Mematikan Penggunaan Ponsel di Sekolah Menengah

11 Januari 2023 – Sebagai wakil kepala sekolah Sekolah Menengah Pennsville di New Jersey, Adam J. Slusher tahu bahwa dia tidak akan selalu menjadi Tuan Popularitas.

Bagian dari tugas wakil kepala sekolah meliputi penjadwalan, penegakan kebijakan, dan disiplin, sehingga Slusher – yang meraih gelar doktor dalam bidang pendidikan dari Universitas Wilmington di Delaware – terkadang harus mengirim email atau melakukan panggilan telepon yang membahas topik yang tidak menyenangkan atau kebijakan baru yang tidak populer.

Atau hukuman.

Tapi ada reaksi yang jauh berbeda Juli lalu, setelah Slusher mengirim pesan ke rumah 450 siswa Pennsville yang mencakup kelas 6 sampai 8. Ledakan email mengumumkan kebijakan ponsel baru untuk sekolah. Mulai bulan September, seperti yang dijelaskan Slusher dalam pesan tersebut – yang juga disampaikan kepada 60 staf pengajar dan staf sekolah – penggunaan ponsel oleh siswa Pennsville akan dilarang selama jam sekolah dengan alasan apa pun.

Ponsel, tegasnya, “harus dimatikan” dan disimpan di ransel atau tas tangan, tidak dibawa atau dimasukkan ke dalam saku belakang.

Pengumuman yang baru Pergi untuk Hari Ini kebijakan, yang diputuskan oleh Kepala Sekolah Slusher dan Pennsville Carolyn Carels, memicu tanggapan yang berbeda dari pengumumannya tentang, katakanlah, tanggal ujian, prosedur darurat, atau kebijakan penahanan baru.

Itu adalah salah satu email paling populer Ipernah dikirim,” tawa Slusher, yang telah menjadi pendidik selama 17 tahun. “Kami mendapat banyak terima kasih dari para guru untuk ini.”

Ditto dengan staf, yang dalam percakapan dengan Slusher dan Carels telah melaporkan penggunaan telepon yang merajalela di kafetaria dan lorong – membenarkan apa yang mereka berdua lihat.

“Mereka memberi tahu kami, ‘Anda harus melakukan sesuatu tentang telepon’” kenang Slusher. “Mereka senang bahwa kebijakan yang jelas sekarang akan diterapkan.”

Sebagian besar orang tua Pennsville juga mendukung kebijakan baru tersebut, khususnya, ketika dihadapkan dengan beberapa bukti serius tentang tingkat penggunaan telepon di antara populasi ini. Satu studi Slusher dikutip dalam emailnya menunjukkan bahwa rata-rata anak sekolah menengah menghabiskan antara 6 dan 9 jam sehari di depan layar.

“Itu seperti pekerjaan penuh waktu,” katanya.

Penggunaan ponsel yang berat oleh anak-anak – di sekolah, di luar sekolah, di mana saja dan di mana saja – adalah bagian dari apa yang mendorong dokter penyakit dalam dan pembuat film Delaney Ruston, MD, untuk menciptakan inisiatif “Away for the Day”, yang telah diadopsi oleh Pennsville.

Dia dan kolaborator Lisa Tabb terdorong untuk melakukan “Away for the Day” sambil mengerjakan Screenagerpemenang penghargaan mereka filem 2016 memeriksa dampak media sosial, video, dan waktu layar pada anak-anak muda dan keluarga mereka yang juga menawarkan kiat untuk menjelajahi dunia digital dengan lebih baik.

“Selama 3 tahun membuat film, saya mengunjungi sekolah-sekolah di seluruh negeri,” kata Ruston. “Pada akhirnya, saya melihat perangkat di mana-mana, bahkan di sekolah dasar. Ketika saya bertanya kepada seorang siswa di aula, ‘Apa kebijakannya?’ mereka akan mengangkat bahu dan berkata ‘Saya tidak tahu.’ Ketika saya mendapat reaksi yang sama dari para guru – yang dalam banyak kasus dibiarkan memutuskan sendiri, sehingga mereka harus menjadi orang jahat – saya menyadari ada masalah di sini.”

Hasilnya adalah apa yang dijelaskan Ruston dan Tabb di situs web mereka sebagai “gerakan”, yang dirancang untuk menyediakan alat bagi orang tua, guru, dan administrator untuk membantu mereka membuat kebijakan yang menyingkirkan ponsel selama hari sekolah.

Era Sentralitas Sosial

Bahkan pandangan sekilas di ruang kelas setiap sekolah menengah atau ruang kuliah perguruan tinggi akan mengkonfirmasi, penggunaan telepon tinggi di kalangan remaja dan dewasa muda. Namun Ruston dan Tabb memutuskan untuk fokus pada sekolah menengah.

“Itulah usia di mana kita tahu bahwa sekolah menghadapi tantangan paling besar,” kata Ruston. “Ini juga zaman ketika sentralitas sosial menjadi fokus utama kaum muda. Jadi, daya tarik untuk bermain game media sosial, di mana rekan-rekan mereka berada, sangatlah menarik.”

Memang: Sebuah studi terbaru di jurnal JAMA Pediatri menemukan bahwa sekolah menengah yang secara kompulsif memeriksa jejaring sosial di ponsel mereka tampaknya ada perubahan di area otak yang terkait dengan hadiah dan hukuman.

Itu di sekolah menengah, dia menyimpulkan, “di mana kebijakan yang efektif tentang ponsel paling dibutuhkan.”

Sebagai bagian dari penelitian mereka tentang masalah ini, dia dan Tabb melakukan survei menggunakan kontak email yang dikumpulkan oleh Rustonperusahaannya, MyDoc Productions, selama pembuatan film, bersama dengan pelanggan blognya. Sebanyak 1.200 orang tua – masing-masing memiliki setidaknya satu anak di sekolah menengah pada saat itu – disurvei. Para peneliti menemukan keterputusan yang menarik: 82% orang tua yang disurvei tidak ingin anak mereka menggunakan ponsel di sekolah. Namun 55% sekolah menengah mengizinkan siswa membawa ponsel selama hari sekolah.

Survei itu dilakukan pada 2017. Sejak pandemi COVID-19, penggunaan ponsel oleh anak-anak, baik di sekolah maupun di rumah, meningkat drastis. Tinjauan literatur dari 46 studi, diterbitkan di JAMA Pediatri pada bulan November, ditemukan bahwa waktu layar rata-rata di antara anak-anak dan remaja meningkat sebesar 52% – atau 84 menit sehari – selama pandemi.

Tren itu telah memberi banyak sekolah, termasuk Pennsville, dorongan untuk mengadopsi kebijakan Away for the Day. Sebagai bagian dari program, situs web Ruston menyediakan amunisi melawan jenis penolakan yang mungkin mereka harapkan. Salah satu yang paling umum adalah gagasan bahwa pelarangan penggunaan ponsel di kalangan anak sekolah menengah adalah tindakan anti-teknologi yang sesat.

“Kami sama sekali tidak anti teknologi,” tegas Ruston. Away for the Day, jelasnya, menganjurkan penggunaan teknologi pembelajaran di sekolah yang dipantau dan diawasi oleh guru.

“Mayoritas siswa memiliki akses ke perangkat pembelajaran di sekolah,” ujarnya. “Ini memiliki berbagai jenis pemblokir, mempersulit anak mereka untuk merespons teman mereka di TikTok saat mereka seharusnya menggunakan teknologi untuk belajar.”

Ruston memperkirakan bahwa sekitar 10.000 sekolah menengah sekarang menggunakan berbagai bagian dari kampanye Pergi untuk Hari Ini, yang meliputi video, poster, lembar fakta, dan materi lainnya. Sekolah lain telah mengadopsi tindakan serupa dengan semangat yang sama.

Dapat Diprediksi dan Tenang? Tidak Begitu Banyak

Ketika Katherine Holden ditunjuk sebagai kepala sekolah Oregon’s Talent Middle School tahun lalu, salah satu hal pertama yang ingin dia lakukan adalah membuat beberapa struktur untuk rutinitas siswa (dan orang tua) yang kelelahan setelah 2 tahun belajar jarak jauh, jadwal yang tidak teratur, dan mandat topeng.

“Dapat diprediksi dan tenang,” katanya sambil tertawa. “Saya menggunakan kata-kata itu setiap hari.”

Mencapai keduanya cukup sulit di sekolah menengah tanpa pandemi – belum lagi epidemi penggunaan ponsel. (Bakat juga mengalami kebakaran besar pada tahun 2020 yang membuat banyak keluarga kehilangan tempat tinggal.)

Untuk tahun ajaran ini, Holden menggunakan kebijakan baru dan diartikulasikan dengan jelas: “Perangkat dijauhkan dari bel pertama hingga bel terakhir,” katanya. “Kami ingin mereka memiliki fokus pada hal-hal lain. Kami ingin mereka bersosialisasi, berinteraksi dengan teman sebayanya secara langsung, berpikir untuk pergi ke kelas. Kami ingin mereka melakukan kontak mata, mengajukan pertanyaan. Belajar bagaimana membuat teman tatap muka. Itu adalah keterampilan sosial perkembangan penting yang harus mereka praktikkan.”

Alih-alih menelusuri foto di Instagram, menonton video yang sedang tren di TikTok, atau mengirim SMS ke teman mereka.

Seperti Slusher, dia mengumumkan kebijakan ponsel baru musim panas lalu, dalam sepucuk surat yang dikirimkan ke rumah kepada orang tua beserta daftar perlengkapan sekolah yang dibutuhkan anak-anak mereka.

“Siswa dipersilakan untuk menggunakan ponsel dan perangkat pribadi mereka sebelum memasuki gedung sebelum pukul 08.30 dan setelah keluar dari gedung sekolah pada pukul 15.10,” tulisnya. “Namun, selama hari sekolah siswaponsel dan perangkat pribadi harus dimatikan dan tidak terlihat.” “Saya pikir orang tua pada umumnya memahami kebutuhan akan hal ini,” kata Holden. “MerekaKami telah melihat anak-anak mereka terganggu di rumah oleh perangkat ini, sehingga mereka dapat merasakan bagaimana ponsel menambah tantangan untuk belajar. Dan orang tua menyadari perilaku tidak baik yang sering terjadi secara online.”

Sedangkan untuk anak-anak itu sendiri? Aman untuk mengatakan kegembiraan yang didapat email Slusher dari fakultas, staf, dan orang tua Pennsville tidak meluas ke siswa.

“Mereka tidakSaya tidak suka itu semua, jujur ​​saja,” katanya. “Tapi mereka memahaminyas untuk keuntungan mereka. Ketika kami menjualnya kepada mereka pada pertemuan awal tahun kami, kami menyampaikan alasan kami. Dari anak-anak yang saya ajak bicara, saya pikir mayoritas mengerti mengapa kami melakukannya.”

Menurut knowledge statistik yang telah kita kumpulkan berasal dari tahun 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp tetap ramai di mainkan. Walau biasanya bandar menerima minimal bet sebesar 1.000, tapi jumlah total taruhan totobagus sgp mampu mencapai angka satu miliar tiap tiap harinya. Tentu saja angka yang terlalu fantastis sekali, hal berikut juga di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah gampang dan tidak harus ribet.