kemungkinan Kehamilan Lebih Kecil Setelah Kanker Payudara?

Sebagian besar kasus kanker payudara terjadi pada wanita paruh baya atau lebih tua, tetapi 5% wanita berusia 40 tahun dan lebih muda didiagnosis menderita penyakit ini setiap tahunnya. Hasil penelitian baru ini penting karena wanita muda semakin menunda melahirkan hingga usia 30-an. Risiko kanker payudara meningkat seiring bertambahnya usia, sehingga lebih banyak wanita yang menghadapi penyakit ini sebelum memiliki anak atau melengkapi keluarga mereka.

“Hal penting lainnya yang perlu diperhatikan adalah seiring bertambahnya usia, semakin sulit untuk hamil,” kata Partridge.

Jadi seorang wanita dapat didiagnosis pada usia awal 30-an, menghabiskan satu tahun untuk mendapatkan perawatan aktif seperti mastektomi, kemoterapi, dan radiasi, dan kemudian disarankan untuk menjalani terapi endokrin selama 5 hingga 10 tahun, yang pada dasarnya menghabiskan sebagian besar sisa tahun hidupnya. kesuburan.

Selain memeriksa keamanan menghentikan terapi endokrin, hasil Uji Coba POSITIF menawarkan area analisis baru yang penting yang dikhawatirkan oleh banyak penderita kanker payudara: kemungkinan untuk hamil.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa kemoterapi dapat berdampak negatif terhadap kesuburan, sementara terapi endokrin dianggap aman – meskipun wanita tidak boleh meminumnya saat ingin hamil, kata ahli onkologi dan Matteo Lambertini, MD, PhD, dari University of Genova, Italia, yang seorang ahli dalam kehamilan setelah kanker payudara.

“Separuh dari wanita yang baru didiagnosis mengatakan mereka mengkhawatirkan kesuburan,” kata Lambertini.

Para peneliti mengatakan peserta Uji Coba POSITIF hamil atau melahirkan pada tingkat yang sama atau lebih tinggi dari populasi umum.

Di antara 74% peserta yang hamil, 86% melahirkan hidup. Beberapa wanita menghabiskan waktu lebih lama dari yang direkomendasikan 2 tahun berhenti dari terapi endokrin, menurut data yang disajikan di simposium. Di antara peserta, 75% tidak pernah melahirkan sebelumnya, 94% menderita kanker payudara stadium I atau II, dan 62% menerima kemoterapi.

Partridge mengatakan 43% wanita dalam penelitian ini menggunakan beberapa bentuk teknologi reproduksi bantu (ART), seperti fertilisasi in vitro (IVF), tetapi para peneliti belum menganalisis berapa proporsi kehamilan yang diakibatkan oleh ART.

“Terkadang orang menggunakan ART bukan karena mereka tidak subur, tetapi karena mereka ingin menghindari mutasi BRCA atau mereka ingin hamil lebih cepat dengan menggunakan embrio,” kata Partridge. “Khusus untuk pembawa mutasi BRCA, mereka mungkin ingin menanamkan embrio yang tidak memiliki mutasi… Kita harus menggali lebih dalam data tersebut. Ada banyak nuansa.”

Partridge dan Lambertini memperingatkan bahwa tindak lanjut yang lebih lama di antara peserta studi diperlukan untuk sepenuhnya memahami risiko jangka panjang kehamilan atau menghentikan terapi endokrin.

Kesuburan untuk yang Terdepan

Caitlin Baltera, 34, dari Colorado Springs, CO, 1 tahun menjalani terapi endokrin yang terhenti selama 2 tahun saat mencoba untuk hamil.

“Sangat sulit untuk diberitahu bahwa Anda memiliki 2 tahun,” kata Baltera, yang didiagnosis menderita kanker payudara stadium I pada usia 30 tahun. “Tentu saja, semua orang memberi tahu Anda ketika Anda mencoba untuk hamil, ‘Tenanglah. Jangan khawatir.’ Dan saya seperti, saya hanya punya 2 tahun.

“Kebanyakan orang biasanya tidak memiliki titik potong di mana jika Anda terus mencoba, Anda mungkin menempatkan diri Anda dalam bahaya,” katanya.

Baltera, yang memulai hubungan baru ketika dia didiagnosis dan sekarang sudah menikah, telah menghabiskan hampir $30.000 untuk perawatan kesuburan, beberapa di antaranya untuk siklus IVF prabayar. Dia mengatakan asuransinya melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk menutupi biaya perawatan kankernya, termasuk kemoterapi yang diketahui mempengaruhi kesuburan.

Beberapa penyintas kanker payudara mulai menyerukan perubahan dalam cara menutupi kesuburan, mirip dengan gerakan sebelumnya yang melingkupi cakupan rekonstruksi payudara. Undang-undang AS sekarang mewajibkan sebagian besar paket asuransi kelompok menanggung biaya operasi rekonstruksi payudara.

“Berkali-kali membuat saya marah karena berpikir itu ditanggung jika Anda ingin melakukan rekonstruksi atau apa pun pilihan Anda, apakah itu pencangkokan lemak atau implan, semuanya ditanggung. Tapi dengan kesuburan, itu berbeda,” kata Baltera. “Banyak dari kita, secara medis kita tidak subur. Dan jika Anda bangga menawarkan rekonstruksi, ada efek samping lain yang tampaknya tidak disebutkan.

Caragh Logan, dari London, setuju bahwa perlu ada lebih banyak fokus pada dampak kanker payudara terhadap kesuburan. Dia termasuk di antara banyak wanita di grup Facebook Bayi Setelah Kanker Payudara yang sangat menantikan hasil Percobaan POSITIF.

“Ada begitu banyak wanita muda yang menderita kanker payudara setiap tahun harus membuat keputusan yang sangat sulit, dan kami membutuhkan arahan, kami membutuhkan kejelasan,” kata Logan, yang berusia 37 tahun. “Jika ini adalah pria, dan risikonya adalah pria. , Saya pikir mereka akan melihat hal-hal seperti ini sebelumnya.

Logan didiagnosis menderita kanker payudara pada tahun 2017 dan mengalami kekambuhan yang menyebar ke tulang punggungnya pada tahun 2020. Tetapi setelah perawatan dia tidak memiliki bukti penyakit. Dia bertanya kepada ahli onkologinya apakah hasil Percobaan POSITIF akan berlaku untuk situasinya, karena kankernya telah melewati parameter percobaan tetapi kemudian menanggapi pengobatan.

“Ahli onkologi saya sebelumnya mengatakan dia akan senang jika saya mencoba ketika saya mencapai 5 tahun saya di tamoxifen [a hormone therapy for breast cancer] pada Oktober 2023 jika saya bersedia menerima risikonya,” kata Logan. “Tapi dia baru saja pensiun dan ahli onkologi baru jauh lebih berhati-hati.”

Dia telah mengambil telurnya sebelum perawatan pertamanya dan akan mempertimbangkan surrogacy jika dia tidak bergerak maju dengan mencoba untuk hamil. Tapi itu sesuatu yang dia katakan akan dia evaluasi ketika 5 tahun terapi endokrinnya selesai.

Lambertini mengatakan para ahli kanker payudara berencana tahun depan untuk secara resmi mulai membahas soal kehamilan bagi wanita penderita kanker payudara yang lebih lanjut dari yang dipelajari di POSITIVE Trial. Karena pengobatan telah menjadi sangat sukses, wanita hidup lebih lama dari sebelumnya dengan diagnosis kanker payudara stadium IV (atau metastatik). Salah satu pasien stadium IV Lambertini telah memiliki respons lengkap terhadap pengobatan selama 6 tahun dan ingin memiliki anak.

“Saat ini kami tidak bisa mengatakan aman sama sekali karena kami tidak memiliki data apapun,” katanya. “Kami berpotensi menyembuhkan pasien dengan penyakit lanjut. Dia berusia 39 tahun. Jadi dia masih tepat waktu untuk hamil. Tapi ini adalah zona bebas data. Sangat sulit bagi kami, juga, untuk menasihati pasien kami tentang hal ini.”

Yang juga akan datang adalah hasil studi internasional besar yang mengamati keamanan kehamilan di kalangan wanita yang membawa mutasi genetik BRCA, yang dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker. Hasil tersebut akan dipublikasikan pada musim gugur 2023, kata Lambertini.

Menurut knowledge statistik yang telah kita kumpulkan dari tahun 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp senantiasa ramai di mainkan. Walau biasanya bandar terima sedikitnya bet sebesar 1.000, tetapi jumlah total taruhan keluaran sgp toto dapat mencapai angka satu miliar tiap tiap harinya. Tentu saja angka yang terlampau fantastis sekali, hal selanjutnya terhitung di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini terhitung sangatlah gampang dan tidak mesti ribet.