Lansia AS Menanggung Beban Gelombang COVID – Apakah Bantuan Datang?

10 Januari 2023 – Tampaknya kita kembali ke keadaan “normal” saat ini dalam pandemi COVID-19. Tetapi banyak orang tetap berisiko lebih tinggi untuk hasil yang serius seperti rawat inap dan kematian, terutama orang Amerika yang lebih tua.

Legula Estiloz didiagnosis mengidap COVID-19 pada usia 104 tahun, misalnya. “Dia dan saya sama-sama terjangkit COVID pada waktu yang sama, beberapa hari setelah Natal tahun 2020,” kata putranya, Tim Estiloz.

“Saya masuk untuk membangunkannya untuk sarapan, dan dia basah kuyup, basah kuyup – baju tidur dan baju tidurnya,” kata Tim.

Legula, penduduk The Willows, sebuah komunitas perawat terampil di Oakmont, PA, dimiliki dan dioperasikan oleh Presbyterian SeniorCare Network, mencari perawatan di Rumah Sakit Magee terdekat. Baik Legula dan Tim diperiksa untuk COVID-19 dan dinyatakan positif. Mereka mengalami demam ringan dan kelelahan. Legula kehilangan nafsu makannya selama berbulan-bulan. Tetapi tidak ada yang kehilangan indra penciuman atau perasa atau mengalami gangguan pernapasan.

Vaksin COVID-19 belum tersedia saat itu. “Sungguh ajaib bahwa dia selamat pada usia itu, dan bahkan tanpa manfaat vaksin untuk membuatnya melewatinya,” katanya.

Orang Amerika berusia 65 tahun ke atas meninggal pada tingkat yang jauh lebih tinggi akibat COVID-19. Misalnya, orang berusia 65 hingga 74 tahun menyebabkan 22% kematian akibat COVID-19, meskipun kelompok usia ini mewakili kurang dari 10% populasi AS, angka CDC menunjukkan. Gambarannya lebih mengerikan bagi mereka yang berusia 75 hingga 84 tahun – kelompok yang menyumbang 26% kematian tetapi kurang dari 5% populasi.

Orang Amerika tertua, mereka yang berusia 85 tahun ke atas, menyumbang 27% kematian tetapi hanya 2% dari populasi AS.

Tambahkan ke ini dampak yang belum sepenuhnya diapresiasi dari subvarian Omicron terbaru yang sedang naik daun, XBB.1.5, dan masa depan tetap sama sekali tidak pasti.

Legula, yang selamat dari COVID-19, kemudian mengalami serangan jantung dan didiagnosis menderita kanker payudara, sebelum musim semi 2020.

Prognosisnya bagus sekarang, kata Tim. “Dia baik-baik saja. Saya pikir untuk jangka waktu tertentu, dia melakukan lebih baik dari saya. Dia memainkan not di piano, suka “menari” di kursi rodanya, dan menangkap bola yang dilempar dari jarak 3 atau 4 kaki “setiap waktu”.

Untuk meringkas pengalaman pandeminya, Legula “melawan kanker payudara, menjalani perawatan radiasi, dia jatuh sekali, dia selamat dari COVID, dan dia selamat dari serangan jantung,” kata Tim. Meskipun dokter yang merawat memperingatkan bahwa ibunya mungkin tidak akan selamat pada malam serangan jantungnya, dia membaik dan pada Januari 2021 merayakan ulang tahunnya yang ke-104.th hari ulang tahun.

“Dan sekarang, insya Allah, dalam beberapa hari dia akan merayakan ulang tahunnya yang ke-106.”

Pembelian Penguat Bivalen

Faktor kunci dalam pemulihan Legula: Dia juga mengetahui vaksinasi dan booster COVID-19 terbarunya.

Penguat bivalen – yang menargetkan beberapa strain Omicron dan virus corona asli – 84% lebih efektif untuk mencegah lansia dirawat di rumah sakit, kata David Gifford, MD, kepala petugas medis di American Health Care Association/National Center for Assisted Living di Washington, DC.

SEBUAH Studi pracetak 3 Januari diterbitkan dalam jurnal Lanset mendukung itu. Meskipun belum ditinjau oleh rekan sejawat, para peneliti mempelajari 622.701 orang berusia 65 tahun ke atas dan menemukan bahwa mereka yang telah menerima penguat bivalen memiliki kemungkinan 81% lebih kecil untuk dirawat di rumah sakit dan 86% lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal akibat COVID-19 daripada orang lain yang melakukannya. tidak menerimanya.

Tetapi hanya sedikit lebih dari sepertiga orang Amerika berusia 65 tahun ke atas, 38%, yang memilikinya menerima penguat bivalen, dibandingkan dengan 15% dari semua orang Amerika berusia 5 tahun atau lebih, menurut data CDC. Jadi ada ruang besar untuk perbaikan, kata para ahli.

“Kami memiliki dorongan berkelanjutan di antara anggota kami untuk meningkatkan tingkat penerimaan pendorong di antara penduduk,” kata Lisa Sanders, direktur hubungan media di LeadingAge, asosiasi nasional penyedia nirlaba dan layanan lansia, termasuk panti jompo, pengaturan komunitas pensiunan, dan perumahan yang terjangkau. untuk orang dewasa yang lebih tua.

Salah satu kesalahpahaman terbesar, katanya, adalah “pemikiran bahwa penguat bivalen tidak diperlukan.” Selain itu, pendidikan berkelanjutan dan akses ke vaksin tetap penting “karena banyak informasi yang salah”.

Pesannya harus jelas: Anda perlu mendapatkan penguat bivalen, kata Sanders, terutama sekarang setelah liburan dan [when] varian baru muncul.”

COVID dan Hidup Berkumpul

Dengan orang Amerika yang lebih tua lebih rentan terhadap efek serius COVID-19, pertanyaan yang muncul adalah: Bagaimana dengan pengaturan tempat mereka tinggal bersama, seperti panti jompo, fasilitas perawatan terampil, dan pusat perawatan lainnya? Di awal pandemi, lokasi ini menghadapi tantangan pengendalian infeksi yang lebih besar dengan virus corona.

“Profesional perawatan jangka panjang telah mengetahui sejak hari pertama bahwa orang dewasa yang lebih tua dengan kondisi kronis paling rentan terhadap virus ini. Mereka telah berada di samping tempat tidur untuk tragedi yang tak terkatakan selama 3 tahun terakhir ini,” kata Gifford.

“Sayangnya, ageisme telah terlihat sepenuhnya selama pandemi ini, sebagaimana dibuktikan oleh fasilitas perawatan jangka panjang yang meminta sumber daya dari pejabat kesehatan masyarakat tetapi pada awalnya tidak ada gunanya,” katanya.

Jadi dimana mereka sekarang?

Sisi positifnya, pertahanan dan tindakan pencegahan telah berjalan jauh sejak pandemi dimulai, kata Gifford. “Meskipun lansia masih paling rentan, kami memiliki alat untuk membantu melindungi mereka dari penyakit serius dan rawat inap. Pertama dan terpenting, manula harus tetap mendapatkan informasi terbaru tentang vaksinasi COVID mereka, yang berarti mendapatkan penguat bivalen yang diperbarui.

Florida di Garis Depan

Tiga negara bagian AS dengan penduduk terbanyak berusia 65 tahun ke atas adalah California, Florida, dan Texas. Sebagai persentase, lebih dari 1 dari 5 orang Florida, atau 21%, misalnya, termasuk dalam kelompok usia ini, menurut tahun 2021 Nomor Sensus AS.

Dengan salah satu populasi lanjut usia yang paling rentan di negara itu, Asosiasi Perawatan Kesehatan Florida di Tallahassee terus mempromosikan keefektifan vaksin dan penguat COVID-19. Kristen Knapp, direktur senior strategi dan komunikasi untuk asosiasi tersebut, berkata, “Meskipun booster mungkin tidak mencegah infeksi, kami tahu bahwa ini dapat membantu penduduk agar tidak sakit parah atau dirawat di rumah sakit.”

Vaksinasi COVID-19 bukan persyaratan untuk penerimaan penduduk atau pekerjaan staf. Tetapi Knapp mengatakan bahwa, divaksinasi atau tidak, siapa pun yang dites positif COVID-19 diharuskan mengikuti protokol pengendalian infeksi.

FBI Terlibat

Pada 22 November, Gedung Putih mengumumkan kampanye untuk mempromosikan penguat pada orang dewasa yang lebih tua. Fokusnya adalah menjangkau manula dan komunitas lain yang paling terpukul oleh COVID-19, membuatnya semakin nyaman untuk divaksinasi, dan meningkatkan kesadaran melalui media berbayar.

Inisiatif ini mencakup panduan penegakan baru melalui Centers for Medicare & Medicaid Services untuk memastikan panti jompo menawarkan vaksin COVID-19 yang diperbarui serta perawatan tepat waktu untuk penghuni dan staf mereka.

Tak lama kemudian, LeadingAge bergabung dengan American Health Care Association untuk menciptakan inisiatif “All Hands on Deck” untuk membantu mencapai tujuan Gedung Putih. Salah satu strategi adalah membuat rumah sakit lebih terlibat. Ini penting, kata Sanders, karena sekitar 90% penerimaan panti jompo melibatkan orang yang dipindahkan dari rumah sakit.

Kewaspadaan yang Berkelanjutan

Varian masa depan terus menjadi ancaman, tetapi vaksin tersebut sangat efektif dalam mencegah rawat inap dan kematian, tegas para ahli.

“Kami terus memantau dan mempersiapkan lonjakan yang diantisipasi, seperti musim dingin ini, dan mendorong semua orang, termasuk penghuni dan staf kami, untuk mendapatkan penguat mereka,” kata Gifford.

Harus ada kewaspadaan yang berkelanjutan bahwa ini adalah masalah komunitas, kata Sanders. “Ada kecenderungan manusia untuk mendorongnya dan berkata, ‘oh itu masalah mereka.’

“Sungguh, itu semua masalah kita, dan jika kita semua mengambil langkah untuk melindungi diri kita sendiri dan satu sama lain, kita akan menjadi lebih baik sebagai masyarakat.”

Menurut data statistik yang udah kami kumpulkan berasal dari th. 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp selalu ramai di mainkan. Walau biasanya bandar terima sedikitnya bet sebesar 1.000, tetapi jumlah keseluruhan taruhan bisa menggapai angka satu miliar tiap tiap harinya. Tentu saja angka yang terlampau menakjubkan sekali, hal tersebut juga di karenakan permainan ini sangatlah mudah dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini terhitung sangatlah gampang dan tidak perlu ribet.