Memperhatikan Tanda Peringatan, Mendapatkan Bantuan

23 Januari 2023 – Tomer Shaked, seorang siswa sekolah menengah atas berusia 18 tahun di Florida, mulai bermain game sekitar usia 9 tahun. “Saya mulai menghabiskan lebih banyak waktu bermain video game dalam apa yang sekarang saya tahu adalah kecanduan game,” dia mengatakan dalam sebuah wawancara.

“Awalnya, saya tidak banyak bermain, dan tetap mengutamakan sekolah dan pekerjaan rumah. Dan ketika saya berusia 10 tahun, saya masih bermain hanya pada akhir pekan,” lapornya. “Tapi waktu layar meningkat. Orang tua saya menetapkan beberapa batasan, tetapi saya akhirnya belajar untuk mengakali aturan orang tua saya untuk mendapatkan ‘perbaikan’ bermain game.

Pada usia 12 tahun, bermain game menghabiskan setiap waktu luang dan merupakan satu-satunya hal yang dia pikirkan. Dia mulai berbohong kepada orang tuanya tentang berapa lama dia bermain game, yang merusak hubungannya dengan mereka. “Yang ingin saya lakukan hanyalah permainan, permainan, permainan.”

Segera, “game tidak adil satu aktivitas yang saya nikmati. Itu telah menjadi hanya aktivitas yang saya nikmati.”

Sebagian besar anak muda yang bermain video game melakukannya “sebagai bentuk hiburan, seperti yang seharusnya, tetapi sekitar 5% hingga 6% pengguna video game melakukannya hingga mengganggu kehidupan mereka dan menggunakannya sebagai kecanduan, ”kata David Greenfield, PhD, pendiri dan direktur klinis dari Pusat Kecanduan Internet dan Teknologi yang berbasis di Connecticut.

Mengingat ada sekitar 2,7 miliar gamer di seluruh dunia, dengan 75% rumah tangga AS memiliki setidaknya satu pemain, bahkan 5% hingga 6% adalah jumlah orang yang mengejutkan.

Shaked telah menulis memoar, Permainan telah berakhir, yang dia harap akan “menyoroti topik penting yang terkait dengan kecanduan game yang dapat berbicara kepada remaja dan orang tua mereka yang mengalami konflik ini dalam hidup mereka sendiri.”

Dia berharap remaja lainnya “dapat menyadari bahwa mereka juga dapat menjalani kehidupan yang penuh dan produktif jauh dari layar video.”

Masalah Dimensi yang Mengejutkan

Video game telah ada sejak pertengahan hingga akhir 1970-an, tetapi tidak di level sekarang.

“Saat video game bertemu dengan internet, rasanya seperti mencampurkan selai kacang dan cokelat. Saat popularitas internet berkembang pada akhir 1980-an dan 1990-an, saat itulah internet menjadi tidak terkendali, ”kata Greenfield. Kliniknya merawat orang-orang yang kecanduan konten internet, dan “sejauh ini area paling umum yang kami lihat adalah video game”.

Apa yang Membuat Video Gaming Begitu Adiktif?

Greenfield mengatakan mekanisme otak yang terlibat dalam kecanduan video game mirip dengan mekanisme otak yang terlibat dalam kecanduan lainnya.

“Otak tidak mengetahui perbedaan antara narkoba dan video game karena game mengaktifkan reseptor yang sama yang bertanggung jawab atas semua kecanduan lainnya, termasuk zat dan perjudian.”

Bahan kimia otak utama yang terlibat adalah dopamin – neurotransmitter yang terlibat dalam kesenangan dan penghargaan, kata Greenfield. Dari sudut pandang evolusioner, dopamin adalah yang membuat kawin dan makan – dua aktivitas bertahan hidup yang paling penting – menyenangkan dan “meningkatkan kemungkinan bahwa kita akan terus terlibat di dalamnya.”

Dalam kecanduan, “Anda membonceng jalur saraf kuno ini dan membajak mekanisme hadiah yang menjadi tanggung jawab dopamin,” katanya. “Pada tingkat yang aneh, otak Anda bertindak seolah-olah aktivitas itu meningkatkan kelangsungan hidup padahal sebenarnya sebaliknya.”

Segera, orang-orang dengan jenis kecanduan ini merasa tidak ada sumber kesenangan lain dalam hidup mereka karena mereka telah membiarkan bagian lain dari hidup mereka tersingkir dalam fokus mereka yang hampir eksklusif pada game.

Itulah yang terjadi pada Shaked.

“Menurut saya, daya tarik game adalah sistem hadiah yang konstan,” katanya. “Ini adalah dunia virtual yang memungkinkan Anda memenangkan pertempuran yang tidak dapat dilakukan di ‘dunia nyata’ secara real time, memungkinkan Anda memenangkan pertandingan sepak bola dan bola basket, dan membuat Anda sangat populer di dunia ‘virtual’.”

Anda sampai pada titik “di mana Anda mengetahui permainan dan cara memainkannya, Anda mendapatkan perhatian dan kekaguman secara online, yang tidak memiliki nilai di dunia nyata tetapi sangat membuat ketagihan di dunia virtual”.

Dan waktu berjalan mulus. “Siapa pun yang pernah memainkan video game – bahkan seseorang yang tidak kecanduan – dapat membuktikan fakta bahwa waktu hilang begitu saja,” kata Shaked.

Bendera Merah untuk Orang Tua

Apa yang mungkin dimulai sebagai istirahat bagi orang tua – anak-anak sibuk bermain video game mereka dan orang tua memiliki beberapa menit untuk diri mereka sendiri – berkembang menjadi sesuatu yang jauh lebih besar. Tetapi perkembangannya tidak terjadi dalam semalam, dan orang tua mungkin kehilangan petunjuknya.

Hal-hal seperti:

  • Tidak mau keluar rumah kecuali diharuskan
  • Tidak ingin pergi berlibur tanpa perlengkapan game
  • Menolak untuk pergi ke luar
  • Terburu-buru melakukan aktivitas normal, seperti makan, untuk kembali ke permainan

Greenfield mengatakan orang tua harus mencari perubahan dalam pola hidup sehari-hari – interaksi sosial yang lebih sedikit, perubahan pola kebersihan, aktivitas fisik yang lebih sedikit, makan lebih sedikit, dan prestasi akademik yang lebih buruk.

“Mayoritas orang yang datang berobat ke pusat kami dibawa oleh orang tua atau anggota keluarga lainnya. Banyak yang berhenti mandi dan mengurus diri sendiri, mereka menjadi lebih terisolasi, pertemanan mereka hanya terkait dengan game atau melalui aplikasi yang dapat mereka gunakan untuk berkomunikasi saat bermain game, ”kata Greenfield, penulis buku tersebut. Mengatasi Kecanduan Internet untuk Dummies.

Permainan video yang adiktif dapat membebani tubuh, bahkan menyebabkan (dalam kasus ekstrim) pembekuan darah karena duduk terlalu lama, ketidakseimbangan elektrolit karena tidak makan selama berhari-hari, dan masalah lain (seperti obesitas) yang terkait dengan gaya hidup yang tidak banyak bergerak. Berada di depan komputer dapat menyebabkan masalah leher dan punggung, sakit kepala, dan masalah penglihatan, antara lain.

Menendang Kebiasaan Bermain Game

Perjalanan Shaked tidak biasa: pada usia 17 tahun, dia mendapat pencerahan saat dalam perjalanan pulang dari sekolah. “Saya melihat diri saya sendiri dan bertanya bagaimana saya menghabiskan masa kecil saya. Saya lebih sering berada di depan layar komputer daripada di depan orang tua saya. Anda tidak pernah ingin mengatakan bahwa Anda lebih sering berada di depan layar komputer daripada di depan orang, karena itu sangat menyedihkan.

Dia menyadari bahwa dia telah “kehilangan” dirinya sendiri. “Saya telah begitu tersesat di dunia video game palsu sehingga saya kehilangan identitas saya dan menjadi karakter video game, bukan orang sungguhan.” Dia memutuskan untuk benar-benar berhenti bermain video game.

Tetapi kebanyakan orang tidak memiliki pencerahan seperti ini dan membutuhkan intervensi keluarga atau bahkan bantuan profesional untuk berhenti bermain game, Catatan terguncang. Dia tidak menyarankan orang lain untuk “menjadi dingin”, meskipun itulah yang dia lakukan. Melakukan hal itu menciptakan kekosongan yang luar biasa karena orang tersebut belum memiliki aktivitas untuk mengisi waktu tersebut.

Greenfield, yang juga penulis buku itu Kecanduan maya, setuju. Pusatnya membantu orang tua secara bertahap mengurangi waktu layar dengan membantu mereka menginstal perangkat lunak yang membatasi berapa banyak waktu yang dapat dihabiskan remaja di depan layar. “Anak-anak harus terbiasa dengan kehidupan real-time karena otak terbiasa dengan tingkat dopamin yang berasal dari bermain game. Mereka perlu mempelajari kembali bagaimana mengalami kesenangan normal di bidang kehidupan lainnya.”

Beberapa orang tua dan anak-anak mungkin hanya membutuhkan pendidikan tentang kecanduan game, sementara yang lain juga membutuhkan terapi. Beberapa bahkan mungkin membutuhkan perawatan di rumah. “Kebutuhan pecandu game memenuhi seluruh kebutuhan.”

Penting untuk menemukan terapis yang akrab dengan kecanduan video game, Greenfield memperingatkan. Karena video begitu meresap, terapis yang kurang berpengetahuan mungkin mengabaikan kecanduan game sebagai kesenangan yang tidak berbahaya. Tetapi kecanduan game harus ditanggapi sama seriusnya dengan kecanduan lainnya.

Hari ini, Shaked menjalani kehidupan yang penuh dan bermakna. Dia terlibat dalam olahraga dayung dan telah menerima penghargaan universitas. Dia menyelesaikan beasiswa hukum untuk sekolah menengah pertama, bergabung dengan kru pembersih pantai, dan menerima hadiah pertama dalam kompetisi negara bagian Spanyol. Dia juga menjadi sukarelawan di Yayasan Jack dan Jill Amerika dan berencana untuk menyumbangkan hasil penjualan bukunya ke yayasan, yang membantu anak-anak dari komunitas kurang mampu mendapatkan akses ke program pendidikan.

“Organisasi ini benar-benar menyentuh hati saya, dan itulah mengapa saya mendedikasikan buku ini untuk mereka,” katanya.

Menurut data statistik yang sudah kita kumpulkan berasal dari tahun 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp selalu ramai di mainkan. Walau biasanya bandar menerima sedikitnya bet sebesar 1.000, namun jumlah total taruhan toto sgp hari ini keluar mampu menggapai angka satu miliar tiap tiap harinya. Tentu saja angka yang sangat menakjubkan sekali, perihal selanjutnya termasuk di karenakan permainan ini sangatlah gampang dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah enteng dan tidak harus ribet.