Irawady

Kelompok masyarakat sipil meminta AS untuk melanjutkan bantuan kepada Rohingya

Lebih dari 200 kelompok masyarakat sipil Burma telah meminta Amerika Serikat untuk meningkatkan bantuan kepada Rohingya, yang selamat dari genosida, dan ke negara-negara lain, termasuk Bangladesh, dan untuk meningkatkan akses pendidikan bagi anak-anak Rohingya.

Pada tanggal 29 Maret, kelompok masyarakat sipil menyambut baik deklarasi genosida militer AS terhadap Rohingya dan menyerukan penuntutan para pemimpin militer Burma.

Di antara organisasi yang meminta adalah grup suara perintis; Liga Wanita kelompok hak asasi manusia Karen.

Dia mengatakan definisi AS muncul ketika Rohingya terus menuntut hak-hak mereka selama lebih dari empat tahun dan bantuan dari kelompok-kelompok hak asasi manusia di seluruh dunia, termasuk Burma.

Rohingya untuk diakui sebagai warga negara; Mereka harus dapat bergerak bebas dan kembali ke rumah mereka di Negara Bagian Rakhine dengan aman, kata pernyataan itu.

Pada 21 Maret, pemerintah AS secara resmi menyatakan tindakan militer Burma terhadap Rohingya sebagai genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Selain pengumuman tersebut, kelompok masyarakat sipil telah menyatakan bahwa mereka perlu mengajukan tuntutan pidana terhadap dewan militer Burma, yang akan bersifat “verbal” dan tidak efektif.

Saat ini, ada 600.000 orang Rohingya di Negara Bagian Rakhine, menurut kelompok masyarakat sipil.

Amerika Serikat akan memberikan lebih dari $ 152 juta untuk Rohingya yang melarikan diri ke Bangladesh sebagai akibat dari genosida militer Burma, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan pada 29 Maret.
ပ.
Dengan hibah ini, Amerika Serikat $ 1,7 miliar telah diberikan kepada 740.000 Rohingya yang telah melarikan diri ke Bangladesh sejak Agustus.


Keluaran SGP