Menghadapi Kematian Tanpa Rasa Takut: Psikedelik untuk Perawatan Akhir Kehidupan

Untuk Christine “Cat” Parlee, yang memiliki melanoma metastatik stadium IV, program Roots to Thrive adalah anugerah. Bukannya dia mengharapkannya untuk menyelamatkan hidupnya: Kemungkinan bertahan dari melanoma lanjut selama 5 tahun adalah sekitar 15% -20%, menurut American Cancer Society, dan Parlee didiagnosis pada tahun 2017. Tetapi pendekatan inovatif untuk terapi kelompok di Roots to Thrive, yang berbasis di Nanaimo, British Columbia, telah membantunya mengatasi penyakit yang mengancam jiwa ini.

Masalah kesehatan Parlee rumit. Seakan kanker kulit ganas belum cukup, pria berusia 50-an tahun yang tinggal di Pulau Vancouver ini juga memiliki kondisi yang disebut neuralgia trigeminal dengan anestesi dolorosa. Dengan kelainan langka itu, katanya, “ledakan emosi benar-benar dapat menyebabkan saya sakit parah. Jadi saya menjadi sangat pandai menekan emosi saya.”

“Tapi Anda tidak tumbuh, atau berduka, atau akhirnya menerima akhir jika Anda tidak memproses ketakutan Anda,” lanjutnya. Roots to Life telah “memungkinkan saya mengalami kemarahan, ketakutan saya sendiri – perasaan bahwa ini SANGAT tidak adil – tanpa rasa sakit atau serangan panik. … Itu adalah salah satu pengalaman tersulit namun terindah yang pernah saya ungkapkan dengan kata-kata.”

Bahan utama dari pengalaman itu adalah psilocybin, alias jamur ajaib. Didirikan pada tahun 2019, organisasi nirlaba Roots to Thrive adalah praktik medis Kanada pertama yang secara legal menggunakan obat psikedelik, khususnya psilocybin dan ketamine, dalam terapi kelompok untuk pasien yang menghadapi akhir hidup. Dikombinasikan dengan dua bahan lain – seorang psikoterapis dan komunitas pasien yang suportif – obat-obatan tersebut telah terbukti sangat efektif dalam meredakan tekanan yang datang dengan diagnosis akhir, menurut Pamela Kryskow, MD, pimpinan medis di Roots to Thrive.

“Begitu komunitas yang aman itu dibangun, sesi jamur psilocybin dengan kelompok orang yang sama menciptakan wadah penyembuhan, di mana pasien dapat mendalami tantangan mereka saat berada di bawah pengaruh obat,” kata Kryskow, yang juga seorang instruktur klinis di Universitas British Columbia dan asisten profesor di Universitas Pulau Vancouver.

“Begitu komunitas yang aman itu dibangun, sesi jamur psilocybin dengan kelompok orang yang sama menciptakan wadah penyembuhan, di mana pasien dapat mendalami tantangan mereka saat berada di bawah pengaruh obat,” kata Kryskow, yang juga seorang instruktur klinis di Universitas British Columbia dan asisten profesor di Universitas Pulau Vancouver.

Uji Klinis dengan Kemiringan Penuh

Penelitian menegaskan janji psikedelik – dari psilocybin dan DMT nabati hingga MDMA sintetis (ekstasi) dan LSD – untuk pasien paliatif dan akhir hidup. Pada 2016, sebuah tengara belajar di NYU Grossman School of Medicine menemukan bahwa dosis tunggal psilocybin meringankan depresi, kecemasan, dan keputusasaan pada pasien kanker. Baru-baru ini, di a studi tindak lanjut, 80% dari pasien yang sama melaporkan bahwa efek positif bertahan 4½ tahun kemudian. Dan lebih banyak pengujian sedang berlangsung.

“Ada 113 uji klinis yang saat ini terdaftar di uji klinis.gov,” kata Paul Stametsseorang ahli mikologi yang bukunya tahun 2020 Jamur Fantastis adalah pendamping populer dokumenter Netflix. “Ini belum pernah terjadi sebelumnya, dan cerminan dari pembenaran ilmiah untuk mengeksplorasi manfaat psilocybin pada berbagai masalah kesehatan mental.”

Eksplorasi itu dimulai pada tahun 1950-an, ketika psikiater seperti Humphry Osmond, yang menciptakan kata “psikedelik”, pertama kali bereksperimen dengan psikoterapi berbantuan LSD. Studi selama periode itu kurang ketat menurut standar saat ini, bagaimanapun, dan di Amerika Serikat mereka hampir terhenti dengan penandatanganan Undang-Undang Zat Terkendali tahun 1970. Namun beberapa dekade kemudian, pada tahun 2014, Orang Amerika Ilmiah menyerukan diakhirinya larangan uji klinis yang melibatkan psikedelik. Pada saat itu, negara tersebut berada di tengah-tengah apa yang oleh psikiater Ben Sessa disebut sebagai “kebangkitan psikedelik”.

Undang-undang hak untuk mencoba, yang memberi pasien yang sakit parah akses ke obat eksperimental tanpa harus menunggu persetujuan FDA, telah membantu memulai lonjakan penelitian psikedelik. Saat ini, 41 negara bagian memiliki undang-undang versi mereka sendiri, yang sejalan dengan Undang-Undang Hak untuk Mencoba federal, yang ditandatangani menjadi undang-undang pada tahun 2018. Dua negara bagian secara khusus berfokus pada psilocybin. Pada tahun 2020, Oregon menjadi yang pertama melegalkan penggunaan terapeutik jamur psychedelic. Pemilih Colorado baru-baru ini mengikuti, mendekriminalisasi jamur ajaib pada Hari Pemilihan 2022. Hal ini diharapkan membuka jalan bagi perubahan serupa dalam undang-undang Colorado yang melarang psikedelik nabati lainnya, seperti DMT, ibogaine, dan bentuk mescaline tertentu, pada Juni 2026 .

Bagaimana Psikedelik Bekerja

Seperti yang didefinisikan oleh Institut Kesehatan Nasionalpsikedelik adalah zat psikoaktif ampuh yang mengubah kognisi, mengubah suasana hati dan persepsi pengguna dengan bekerja pada sirkuit netral di otak yang melibatkan bahan kimia serotonin. Banyak dari ini terjadi di korteks prefrontal, bagian otak yang mengatur bagaimana perasaan Anda dan bagaimana Anda melihat dunia. “Obat psikedelik, termasuk psilocybin, diyakini semuanya bekerja pada apa yang disebut reseptor serotonin 2A,” jelas Charles Nemeroff, MD, PhDketua Departemen Psikiatri dan Ilmu Perilaku dan salah satu direktur Pusat Penelitian dan Terapi Psikedelik di Fakultas Kedokteran Dell Universitas Texas di Austin.

Matthew W. Johnson, PhD, seorang profesor psikiatri dan ilmu perilaku di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins di Baltimore, menjelaskan aktivasi subtipe reseptor serotonin sebagai “langkah pertama dalam rantai,” yang mengarah pada “perubahan komunikasi otak” selama pengalaman psikedelik. “Kemungkinan otak terlihat berbeda dalam jangka panjang dengan cara yang sesuai dengan perbaikan psikologis dan perilaku,” katanya, mencatat bahwa psilocybin “bekerja lebih seperti psikoterapi daripada obat psikiatri lainnya.”

Namun, psikedelik bekerja, mereka telah ditunjukkan dalam keadaan tertentu sebagai pelengkap yang efektif untuk dukungan psikologis bagi pasien akhir hayat. Baru-baru ini belajar lebih dari 3.000 orang dewasa, yang Pusat Penelitian Psikedelik dan Kesadaran Johns Hopkins menemukan bahwa mengonsumsi obat-obatan ini dalam kondisi yang tepat membuat orang tidak terlalu takut akan kematian, sama seperti pengalaman mendekati kematian yang tidak terkait dengan obat-obatan dapat mengurangi rasa takut akan kematian. Hasilnya, tentu saja, bisa menjadi peningkatan kualitas hidup yang dramatis bagi orang yang sakit parah.

Ini bukan untuk menyarankan bahwa psikedelik adalah obat mujarab. Johnson mencatat, misalnya, bahwa terapi ini sangat berisiko bagi pasien skizofrenia atau penyakit jantung parah. Mengukur risiko membutuhkan penelitian lebih lanjut, kata Gregory A. Fonzo, PhD, asisten profesor dan salah satu direktur Pusat Penelitian dan Terapi Psikedelik di Departemen Psikiatri dan Ilmu Perilaku di Sekolah Kedokteran Dell. “Studi saat ini berfokus terutama pada membangun kemanjuran,” katanya. “Tetapi penelitian di masa depan dengan jumlah peserta yang lebih besar diperlukan untuk mengidentifikasi individu yang mungkin – dan tidak mungkin – untuk menanggapi pengobatan ini dengan baik.”

Memisahkan Pasien Dari Diagnosis

Bagi mereka yang menanggapi terapi psikedelik dengan baik, ini bukan hanya pengalaman individu. “Banyak pasien melaporkan terobosan dalam dinamika keluarga,” kata Johnson. Dalam beberapa kasus, ini terjadi ketika “mereka mulai melakukan percakapan yang lebih terbuka tentang kemungkinan atau menunggu kematian.”

Ada jenis terobosan lain juga. “Kami telah mendengar banyak laporan tentang wawasan yang mendalam, pengalaman transpersonal, dan perubahan cepat dalam suasana hati pasien dan rasa diri mereka yang terjadi selama pengalaman psikedelik,” kata Fonzo. “Ada kemungkinan bahwa perubahan selanjutnya pada sistem kepercayaan pasien ini, persepsi mereka tentang diri sendiri dan orang lain, dan keadaan suasana hati mereka secara keseluruhan merupakan faktor kunci yang meningkatkan manfaat untuk kondisi seperti depresi. Tetapi penelitian tambahan diperlukan untuk memvalidasi itu.”

Uji klinis bahkan telah terjun ke ranah spiritualitas. Pada tahun 2021, tinjauan Johns Hopkins tentang penelitian psikedelik yang berfokus pada akhir kehidupan dan perawatan paliatif mencatat bahwa beberapa studi psilocybin menggunakan kuesioner pengalaman mistis yang dirancang untuk mengukur hal-hal seperti “rasa persatuan, penghormatan, dan kebenaran yang berwibawa… transendensi waktu /ruang, dan tak terlukiskan.”

Tetapi bagi banyak pasien akhir hidup, salah satu manfaat terapi yang paling penting lebih konkret: Mereka melihat diri mereka terpisah dari diagnosis mereka. “Sesi-sesi ini biasanya mengarah pada perubahan narasi yang dibawa seseorang tentang kanker dan diri mereka sendiri,” kata Johnson. “Saya pikir pasien ini benar-benar mempelajari hal-hal tentang diri mereka sendiri dan tentang kehidupan, dan itulah yang membedakan psilocybin dari obat psikiatri lainnya.”

Dalam membantu pasien terminal mengatasi rasa takut akan kematian, terapi psikedelik seringkali membebaskan mereka, secara paradoks, untuk hidup lebih utuh. “[Patients] mengatakan bahwa mereka telah menyembuhkan trauma lama yang mereka bawa, sehingga mereka dapat lebih hadir bersama keluarga dan teman-teman mereka,” kata Kryskow. “Mereka dapat fokus untuk bersenang-senang dan lebih banyak koneksi.”

Tetap saja, hasilnya bervariasi, dan Cat Parlee berpendapat bahwa setiap pengalaman psikedelik itu unik. “Milik saya mengubah saya menjadi inti DNA saya,” katanya. Sebelum dia mendaftar ke Roots to Thrive, katanya, “pikiran tentang kematian menyebabkan saya mengalami serangan panik yang masif.” Tapi hari-hari itu telah pergi. Nasihatnya kepada calon pasien yang mempertimbangkan program serupa: “Terbuka. Menjadi rentan. Dan tidak peduli apa yang Anda dengar, tinggalkan harapan Anda di depan pintu.

Menurut information statistik yang udah kami kumpulkan dari tahun 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp tetap ramai di mainkan. Walau kebanyakan bandar menerima minimal bet sebesar 1.000, namun kuantitas keseluruhan taruhan toto bet sgp bisa menggapai angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang amat menakjubkan sekali, perihal selanjutnya termasuk di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini termasuk sangatlah mudah dan tidak mesti ribet.