128

Mengkuratori Arguedas: Pameran Pembuatan ‘Rubah dengan Kamera’

Oleh Raúl Valdivia-Murgueytio (Universitas Newcastle)

Saya pertama kali menemukan foto-foto José María Arguedas tentang Chimbote, sebuah kota pelabuhan sekitar 300 mil sebelah utara Lima, dalam sebuah pameran di Casa de la Literatura Peruana pada tahun 2018. Saya berada di Lima untuk meneliti arsip fotografi sebagai bagian dari proyek doktoral saya di produksi fotografi orang-orang yang tinggal di daerah perkotaan yang kekurangan pada 1980-an dan 1990-an. Sebagian besar fotografer amatir ini adalah migran generasi kedua yang orang tuanya telah meninggalkan kota dan desa mereka di Andes untuk mencari kehidupan yang lebih baik di ibu kota pada 1960-an.

Melihat gambar-gambar Arguedas, yang menggambarkan kehidupan migran Andes di Chimbote pada akhir 1960-an, membuat saya berpikir tentang visualitas di Peru pada tahun-tahun itu dan sejauh mana pengalaman visual dan kepekaan dari mereka yang difoto oleh Arguedas menginformasikan praktik representasional dari orang-orang yang foto-fotonya saya teliti untuk studi saya. Mungkinkah gambar-gambar Arguedas menjadi bagian lain dari teka-teki kompleks dan beraneka segi yang merupakan masyarakat Peru kontemporer?

Mengetahui foto-foto Arguedas sungguh menyegarkan. Saya membaca sebagian besar novelnya di sekolah tetapi belum pernah menemukan gambar-gambar ini sebelumnya. Di dalamnya, Arguedas mencatat lingkungan fisik dan dunia sosial yang ia alami di Chimbote, latar novel terakhir ‘El Zorro de Arriba y el Zorro de Abajo’ (‘Rubah dari Atas dan Rubah dari Bawah’) yang diterbitkan secara anumerta pada tahun 1971.

Ide kurasi foto-foto ini lahir dari ketertarikan pribadi untuk terlibat dalam dimensi visual hasil kreatif Arguedas yang selama ini kurang mendapat perhatian. Izin untuk menggunakan foto-foto yang ditampilkan di situs web diminta pada awal proses ini. Saya berhubungan langsung (melalui email) dengan janda Arguedas dan anggota keluarga lainnya untuk menjelaskan tujuan pameran dan mendapatkan izin mereka. Ini juga merupakan kesempatan untuk mengetahui lebih banyak tentang hubungan Arguedas dengan kamera dan sifat dari karya fotografinya.

Salah satu tantangan dalam pembuatan pameran ‘A Fox with a Camera’, yang selanjutnya disebut AFWAC, adalah bagaimana menciptakan percakapan antara gambar-gambar tersebut dengan teks dalam novel. Selain itu, saya merasa penting untuk mempertimbangkan ‘suara’ dari gambar-gambar ini serta ‘gaung visualnya’, yang telah diperkuat dalam konteks pemilihan umum terakhir di Peru.

Sosok Arguedas bergema kuat dengan banyak orang Peru saat ini. Memang, ayahnya, yang sering dianggap sebagai simbol keadilan sosial dan pembenaran masyarakat adat, dapat ditemukan dalam berbagai materi visual yang beredar di tanah air. Dari mural (Gambar 2) dan kartun politik (Gambar 3), hingga pamflet digital yang menyerukan demonstrasi (Gambar 4) dan plakat yang dikibarkan oleh pengunjuk rasa di jalanan, Arguedas ada di mana-mana di Peru. AFWAC dikuratori dengan latar belakang sosial dan politik ini.

Gambar 2: Lukisan dinding oleh seniman tak dikenal (Universitas Pertanian) Gambar 3: Kartun politik oleh Carlos Tovar (surat kabar ‘La República’)

Awalnya dirancang sebagai pameran fisik, AFWAC mengambil bentuk virtual karena keterbatasan yang diberlakukan oleh pandemi COVID-19. Merancang situs pameran adalah tugas mahasiswa seni rupa tahun terakhir di Universitas Newcastle yang dukungannya dapat saya akses melalui layanan karir universitas. Keputusan go digital memiliki banyak keuntungan, di antaranya kemungkinan menjangkau khalayak yang lebih luas di luar London. Selain itu, platform digital menawarkan cara alternatif untuk mengintegrasikan gambar, suara, dan teks. Acara pameran online juga bekerja dengan baik dalam hal menghasilkan ruang untuk diskusi di antara orang-orang yang berbasis di berbagai belahan dunia (rekaman dari diskusi meja bundar ini tersedia di halaman Facebook pameran).

Aspek kunci lain dalam proses kurasi foto-foto ini adalah organisasi dan urutannya. Niat saya adalah untuk membuat titik masuk yang berbeda ke dalam tubuh gambar ini, mengikuti tiga tema yang muncul dari novel: migrasi, kehidupan di daerah kumuh dan industri perikanan. Urutan-urutan ini disajikan secara non-linier, sehingga memungkinkan pemirsa untuk terlibat secara bebas dengan narasi utama pameran (dan mungkin untuk membuat narasi mereka sendiri).

Setiap urutan dimulai dengan video pendek di mana air bertindak sebagai metafora untuk aliran orang yang tiba di Chimbote, ‘kehidupan cair’ mereka, dan besarnya masa depan yang tidak diketahui di bawah percepatan modernisasi. Pada tingkat praktis, saya memilih video ini dari situs stok video, mengingat narasi yang ingin saya buat di setiap urutan. Saya juga memilih suara dan teks yang menyertai gambar, sehingga pemirsa dapat memiliki pengalaman yang mendalam.

Cara saya membayangkan AFWAC dipengaruhi oleh instalasi video tiga saluran John Akomfrah ‘The Unfinished Conversation’. Karya indah dan mengharukan ini berfokus pada kehidupan Stuart Hall, akademisi kelahiran Jamaika, yang identitasnya merupakan ‘percakapan yang tak pernah selesai’. Ide identitas sebagai proses menjadi, bukan esensi, menginformasikan pendekatan kuratorial saya terhadap foto-foto Arguedas. Dalam pandangan saya, gambar-gambar ini menunjukkan kepada kita identitas baru yang dibuat di Peru pada akhir 1960-an.

Selebaran digital untuk demonstrasi nasional menentang Keiko Fujimori

Satu poin terakhir tentang pembuatan AFWAC adalah bahwa hal itu bertujuan untuk mendorong jalur penyelidikan baru terhadap isu-isu yang diangkat dan/atau dibangkitkan oleh pameran. Dengan kata lain, pameran ini bukan hanya sekedar ajakan untuk terlibat dengan foto-foto Arguedas secara multi-inderawi, tetapi juga mengajak penonton untuk mempertimbangkan kondisi-kondisi kemungkinan yang membuat foto-foto tersebut ada seperti semula. Saya berpendapat bahwa dengan menyesuaikan diri dengan wacana berbeda yang diartikulasikan dalam gambar-gambar ini, kita dapat mengembangkan pemahaman yang lebih kritis tentang masyarakat Peru saat ini.

Pameran virtual ‘Rubah dengan Kamera’ tersedia bagi pengunjung untuk melihatnya di waktu mereka sendiri. Anda dapat mengunjungi pameran di sini: https://afoxwithacamera.cargo.site/

Pengarang
Raul Valdivia-Murgueytio adalah rekan peneliti di Sekolah Pendidikan, Komunikasi dan Ilmu Bahasa di Universitas Newcastle dan anggota afiliasi dari Pusat Studi Amerika Latin dan Karibia (CLACS) di universitas yang sama. Raúl juga dosen bahasa Spanyol di Nottingham Trent University.

Penafian
Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak serta merta mewakili posisi CLACS atau School of Advanced Study, University of London.

Tidak kemungkinan pemain cuma memasang nomer ceroboh dalam permainan ini, karena cuma dapat mengimbuhkan kerugian. Apabila bettor tidak memiliki dasar nomer yang kuat didalam memasang no kemenangan. Maka berasal dari itu terlalu perlu untuk memiliki togel sidni.