VOAB

Korban topan di Rakhine utara butuh bantuan

Korban topan di Rakhine utara butuh bantuan

Awgyi Zawgyi / Unicode}
Pengungsi di Negara Bagian Rakhine utara mengatakan mereka merasa sulit untuk hidup karena rumah mereka, yang baru-baru ini dirusak oleh angin kencang, belum diperbaiki. Pengungsi di negara bagian Rakhine utara mengatakan rumah mereka terbuat dari bambu dan tidak cukup kuat dan perlu diperbaiki sebelum musim hujan berikutnya. Ye Mon akan melaporkan berita dari Rangoon.

Kyauktaw, Negara Bagian Rakhine utara telah dilanda angin kencang dalam beberapa hari terakhir. Mrauk-U Hampir 1.000 rumah hancur di kamp-kamp pengungsi di kota-kota seperti Minbya. Ratusan rumah di Kotapraja Mrauk-U masih sulit untuk ditinggali karena kamp pengungsi Sinbaw Kaing belum diperbaiki. Nyi Pu, penanggung jawab kamp pengungsi Sinbaw Kaing, mengatakan bahwa pemerintah telah diminta untuk memperbaiki rumah-rumah tersebut tetapi tidak mendapat jawaban apapun.

“Kami juga sudah menyerahkan daftar itu ke pemerintah,” katanya. Namun sejauh ini belum ada tanggapan yang diterima. Sekitar 30 benar-benar hancur. Dan ada 99 jimat. Hal-hal yang dapat diperbaiki sedikit telah diperbaiki. Namun, kami mengalami kesulitan keuangan dan organisasi belum memberikan dukungan apa pun. Itu sebabnya mereka harus tetap seperti itu.”

Demikian pula di Kyauktaw, kamp pengungsi Kadaw Min Kala belum bisa memperbaiki rumah yang rusak.

Ma Aye Aye Khaing, seorang pengungsi, mengatakan rumah-rumah di kamp itu terbuat dari bambu dan perlu dibangun kembali sebelum musim hujan berikutnya.

“Rumah-rumah yang hancur masih ada di sana,” katanya. Itu harus diperbaiki sedikit. Itu belum dibangun kembali. Organisasi harus membayar untuk bambu. Jika rumah tidak dikembalikan, kita tidak akan bisa tinggal di setiap rumah. Renovasi saat ini tidak terbuat dari bambu baru. Area yang rusak diikat dengan beanbag. Tapi jika hujan deras, Anda tidak bisa tinggal. Terbuat dari bambu dan kulit penyu. Akan hujan pada akhir empat bulan sekarang. ”

Pengungsi di kamp pengungsi Nyaungchaung di Kotapraja Kyauktaw, yang berpenduduk lebih dari 3.000 orang, juga telah mampu membangun kembali rumah mereka yang rusak. Namun, Than Aye, penanggung jawab kamp pengungsi Nyaung Chaung, mengatakan pihak berwenang perlu membangun kembali rumah-rumah tersebut sebelum musim hujan berikutnya, karena semua rumah di kamp itu dalam keadaan rusak.

“Rumah-rumah itu sudah lama ada di sana dan semua tiangnya patah dari bawah,” katanya. Musim hujan memang sulit. Hujan dan angin kencang tidak bisa diprediksi. Lain kali, semuanya bisa hancur. Orang-orang datang ke sini karena perang. Tenda sudah tidak kuat lagi. Mereka khawatir karena harus melewati musim hujan. Saya ingin tenda-tenda itu dibangun kembali oleh UNRCR atau LSM manapun.”

Pengungsi mengatakan mereka telah meminta pejabat dan beberapa organisasi untuk membantu membangun kembali rumah mereka, tetapi sejauh ini tidak ada yang datang untuk membantu.

Pertempuran antara Tentara Arakan (AA) dan pasukan pemerintah telah meningkat di Negara Bagian Rakhine sejak akhir 2018, memaksa ratusan ribu orang meninggalkan rumah mereka dan tinggal di kamp-kamp pengungsi.

Saat ini, lebih dari 70.000 pengungsi masih tinggal di kamp-kamp pengungsi meskipun permusuhan telah berhenti.

……………………………………………

Korban topan di Rakhine utara butuh bantuan

Awgyi Zawgyi / Unicode}
Pengungsi di Negara Bagian Rakhine utara mengatakan mereka merasa sulit untuk hidup karena rumah mereka, yang baru-baru ini dirusak oleh angin kencang, belum diperbaiki. Pengungsi di negara bagian Rakhine utara mengatakan rumah mereka terbuat dari bambu dan tidak cukup kuat dan perlu diperbaiki sebelum musim hujan berikutnya. Ye Mon akan melaporkan berita dari Rangoon.

Kyauktaw, Negara Bagian Rakhine utara telah dilanda angin kencang dalam beberapa hari terakhir. Mrauk-U Hampir 1.000 rumah hancur di kamp-kamp pengungsi di kota-kota seperti Minbya. Ratusan rumah di Kotapraja Mrauk-U masih sulit untuk ditinggali karena kamp pengungsi Sinbaw Kaing belum diperbaiki. Nyi Pu, penanggung jawab kamp pengungsi Sinbaw Kaing, mengatakan bahwa pemerintah telah diminta untuk memperbaiki rumah-rumah tersebut tetapi tidak mendapat jawaban apapun.

“Kami juga sudah menyerahkan daftar itu ke pemerintah,” katanya. Namun sejauh ini belum ada tanggapan yang diterima. Sekitar 30 benar-benar hancur. Dan ada 99 jimat. Hal-hal yang dapat diperbaiki sedikit telah diperbaiki. Namun, kami mengalami kesulitan keuangan dan organisasi belum memberikan dukungan apa pun. Itu sebabnya mereka harus tetap seperti itu.”

Demikian pula di Kyauktaw, kamp pengungsi Kadaw Min Kala belum bisa memperbaiki rumah yang rusak.

Ma Aye Aye Khaing, seorang pengungsi, mengatakan rumah-rumah di kamp itu terbuat dari bambu dan perlu dibangun kembali sebelum musim hujan berikutnya.

“Rumah-rumah yang hancur masih ada di sana,” katanya. Itu harus diperbaiki sedikit. Itu belum dibangun kembali. Organisasi harus membangun bambu. Jika rumah tidak dikembalikan, kami tidak akan bisa tinggal di setiap rumah, artinya 80 rumah hancur diterjang angin meski sekarang hujan. Renovasi saat ini tidak terbuat dari bambu baru. Area yang rusak diikat dengan beanbag. Tapi jika hujan deras, Anda tidak bisa tinggal. Terbuat dari bambu dan kulit penyu. Akan hujan pada akhir empat bulan sekarang. ”

Pengungsi di kamp pengungsi Nyaungchaung di Kotapraja Kyauktaw, yang berpenduduk lebih dari 3.000 orang, juga telah mampu membangun kembali rumah mereka yang rusak. Namun, Than Aye, penanggung jawab kamp pengungsi Nyaung Chaung, mengatakan pihak berwenang perlu membangun kembali rumah-rumah tersebut sebelum musim hujan berikutnya, karena semua rumah di kamp itu dalam keadaan rusak.

“Rumah-rumah itu sudah lama ada di sana dan semua tiangnya patah dari bawah,” katanya. Musim hujan memang sulit. Hujan dan angin kencang tidak bisa diprediksi. Lain kali, semuanya bisa hancur. Orang-orang datang ke sini karena perang. Tenda sudah tidak kuat lagi. Mereka khawatir karena harus melewati musim hujan. Saya ingin tenda-tenda itu dibangun kembali oleh UNRCR atau LSM manapun.”

Pengungsi mengatakan mereka telah meminta pejabat dan beberapa organisasi untuk membantu membangun kembali rumah mereka, tetapi sejauh ini tidak ada yang datang untuk membantu.

Pertempuran antara Tentara Arakan (AA) dan pasukan pemerintah telah meningkat di Negara Bagian Rakhine sejak akhir 2018, memaksa ratusan ribu orang meninggalkan rumah mereka dan tinggal di kamp-kamp pengungsi.

Saat ini, lebih dari 70.000 pengungsi masih tinggal di kamp-kamp pengungsi meskipun permusuhan telah berhenti.

Para pemain togel online dapat terlalu untung di dalam memainkan permainan togel singapore. Togel Singapore adalah permainan yang diundi hampir tiap hari. Pada hari selasa dan jumat pasaran ini dapat libur. Pengeluaran Sydney ini amat beruntung dikarenakan hanya memanfaatkan 4 digit angka. Dengan 4 digit angka kamu dapat mempunyai kemungkinan menang yang lebih besar. Daripada bermain 6 digit angka seperti di singapore pools, bandar togel singapore mengadakan permainan bersama 4 digit angka.

Anda tidak kudu menebak 6 digit angka yang lebih sulit. Jika bermain togel online 4d kamu mampu memainkan sgp prize bersama lebih mudah untung. Sekarang dengan permainan togel sgp para pemain togel menjadi bisa meraih untungkan dengan lebih konsisten.

Bandar togel sgp hari ini yang mengadakan permainan formal Dengan bandar resmi ini dapat bersama dengan ringan menempatkan angka cuma bersama mendaftarkan diri kamu dan melaksanakan deposit.

Untuk bermain data togel singapore 2022 kamu termasuk tidak harus jumlah modal yang terlampau besar. Hanya dengan deposit 10000 saja kamu berkesempatan untuk memenangkan permainan sebesar 3 juta rupiah.

Sekarang adalah sementara yang pas untuk mengawali permainan togel singapore karena tersedia terhitung diskon terhadap bandar togel online tersebut.
Kini ada banyak pemain togel sgp yang mengalami kesulitan. Kesulitan ini gara-gara ada banyak kecurangan terhadap bandar togel lain layaknya manipulasi angka. Di bandar togel singapore resmi kamu bisa memainkan toto sgp bersama dengan formal dengan angka akurat berasal dari singaporepools.
Keluaran SGP, Pengeluaran SGP, Data SGP, Bisa Ditemukan di Google