Kemitraan Komik dan Perawatan Kesehatan yang Tidak Mungkin Namun Menjanjikan

Beberapa waktu yang lalu, artis komik indie Sam Hester mendapati dirinya menghabiskan waktu berjam-jam di rumah sakit, bukan sebagai pasien tetapi sebagai pengasuh utama ibunya, Jocelyn, pasien lama Parkinson yang baru saja mulai berhalusinasi – dia melihat sosok seperti hantu di sekitarnya. dia – sambil menunjukkan tanda-tanda demensia tahap awal.

Kemudian gejala lain muncul. Selama kunjungan ke rumah sakit, Hester mengamati ibunya bersandar ke kiri, tubuhnya merosot ke samping. Hester tercabik-cabik: Dia ingin memberi tahu para perawat malam tetapi sangat perlu pulang untuk menemui anak-anaknya. Saat itulah dia mendapatkan ide untuk menyampaikan pesannya melalui gambar sederhana, yang dia beri judul “Bantuan untuk Jocelyn” dan ditempel di tempat tidur ibunya. Satu sketsa mengilustrasikan gejala baru Jocelyn, dengan area masalah yang dilingkari; yang lain menunjukkan dia di tempat tidur, ditopang dengan bantal. Di sebelahnya, Hester menulis, “Ini posisi tidur yang nyaman!”

Keesokan paginya, dia menemukan Jocelyn tidur dengan nyaman, seperti yang digambarkan dalam gambar itu. Sejak saat itu, Hester membawa gambar ke setiap pertemuan dengan dokter, menggunakannya sebagai semacam singkatan visual. Dan itu akhirnya membawanya ke bidang “kedokteran grafis” yang muncul tetapi masih belum dipahami secara luas. Istilah ini diciptakan pada tahun 2007 oleh Dr. Ian Williams, seorang novelis grafis dan dokter yang berbasis di Hove, Inggris, yang mendefinisikannya sebagai “persimpangan antara media komik dan wacana perawatan kesehatan.”

Bagi Hester, ini adalah sweet spot. Meskipun dia tidak memiliki pelatihan medis, dia telah mulai membuat komik otobiografi di sekolah seni pada tahun 1997 dan menganggapnya sebagai cara yang baik untuk menceritakan kisah tentang tantangan kesehatan dan perjuangan pribadi lainnya. Dia kemudian menjadi pemimpin dalam rekaman grafis – bidang lain yang muncul – yang memerlukan mendengarkan ceramah atau percakapan, memilih ide-ide kunci, dan mempresentasikannya dalam bentuk visual. Ketika Hester belajar tentang kedokteran grafis pada tahun 2016, hal itu terdengar akrab. Seperti yang dia katakan, “Saya menyadari bahwa, dalam beberapa hal, saya telah menjadi seorang praktisi kedokteran grafis selama ini.”

Pengobatan grafis mengambil banyak bentuk, yang mencerminkan sudut pandang pasien dan praktisi medis. Ini mencakup narasi visual yang mencakup keseluruhan dari memoar pasien hingga biografi peneliti medis hingga kisah pandemi distopia. Nyatanya, komik apa pun yang berhubungan dengan masalah seputar kesehatan fisik atau mental dapat dianggap sebagai pengobatan grafis – dan kemampuan menggambar profesional bukanlah persyaratan. Seorang transgender yang mencari operasi afirmatif gender, misalnya, mungkin membuat panel komik untuk menjelaskan bagaimana suatu prosedur dapat meningkatkan kualitas hidup mereka. Atau seorang anak dapat menggambar figur tongkat untuk menunjukkan dengan tepat apa yang menyakitkan.

Kegunaan Komik Mulai dari Mengajar hingga Terapi

Penelitian menunjukkan aplikasi lain yang tak terhitung jumlahnya. Sebuah 2018 belajar dilakukan di sebuah perguruan tinggi kedokteran di New Delhi menemukan bahwa meskipun kurang dari 22% mahasiswanya pernah mendengar kedokteran grafis, hampir 77% menyukai penggunaan komik sebagai alat pengajaran di India. Tahun lalu, sebuah proyek berdasarkan kerja lapangan di Norwegia mempertemukan seorang antropolog sosial, seniman grafis, dan orang-orang dengan kecanduan narkoba untuk memerangi stigma yang terkait dengan obat-obatan terlarang dan hepatitis C. Tahun 2021 yang lain belajarditerbitkan oleh Springer, melihat potensi terapeutik dalam komik yang dibuat oleh pasien kanker, mengutip media tersebut sebagai cara untuk “mengeksplorasi trauma medis mereka” dan jalan untuk “menghidupkan kembali tubuh mereka”.

“Apakah komik berfungsi… dalam lingkungan pendidikan? Bisakah membaca komik membantu dokter lebih memahami pengalaman pasien? Bisakah kita benar-benar membantu membangun empati melalui membaca komik? Ini, dan masih banyak lagi, semua pertanyaan yang dieksplorasi dalam kedokteran grafis, ”kata Matthew Noe, pustakawan utama di Harvard Medical School yang melayani dewan di Graphic Medicine International Collective dan Graphic Novels and Comics Round Table dari American Library Association.

Membangun komunitas adalah tujuan lain dari pengobatan grafis. Bersikeras bahwa siapa pun dapat menggambar, para praktisi mengundang semua orang yang terlibat dalam perawatan kesehatan – dokter, perawat, dan petugas kesehatan masyarakat serta pasien – untuk berbagi cerita mereka sendiri. Untuk pasien, ini memberikan rasa hak pilihan. Membuat komik juga dapat membantu para profesional medis bergulat dengan trauma mereka sendiri. “Kami mengambil sifat kolaboratif komik dan pemahaman bahwa kesehatan adalah proyek komunitas dan bersatu untuk berbagi, belajar, dan mendukung orang,” kata Noe. “Ini adalah hal yang paling penting, terutama selama pandemi.”

Komik secara alami cocok untuk humor, ketidaksopanan, dan kebebasan jiwa, yang memberi pasien cara baru untuk berkomunikasi dengan dokter. “Novel grafis otobiografi berasal dari semacam komik bawah tanah, aspek subversif, di mana orang berbicara tentang subjek yang tegang atau tabu seperti seks atau narkoba,” kata Williams, yang juga salah satu pencipta novel tersebut. Kedokteran Grafis situs web. “[These] novel mempertahankan rasa humor ironis, yang bisa sangat menyenangkan, tetapi juga masuk ke banyak detail tentang pengalaman hidup pasien yang mungkin tidak tercakup dalam buku teks medis. Komik, tambahnya, dapat mengungkapkan “masalah yang mungkin tidak pernah terlintas dalam pikiran Anda terkait dengan kondisi tertentu”, informasi yang berpotensi penting dalam membuat diagnosis.

Memberi Pasien Suara

Pada saat yang sama, kedokteran grafis menawarkan kepada pasien sesuatu yang sering hilang dalam pengaturan medis formal: perasaan bahwa suara mereka didengar. Bahkan mereka yang menderita demensia dapat menggunakannya untuk mendokumentasikan perjalanan mereka dan mencatat gejala mereka – atau untuk mengekspresikan diri melalui kolaborasi dengan pengasuh. Ini dikonfirmasi oleh penelitian tahun 2021 proyek melibatkan banyak universitas di Inggris, bagian dari studi yang lebih besar berjudul “Apa yang Berhasil dalam Pendidikan dan Pelatihan Demensia?” Ditemukan “papan cerita grafis” lebih mungkin daripada teks akademis untuk menumbuhkan empati.

Mendengar suara Anda, tentu saja, sangat sulit ketika ada hambatan bahasa. Di AS, di mana informasi perawatan kesehatan biasanya dikomunikasikan dalam bahasa Inggris, hanya 6% dokter menggambarkan diri mereka sebagai penutur bahasa Spanyol, meskipun 18,9% dari populasi adalah orang Hispanik dan jumlah itu akan mencapai 25% pada tahun 2045. Bagi mereka yang tidak fasih berbahasa Inggris, gambar jelas membantu. Tren demografis juga menandakan meningkatnya kebutuhan akan solusi kreatif seperti dwibahasa Komik Hari Inioleh Elvira Carrizal-Dukes, PhD, serangkaian komik terkait kesehatan yang membahas komunitas El Paso, TX yang beragam.

Terlalu sering suara pasien dimasukkan ke dalam suara dokter. Ketika pasien dibombardir oleh informasi baru, sering diungkapkan dalam jargon medis, menjadi sulit untuk diserap. Pertanyaan yang mungkin muncul pada mereka tersingkir. Dan masalahnya mungkin diperparah oleh seksisme, sebagaimana dibuktikan oleh penelitian yang menunjukkan bahwa wanita menunggu lebih lama daripada pria untuk perawatan darurat dan cenderung tidak diberi obat penghilang rasa sakit yang efektif. Penulis-ilustrator Aubrey Hirsch menceritakan pengalamannya sendiri tentang bias ini dalam “Masalah Wanita Kedokteransebuah memoar grafis yang mengingatkan dokter yang mendiagnosisnya “berdasarkan usia dan jenis kelamin saya, dan bukan gejala saya yang sebenarnya” (salah satu prasangka mereka berubah menjadi “muda + wanita = gangguan makan”), dengan hasil bahwa penyakit autoimunnya hilang. tanpa diketahui.

Sementara itu, dalam pediatri, nilai kedokteran grafis tampaknya terbukti dengan sendirinya, mengingat kesulitan yang mungkin dialami anak-anak untuk menjelaskan gejala dan reaksi emosional mereka saat sakit. Seorang anak yang tidak terbiasa dengan istilah “sensasi terbakar”, misalnya, mungkin mengungkapkan perasaan itu dengan menarik api ke tubuh manusia. Dan dalam hal menggambar, anak-anak cenderung tidak segan-segan dibandingkan orang dewasa.

Pengobatan grafis juga dapat berguna dalam menjelaskan kepada anak-anak segala sesuatu mulai dari latihan pispot hingga operasi kecil, menurut Jack Maypole, MD, direktur Program Perawatan Komprehensif di Boston Medical Center dan profesor klinis pediatri di Boston University School of Medicine. “Ini membantu mereka lebih memahami prosedur yang mereka lalui,” kata Maypole, menambahkan bahwa komik “bahkan dapat digunakan dalam latar terapeutik – katakanlah, dalam terapi seni, untuk membantu anak-anak memproses emosi mereka.”

Masa Depan Global Kedokteran Grafis

Kartunis MK Czerwiec, RN – alias “Perawat Komik” – menganggap semua ini hanya permulaan. Rekan penulis, dengan Williams dan lainnya, dari Manifesto Kedokteran Grafis, dia mengajar kursus komik di Northwestern Medical School dan membayangkan peran yang lebih global bagi mereka di masa depan. “Saya ingin melihat pertukaran lintas budaya lintas gerakan kedokteran grafis internasional,” kata Czerwiec. Pertukaran semacam itu, sementara secara umum mempromosikan kesadaran budaya, akan membantu dokter merawat imigran, yang mungkin memiliki presentasi penyakit yang berbeda. Gejala depresi, misalnya, diketahui berbeda-beda berdasarkan kepercayaan budaya.

Pendukung kedokteran grafis mengatakan hal itu perlu diajarkan secara lebih luas di sekolah kedokteran – dan untuk menjangkau semua orang yang terlibat dalam sistem perawatan kesehatan, termasuk mantri, staf pemeliharaan, dan bahkan resepsionis. Itu mungkin menguntungkan orang trans, misalnya, yang telah melaporkan merasa tidak nyaman di ruang tunggu klinik, di mana mereka mungkin merasa dihakimi atau didiskriminasi. Mendidik resepsionis dengan komik yang menjelaskan pengalaman trans melalui gambar yang mudah diakses dan bahasa bebas jargon dapat mengatasi masalah tersebut. Salah satu keunggulan media adalah kesederhanaannya.

Cara lainnya adalah dengan cara membangkitkan emosi. Tahun lalu, Sam Hester menyebarkan Injil tentang apa yang dia sebut “kemitraan yang tidak mungkin antara perawatan kesehatan dan komik” di a TEDx Talk yang telah menorehkan hampir 2 juta tampilan di YouTube. “Bayangkan saja jika dokter baru Anda membuka bagan Anda dan melihat gambar yang memicu rasa ingin tahu tentang orang tersebut, bukan hanya gejalanya,” katanya menjelang akhir pembicaraannya. Dia kemudian menambahkan:

“Ketika saya melihat semua gambar yang saya buat tentang ibu saya, saya memang melihat gejalanya. Tapi aku juga melihat ibuku. Dia ada di sana, dalam semua kata dan gambar yang terus menyatukan kita.”

Menurut information statistik yang udah kita kumpulkan berasal dari tahun 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp selalu ramai di mainkan. Walau biasanya bandar terima sedikitnya bet sebesar 1.000, namun kuantitas total taruhan unitogel mampu meraih angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang sangat fantastis sekali, hal berikut termasuk di karenakan permainan ini sangatlah gampang dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini terhitung sangatlah ringan dan tidak kudu ribet.