Irawady

KNU memaksa staf departemen di Kawkareik untuk mengundurkan diri

Persatuan Nasional Karen (KNU) di Kotapraja Kawkareik, Distrik Dooplaya, Negara Bagian Kayin, mengeluarkan pernyataan pada 17 Maret yang mendesak semua pegawai negeri di bawah Dewan Militer untuk kembali ke rumah mereka dan mengundurkan diri.

Pado Saw Taw Ni, pejabat urusan luar negeri KNU, mengatakan kepada RFA hari ini bahwa kelompok akar rumput KNU bekerja di wilayahnya untuk melawan kediktatoran militer.

“Karena kebijakan anti-kediktatoran sudah ada, eselon bawah melakukan apa yang mereka bisa, beberapa menerbitkan dan beberapa tidak menerbitkan, beberapa secara resmi menyatakan runtuhnya kediktatoran militer, dan ada serangan militer setiap hari.”

Orang-orang memprotes kudeta militer dengan berbagai cara, dan KNU mengatakan mereka berusaha menghentikan dewan militer agar tidak berjalan.

Ini menyatakan bahwa jika Anda tidak mematuhi pernyataan ini, Anda tidak akan bertanggung jawab atas konsekuensi apa pun.

Pada tanggal 29 Januari, Brigade 5 KNU (KNLA) mengumumkan bahwa staf dewan militer di bawah Kotapraja Hpapun di Negara Bagian Kayin (Distrik Mutaw) akan pergi dalam waktu 10 hari sejak 1 Februari.

Distrik Thaton Pasukan Penjaga Perbatasan (BGF) di bawah kendali Batalyon 1 KNU di Kotapraja Hpa-an; Pada tanggal 7 Februari, milisi dan semua staf departemen diperingatkan untuk mengundurkan diri.

Saat ini, wilayah yang dikuasai KNU seperti Hpa-an, Pado Saw Taw Ni mengatakan bahwa dewan militer di Hpapun dan Kawkareik sedang diperingatkan untuk menutup mesin administrasi mereka, dan bahwa area lainnya masih dalam pembangunan, tergantung pada tindakan pasukan tingkat rendah.


Keluaran SGP