Irawady

Lebih dari setahun setelah kudeta, hampir 100 bangunan keagamaan dihancurkan

Menurut daftar yang disusun oleh RFA, dari 1 Februari 2021 hingga 8 April 2022, kudeta militer terjadi di Divisi Sagaing. Divisi Magway 97 bangunan keagamaan dihancurkan di negara bagian Chin dan Kayah (Karenni).

15 biara Buddha di Divisi Sagaing; Ada lima biara Buddha dan satu gereja Kristen di Divisi Magway. 62 gereja Kristen di Negara Bagian Chin; Di Negara Bagian Kayah (Karenni), 13 gereja dan sebuah masjid, total 97 bangunan keagamaan dihancurkan.

Di Divisi Sagaing, ada sebuah biara dan gereja Kristen di Kotapraja Yae-U. i Dua biara dibakar di kotapraja Yinmarpin dan Khin Oo.

Selain itu, kota Yae Oo, Itu dia. i Anak-anak Mutiara kan Penduduk setempat mengatakan satu biara dihancurkan di kota-kota seperti Tangse.

Tentara menyerbu desa-desa di Divisi Sagaing dan membakar biara-biara. Ko Zaw Zaw, seorang penduduk lokal di Pearl Township, mengatakan bahwa beberapa biksu menderita kekurangan gizi akibat penjarahan.

“Bahkan biara pun menghinamu,” katanya. Tembakan terus berlanjut tanpa henti. Para biksu juga dipersenjatai dengan senjata api dan telepon genggam mereka disita. Selain itu, orang biasa yang tidak bersalah yang berlindung di dalamnya diberi perhiasan dan perhiasan emas. Perhiasan Uang itu kasar. Setelah perang pecah, biara-biara tidak memiliki siapa pun untuk memberikan sedekah. Ada banyak tempat di mana para bhikkhu sendiri harus melarikan diri, dan menurut aturan, mereka tidak harus memberi sedekah.”

Di beberapa desa di Divisi Sagaing, pagoda dari Pagoda Ywa Oo adalah simbol perang saudara. Penduduk setempat yang diwawancarai oleh RFA mengatakan penduduk setempat sedih dengan penampakan itu.

Di masa lalu, ketika tentara menyerbu desa, mereka dapat mengandalkan biara untuk perlindungan, tetapi sekarang para biarawan itu sendiri dan biara tidak lagi aman.

Di Divisi Magway, lima biara Buddha dan sebuah gereja Kristen dihancurkan. Dua biara di Kotapraja Saw; kan kan Ada satu biara di Kotapraja Pauk dan satu gereja Kristen di Kotapraja Mindon.

Seorang anggota Yezakyo PDF, yang berbicara dengan syarat anonim karena masalah keamanan, mengatakan kepada RFA bahwa militer telah lupa bahwa itu adalah bangunan keagamaan yang dihormati oleh rakyat karena berfokus pada mempertahankan kekuasaan.

“Karena itu adalah tentara teroris fasis, tidak akan ada agama. Itu suci. Aku bahkan tidak peduli dengan orang-orang. Sisanya tidak akan peduli. Untuk mempertahankan kekuasaan junta. Kekayaan. Mereka adalah sekelompok orang. Fokusnya adalah pada kekayaan. Saya tidak akan mengurus sisanya. Orang-orang juga bisa diserang. Ini bisa menyinggung. Bangunan keagamaan tidak akan terlihat oleh agama manapun. “Mereka bisa menghancurkan kapan saja.”

Negara Bagian Chin telah menjadi daerah yang paling parah dilanda lebih dari setahun setelah kudeta.

Pada 22 Maret 2022, Federasi Urusan Chin mengumumkan bahwa 62 bangunan keagamaan Kristen, termasuk kuil, telah dihancurkan lebih dari setahun setelah kudeta militer.

Pembom menyerang tak lama setelah tengah hari di depan sebuah gereja, menewaskan tiga orang dan melukai 20 lainnya.

Menurut ketua Asosiasi Baptis Chin, kehancuran itu disebabkan oleh kurangnya rasa saling menghormati dari pihak militer terhadap agama Chin. Yang Mulia Dennis Ngun Thang Mang berkata.

“Ada juga perasaan kurang saling menghormati agama,” katanya. agamanya Karena tidak adanya rasa saling menghormati terhadap agamanya sendiri, maka timbul banyak perasaan menghina agama lain. Oleh karena itu, jika ada agama yang bertindak dengan sikap saling tidak menghargai, hal itu tidak boleh dibiarkan terjadi sebagai sebuah negara. Kami telah memutuskan bahwa ini tidak boleh terjadi di bawah hukum internasional.”

Dennis Ngun Thang Mang mengatakan bahwa ketika ditanya oleh militer, bangunan keagamaan di Negara Bagian Chin ditemukan terbakar selama pertempuran dan ketika tidak ada pertempuran, mereka sering mengatakan tidak tahu.

Lebih dari setahun setelah kudeta, militer yang berbasis di Negara Bagian Chin menangkap 20 pendeta Kristen, empat di antaranya dibunuh. Dua belas dibebaskan, tetapi empat lainnya sejauh ini telah ditangkap, menurut pernyataan 22 Maret dari Federasi Urusan Chin.

Di Negara Bagian Kayah (Karenni), 14 bangunan keagamaan dirusak oleh aksi militer antara 1 Februari 2021 dan 31 Maret 2022, menurut Gerakan Progresif Rakyat Karenni (PKPF) pada 1 April.

Loikaw Ada tiga gereja Baptis di kotapraja Demawso dan Phruso; Ini mencakup 10 gereja Katolik dan sebuah masjid Islam. Seorang ulama Kristen di Loikaw, yang berbicara dengan syarat anonim karena alasan keamanan, mengatakan kepada RFA bahwa militer harus menghindari menargetkan bangunan keagamaan terlepas dari pertempuran.

“Melihat kembali apa yang terjadi di Negara Bagian Kayah, kita dapat melihat bahwa ada pemboman pesawat. Sebagian besar penembakan jatuh di halaman kuil. Itu sebabnya kuil sering terpengaruh. Kita tidak tahu apa tujuannya. Kami sangat keberatan dengan itu. Memvonis Saya mendorong Anda untuk tidak melakukannya lagi.”

Di Negara Bagian Kayah, katanya, butuh banyak waktu dan uang untuk membangun pura dengan sumbangan dari penduduk setempat.

Warga sipil Karenni yang tidak bersalah telah dihancurkan oleh penghancuran gereja-gereja. Dia menambahkan bahwa tidak ada tempat untuk istirahat fisik sementara.

Ketika dihubungi oleh RFA pekan lalu, juru bicara dewan militer, Jenderal Zaw Min Tun, mengatakan militer tidak menargetkan bangunan keagamaan apa pun.

“Militer tidak menargetkan bangunan keagamaan mana pun,” katanya. Jika teroris bersembunyi, kami mendapatkan informasi. Secara khusus, ada kasus serangan terhadap teroris ini. Seperti yang saya katakan, jika ada bangunan keagamaan yang mau tidak mau rusak karena pertempuran, kita dapat melihat bahwa Tatmadaw memimpin untuk memperbaikinya. ”

Menteri Hak Asasi Manusia Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) Aung Myo Min mengatakan undang-undang perang melarang perlindungan bangunan keagamaan di bawah Konvensi Jenewa PBB.

“Bangunan keagamaan, Simbol agama adalah simbol kebebasannya beragama. Karena itu menghina moral. Pemusnahan tidak bisa dilakukan. Namun kini terjadi penembakan dan penembakan yang menyasar gedung-gedung keagamaan. Jika itu berbahaya, itu bahkan lebih buruk. Dilarang oleh darurat militer di bawah Konvensi Jenewa untuk melindungi bangunan keagamaan.”

Aung Myo Min juga mengatakan bahwa tindakan dewan militer tidak boleh dilupakan dengan merekam tindakan militer, dan pertanggungjawaban itu suatu hari nanti harus dipertanggungjawabkan.

Sebagian besar dari 97 bangunan keagamaan yang dihancurkan oleh kudeta militer dibakar. Beberapa terkena peluru artileri; Warga dan pemimpin agama yang diwawancarai oleh RFA mengatakan tentara menyerbu gedung dan dengan sengaja memukul dan menghancurkan mereka.


Keluaran SGP