Kelompok Dukungan LGBTQ+ di Sekolah Tingkatkan Kesehatan Mental Siswa

Oleh Alan Mozes

Reporter Hari Kesehatan

SELASA, 21 Februari 2023 (HealthDay News) — Sekitar 44% sekolah menengah dan atas AS memiliki klub yang dikelola siswa yang menyoroti masalah yang menyentuh kehidupan siswa LGBTQ+.

Dan penelitian baru menunjukkan bahwa risiko depresi di antara siswa LGBTQ+ jauh lebih rendah di sekolah-sekolah di mana Aliansi Gender-Seksualitas (GSA), serupa dengan Aliansi Gay-Straight, hadir dan relatif aktif.

“Depresi adalah salah satu masalah kesehatan utama di kalangan remaja LGBTQ+,” kata penulis utama V. Paul Poteat, seorang profesor di departemen konseling, psikologi perkembangan dan pendidikan di Boston College.

“Sementara risiko depresi cenderung berkisar antara 8% hingga 17% pada populasi remaja umum, risiko tersebut berkisar antara 18% hingga 23% di kalangan pemuda LGBQ+,” catatnya.

GSA adalah klub sekolah yang menyediakan ruang penyambutan bagi remaja LGBTQ+ dan rekan cisgender heteroseksual mereka untuk bersosialisasi, saling mendukung, dan belajar tentang masalah LGBTQ+.

Biasanya bertemu seminggu sekali atau setiap minggu hingga satu jam – baik selama atau setelah sekolah – GSA terkadang juga mengadvokasi kebijakan perlindungan dan inklusif untuk pemuda LGBTQ +, jelas Poteat, mempromosikan inklusi dan visibilitas bersama dengan sosialisasi dan perencanaan acara .

Dia mengatakan timnya ingin melihat apakah pekerjaan advokasi dapat mengurangi gejala depresi dengan membantu menurunkan risiko kesepian, ketakutan, atau keputusasaan di kalangan remaja LGBTQ+.

Hampir 1.400 anak laki-laki dan perempuan di 23 sekolah menengah dan atas Massachusetts (kelas 6 hingga 12) berpartisipasi dalam penelitian ini.

Tak seorang pun di kumpulan remaja ini terdaftar di GSA. Secara keseluruhan, 89% diidentifikasi sebagai straight, dan 11% sebagai LGBTQT+. Kira-kira 7 dari 10 berkulit putih.

Selama dua tahun akademik – antara 2016 dan 2018 – peneliti mengumpulkan informasi tentang usia, kelas, orientasi seksual, identitas gender yang dinyatakan sendiri, ras / etnis, dan negara asal orang tua mereka.

Gejala depresi dinilai pada awal dan akhir tahun ajaran.

Para peneliti juga berfokus pada kumpulan kedua dari 245 siswa, yang semuanya adalah anggota GSA saat ini. Mereka diminta untuk menunjukkan seberapa keras mereka terlibat dalam, mengorganisir atau mempromosikan kegiatan advokasi selama tahun ajaran.

Dibandingkan dengan teman sekelas mereka, remaja LGBTQ+ memiliki tingkat depresi yang lebih tinggi baik pada awal dan akhir tahun ajaran, menurut pengamatan para peneliti.

Tetapi menumpuk gejala depresi terhadap tingkat aktivitas GSA menunjukkan sesuatu yang signifikan.

“Kami menemukan bahwa perbedaan depresi antara siswa LGBTQ+ dan siswa heteroseksual lebih kecil pada akhir tahun ajaran bagi siswa di sekolah yang GSA-nya terlibat dalam lebih banyak advokasi selama tahun ajaran,” kata Poteat.

Para penyelidik mengakui bahwa mereka tidak memperhitungkan adanya kebijakan anti-intimidasi berbasis sekolah, atau kekurangannya. Mereka juga tidak mempertimbangkan jenis paparan non-GSA apa yang mungkin dimiliki siswa sepanjang tahun.

Namun, kata Poteat, GSA kemungkinan memiliki dampak positif pada kaum muda LGBTQ+ mengingat fokus mereka untuk meningkatkan visibilitas siswa yang mengalami marginalisasi atau isolasi.

“Temuan kami, bersama dengan banyak peneliti lainnya, menunjukkan bahaya upaya yang berupaya membungkam suara siswa dan menekan visibilitas kaum muda LGBTQ+, kehidupan dan pengalaman mereka di sekolah,” katanya.

Pemikiran itu didukung oleh Caitlin Ryan, direktur Proyek Penerimaan Keluarga di San Francisco State University.

“Temuan ini sangat penting selama kebangkitan upaya untuk membatasi dukungan sekolah bagi siswa LGBQ dan transgender yang membantu meningkatkan kesejahteraan,” kata Ryan.

Dalam enam bulan pertama tahun lalu, misalnya, lebih dari 111 RUU yang bertujuan untuk membatasi diskusi kelas tentang ras dan gender disahkan atau diperkenalkan di legislatif negara bagian, menurut American Civil Liberties Union (ACLU). ACLU saat ini melacak 321 tagihan anti-LGBTQ di Amerika Serikat.

Ryan mencatat bahwa penelitian secara konsisten menemukan tingkat depresi yang lebih tinggi di antara remaja LGBQT+ dibandingkan dengan rekan heteroseksual mereka.

“Dan GSA telah dikaitkan dengan hasil positif bagi siswa LGBQ,” katanya, seraya menambahkan bahwa studi baru tersebut “memperdalam pemahaman kami tentang bagaimana GSA berkontribusi pada kesehatan mental yang lebih baik bagi siswa LGBQ, melalui peran advokasi yang memberdayakan.”

Temuan ini dipublikasikan 21 Februari di Jurnal Psikologi Anak dan Remaja Klinis.

Informasi lebih lanjut

Masih banyak lagi tentang pemuda LGBTQ+ di Proyek Penerimaan Keluarga.

SUMBER: V. Paul Poteat, PhD, profesor, departemen konseling, psikologi perkembangan dan pendidikan, Boston College; Caitlin Ryan, PhD, direktur, Proyek Penerimaan Keluarga, Universitas Negeri San Francisco; Jurnal Psikologi Anak dan Remaja Klinis21 Februari 2023

Menurut data statistik yang udah kami kumpulkan dari tahun 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp senantiasa ramai di mainkan. Walau biasanya bandar menerima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, namun jumlah total taruhan prediksi hk 20 agustus 2021 sanggup mencapai angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang benar-benar menakjubkan sekali, hal berikut juga di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah ringan dan tidak harus ribet.