Mengelola Depresi Tahan Pengobatan: Kisah Satu Orang

Ketika Imadé Borha lulus dari Universitas Columbia pada tahun 2015 dengan gelar master dalam penulisan kreatif nonfiksi, dia berpikir bahwa hal terakhir yang harus dia khawatirkan adalah mencari pekerjaan. Itu tidak terjadi. “Itu sekitar waktu upaya bunuh diri pertama,” kenang Borha, 34, sekarang seorang profesional komunikasi yang berbasis di Durham, NC untuk sebuah organisasi nirlaba.

“Ketidakstabilan karir memicu banyak masalah kesehatan mental yang saya alami,” katanya. “Rasanya gagal karena saya harus meninggalkan New York, dan tidak memiliki pekerjaan” itu traumatis.

Borha pertama kali didiagnosis dengan gangguan depresi mayor pada tahun 2012. “Itu sebagai respons terhadap perilaku bunuh diri, dan pada dasarnya depresi buku teks,” katanya. “Ketika saya melakukan percobaan bunuh diri pertama, saat itulah saya menyadari bahwa tiga obat yang saya minum tidak membantu.”

Depresi yang resistan terhadap pengobatan terjadi ketika seseorang dengan gangguan depresi mayor tidak merespons setidaknya dua antidepresan yang diminum dalam dosis yang tepat untuk jangka waktu yang ditentukan, menurut Matthew Rudorfer, MD, seorang psikiater dan kepala program perawatan somatik dan psikofarmakologi. di Institut Nasional Kesehatan Mental di Maryland.

“Jelas ada banyak corak depresi berat. … Tidak ada solusi ‘satu ukuran untuk semua’. Sebaliknya, intervensi klinis terbaik untuk orang dengan [treatment-resistant depression] harus disesuaikan dengan individu. Tujuan utama dari penelitian yang sedang berlangsung adalah untuk meningkatkan kemampuan untuk mencocokkan pasien dengan pengobatan yang tepat.”

Diagnosis Baru

Pada tahun 2019, Borha didiagnosis dengan gangguan kepribadian ambang (BPD), yang menyebabkan perubahan suasana hati, rasa diri yang goyah, perilaku impulsif, dan hubungan yang sulit dibentuk.

“Gejala BPD termasuk emosi yang ekstrim dan intens yang dapat dipicu oleh reaksi seperti perasaan ditinggalkan atau ditolak,” katanya. Dia merasa ditolak untuk pekerjaan dan peluang lain membuat gejalanya muncul ke permukaan.

Di tengah gejolak mental, butuh beberapa saat bagi Borha untuk mengetahui seberapa besar kecemasan yang mendorong sebagian besar pemikiran dan tindakannya. “Saat Anda sangat ingin bunuh diri, Anda benar-benar tidak punya waktu untuk bertanya, ‘Apakah saya memiliki masalah kecemasan?’ Belakangan, dia mencoba resep obat anticemas buspirone (BuSpar). Itu membantu menenangkan pikirannya. Seiring dengan terapi perilaku dialektis, dunianya mulai menjadi fokus.

Terapi perilaku dialektis memadukan terapi bicara mingguan dengan pelatihan keterampilan kelompok. Itu memusatkan perhatian pada emosi dan mengambil pendekatan yang seimbang untuk menerima diri sendiri dan mempelajari cara untuk membuat perubahan yang bermanfaat. Ini pertama kali dikembangkan untuk mengobati BPD dan wanita dengan kecenderungan bunuh diri, tetapi sekarang juga digunakan untuk mengobati masalah terkait lainnya.

“Ini membantu orang-orang seperti saya, yang memiliki emosi yang sangat besar, memiliki keterampilan atau alat untuk membantu mengatur emosi tersebut sehingga hidup kita tidak terlihat seperti kekacauan setiap hari,” kata Borha. Latihan – terutama pelatihan interval intensitas tinggi – membantunya tetap terpusat juga, katanya.

Komunitas Adalah Kunci

“Saya sangat percaya bangunan itu [a mental health] komunitas akan membuat saya tetap hidup, menjaga agar perilaku bunuh diri dan menyakiti diri saya rendah,” kata Borha. Pada saat yang sama, dia merasa sulit untuk membangun hubungan antarpribadi karena ketakutannya akan pengabaian dan penolakan. “Saya banyak berbicara, tetapi ketika berbicara tentang interaksi sehari-hari tentang kesehatan mental saya saat ini, itu sulit. Saya harus lebih rentan, untuk menempatkan diri saya di luar sana, untuk jujur ​​​​kepada orang-orang.”

Borha mengatakan penolakan untuk mencari pengobatan untuk kondisi mental atau emosional mengakar dalam komunitas kulit hitam. “Kita sedang menghadapi situasi di mana secara historis, ketika orang kulit hitam mengungkapkan bahwa mereka sedih, tertekan, atau marah, mereka akan dihukum. Mereka merasa hidup mereka bisa dalam bahaya. Tanggapan itu bergema melalui keluarga dan sistem pendukung mereka.”

Borha mengatakan pola pikir untuk merahasiakan masalah dalam keluarga, sedikit mengendur. “Sekarang, [Black people with mental issues] memiliki kesempatan untuk menemukan terapis dan sumber daya lainnya.” Namun, dia masih melihat kendala dan bias ras terkait perawatan.

Melalui situs webnya, DepressedWhileBlack.com, Borha mencoba menghubungkan para pengikutnya dengan terapis yang akan memahami mereka. Saat ini, program Help Me Find a Therapist-nya sedang dalam masa jeda sementara timnya mengejar tumpukan permintaan.

Jadilah Peneliti Anda Sendiri

“Saya pikir depresi yang resistan terhadap pengobatan adalah bagian besar dari krisis bunuh diri,” kata Borha. “Jika kita bisa merawat orang yang berjuang dengannya, kita bisa menyelamatkan nyawa.”

Esketamin antidepresan (Spravato) adalah satu-satunya obat yang disetujui FDA secara khusus untuk depresi yang resistan terhadap pengobatan, meskipun serangkaian perawatan dan terapi lain dapat membantu dan terus dipelajari, kata Rudorfer. Esketamin berasal dari ketamin. Ini adalah semprotan hidung yang harus diberikan dan dipantau oleh penyedia layanan kesehatan.

Borha mengatakan dia meminta asuransinya untuk menutupi esketamine, tapi sejauh ini tidak boleh. Sementara itu, dia terus belajar dan belajar lebih banyak tentang kondisinya.

“Saya akan mengatakan penelitian gejala Anda, karena Anda mungkin [need] diagnosis yang berbeda,” katanya. “Kemudian gunakan penelitian itu untuk melakukan advokasi diri. Beri tahu terapis atau psikiater Anda apa lagi yang belum mereka pertimbangkan, dalam hal diagnosis.”

Dan, dia berkata, “Tidak apa-apa untuk salah. … Jika psikiater bisa salah, saya bisa salah. Sebagai pasien, kami memiliki hak untuk bereksperimen, dan gagal, dan mencoba lagi. Kami memiliki hak itu.”

“Hanya bereksperimen, meneliti, dan melakukannya,” katanya. “Advokasi untuk dirimu sendiri.”

Menurut knowledge statistik yang sudah kami kumpulkan berasal dari th. 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp selalu ramai di mainkan. Walau biasanya bandar terima sedikitnya bet sebesar 1.000, namun kuantitas keseluruhan taruhan keluaran seoul sanggup mencapai angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang sangat fantastis sekali, perihal tersebut terhitung di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini juga sangatlah gampang dan tidak perlu ribet.