Mengapa Beberapa Kelompok Memvaksinasi Lebih Sedikit

Mengapa Beberapa Kelompok Memvaksinasi Lebih Sedikit

“Kudengar ada microchip di dalam vaksin.” Itulah yang mengejutkan sejumlah orang kepada Rupali Limaye, PhD, tentang mengapa mereka tidak mau memvaksinasi anaknya.

Mereka mungkin juga mengatakan bahwa mereka khawatir bahwa vaksin tertentu menyebabkan autisme (mitos terus-menerus yang tidak memiliki dasar fakta) atau bahwa jadwal vaksin yang direkomendasikan sangat cepat, atau ada efek samping jangka panjang, atau bahwa pemerintah menahan pemberian vaksin. informasi, atau bahwa infeksi tidak berbahaya, antara lain, katanya.

Masalahnya, kata Limaye, yang mempelajari perilaku manusia dan penyebaran penyakit di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg, adalah bahwa sains tidak mendukung gagasan ini.

Vaksin adalah keajaiban dunia modern yang melindungi dari penyakit seperti hepatitis B, difteri, polio, campak, dan tetanus, yang pada era sebelumnya membunuh dan melemahkan jutaan orang di seluruh dunia, kata Limaye.

Itulah mengapa CDC, National Institutes of Health, American Academy of Pediatrics, dan organisasi kesehatan terkemuka lainnya sangat jelas tentang jadwal vaksin yang harus diikuti oleh hampir semua orang tua.

Namun keraguan tentang vaksinasi anak tetap ada.

Dan meskipun benar bahwa berkembangnya misinformasi memicu keragu-raguan ini, tingkat vaksinasi juga dapat bervariasi menurut komunitas, tradisi, atau kepercayaan filosofis. Bayi Indian Amerika dan Penduduk Asli Alaska 10% lebih kecil kemungkinannya untuk divaksinasi penuh daripada anak kulit putih. Dan ada celah serupa untuk anak kulit hitam.

Status sosial ekonomi dapat memainkan peran yang lebih besar. Bayi dari keluarga yang hidup di bawah garis kemiskinan memiliki kemungkinan 30% lebih kecil untuk menerima semua vaksin yang direkomendasikan dalam 3 tahun pertama kehidupan mereka.

Dalam beberapa kasus, keragu-raguan ini berasal dari riwayat medis yang eksploitatif. Misalnya, para peneliti dalam “Percobaan Tuskegee” yang terkenal (1932-1972) dengan sengaja gagal mengobati sekelompok pria kulit hitam dengan sifilis hanya agar mereka dapat melihat efek penyakit tersebut. Dan pada tahun 1950-an, penelitian tentang pil KB menggunakan tubuh wanita Puerto Rico tanpa persetujuan penuh mereka. Sangat mudah untuk memahami bagaimana sejarah semacam itu akan membuat seseorang waspada terhadap mandat dari lembaga medis.

Apa pun alasannya, ketika orang tua melewatkan vaksinasi anak yang diamanatkan oleh pemerintah dan yang direkomendasikan dokter, mereka tidak hanya mengambil risiko dengan kesehatan anak mereka sendiri. Mereka juga mempertaruhkan kesehatan masyarakat, kata Limaye.

Mengatasi kesenjangan vaksin menyelamatkan nyawa. Di seluruh dunia, kematian akibat campak turun 74% antara tahun 2000 dan 2007, sebagian besar berkat peningkatan vaksinasi.

Di AS, komunitas yang terpinggirkan tampaknya menanggung beban paling berat akibat keragu-raguan vaksin. Itu sering kali karena mereka tidak memiliki akses yang memadai ke perawatan medis dan pendidikan kesehatan yang dapat membuat perbedaan selama sakit.

Misalnya, rawat inap flu 1,8 kali lebih umum di antara populasi kulit hitam antara tahun 2009 dan 2022, dibandingkan dengan populasi kulit putih – orang Indian Amerika 1,3 kali lebih mungkin dan orang Hispanik 1,2 kali lebih mungkin. Namun, penelitian menunjukkan, vaksinasi yang tertinggal di komunitas tersebut juga dapat menjadi bagian dari masalah.

Vaksinasi dan Identitas Keagamaan

Pada tahun 2019, tepat sebelum pandemi COVID-19, wabah campak mencapai tingkat tertinggi sejak tahun 1994. Hal itu terjadi karena semakin banyak orang tua yang memilih keluar dari vaksin MMR (yang mencegah penyakit campak, gondong, dan rubella), seringkali karena informasi yang salah tentang bahayanya.

Tingkat vaksinasi kawanan MMR harus sekitar 95% agar efektif. Di bawah itu, ada risiko wabah, terutama di daerah di mana anak-anak belum mendapatkan kedua dosis vaksin – yang bisa sangat umum terjadi. (Misalnya, data dari tahun 2016 menunjukkan bahwa di negara bagian Minnesota tertentu, hampir setengah dari semua anak di bawah usia 7 tahun tidak mendapatkan kedua dosis tersebut.)

Wabah campak pada tahun 2019 ini sangat menonjol di beberapa komunitas Yahudi Ortodoks di Brooklyn, NY, di mana terdapat tingkat vaksinasi yang rendah bersama dengan celah hukum untuk komunitas agama.

Prasangka yang keliru tentang keamanan vaksinasi dan hubungannya dengan hukum Yahudi adalah akar dari wabah ini. Tetapi meningkatnya penyakit pada anak-anak menyebabkan diskusi komunitas yang luas antara Departemen Kesehatan Negara Bagian New York, sarjana Yahudi, profesional kesehatan setempat, dan masyarakat luas yang membantu meningkatkan tingkat vaksinasi dan menurunkan tingkat infeksi.

Kasus-kasus lain lebih sulit untuk ditangani. Misalnya, di awal COVID pandemi, sebuah studi Yale tahun 2021 menunjukkan bahwa sebuah kelompok yang diidentifikasi sebagai orang Kristen evangelis kulit putih dapat diyakinkan untuk mendapatkan vaksin berdasarkan kebaikan masyarakat yang lebih besar. Tetapi penelitian menunjukkan bahwa efeknya tampaknya memudar seiring dengan berlanjutnya pandemi, mungkin karena sikap tentang vaksin semakin terkait erat dengan identitas dan sudut pandang politik tertentu.

Tetap saja, tidak ada alasan pendidikan vaksin tidak dapat berhasil dalam komunitas agama, kata Limaye. Sementara penelitian menunjukkan kecenderungan skeptisisme vaksin di antara kelompok agama tertentu, hanya sekitar 3% orang yang percaya bahwa agama mereka secara eksplisit melarang vaksinasi, menurut sebuah studi Universitas Michigan tahun 2022.

Mengajar, Jangan Berkhotbah

Pendidikan vaksin dapat membalikkan keadaan, tetapi pendekatan yang Anda ambil dapat membuat perbedaan.

Kampanye yang berfokus pada identitas agama tertentu lebih cenderung memicu reaksi defensif, demikian menurut penelitian. Lebih baik fokus pada nilai moral universal tentang kepedulian terhadap orang lain.

Faktanya, sering kali lebih baik untuk tidak bertentangan dengan sudut pandang secara langsung, betapapun tidak biasa kelihatannya, kata Limaye. Jadi apa yang dia katakan kepada seseorang yang mengkhawatirkan microchip dalam vaksin?

“Saya berkata, ‘Saya tahu ada banyak informasi di luar sana dan sulit untuk mengetahui apa yang nyata dan tidak nyata. Izinkan saya menjelaskan sedikit tentang proses pengembangan vaksin.’ ”

“Sebagian darinya adalah membingkainya sedemikian rupa sehingga merupakan proses pengambilan keputusan bersama,” katanya.

Terus berikan informasi, katanya. Dalam satu kasus, Limaye melihat ibu dari seorang anak penderita asma memutuskan untuk memvaksinasi setelah mendengar ada anak lain dengan COVID yang meninggal karena mereka juga menderita asma.

Memperbaiki mitos baru yang muncul seringkali bisa menjadi permainan mendera-a-mole, kata Limaye. Itu sebabnya dia memiliki beberapa pedoman umum tentang cara berbicara dengan seseorang yang mungkin salah informasi tentang bahaya dan manfaat vaksin:

  • Dengarkan kekhawatiran, dan jangan langsung mengoreksi keyakinan yang tampaknya didasarkan pada informasi yang salah.
  • Cobalah untuk mengatasi masalah individu dengan fakta dari sumber terpercaya seperti CDC, National Institutes of Health, atau American Academy of Pediatrics. Dalam kasus di mana seseorang tidak mempercayai salah satu sumber (seperti CDC), ada baiknya memiliki pilihan lain yang memiliki reputasi baik.
  • Pertimbangkan untuk menyediakan sesuatu untuk dibaca dari sumber tepercaya baik dalam bentuk tautan atau hard copy. “Apakah mereka memintanya atau tidak, saya lebih suka memberi mereka sesuatu untuk dilihat daripada membiarkan mereka pergi ke Google sendiri,” kata Limaye.
  • Dengarkan baik-baik keberatan atas apa yang Anda katakan, dan pahami bahwa persuasi bisa memakan waktu lebih lama daripada percakapan 15 menit.
  • Berikan detail. Limaye menasihati mahasiswa kedokteran di kelasnya untuk menjelaskan lebih banyak informasi kepada orang tua dan pasien tentang bagaimana vaksin dibuat.

Dan jangan merendahkan orang, kata Limaye. Berusahalah untuk menemui mereka dengan cara mereka sendiri. Kisah-kisah pribadi adalah cara yang bagus untuk terhubung. Jika Anda memiliki kisah pribadi tentang seorang anak yang benar-benar sakit karena kurangnya vaksinasi, “Menurut saya itu sangat ampuh.”

Menurut data statistik yang telah kita kumpulkan dari tahun 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp selamanya ramai di mainkan. Walau umumnya bandar terima sedikitnya bet sebesar 1.000, namun kuantitas keseluruhan taruhan togel seoul dapat meraih angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang benar-benar menakjubkan sekali, hal tersebut juga di karenakan permainan ini sangatlah mudah dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini juga sangatlah ringan dan tidak kudu ribet.