Mengurangi Media Sosial Membawa Peningkatan Cepat pada Citra Diri Remaja

Oleh Cara Murez

Reporter Hari Kesehatan

KAMIS, 23 Februari 2023 (HealthDay News) — Semua gambar orang-orang berpenampilan cantik di media sosial dapat menurunkan citra diri anak muda, tetapi mungkin ada perbaikan yang mudah: membatasi waktu yang dihabiskan untuk TikTok, Instagram, dan menyukai.

Sebuah studi baru di Kanada menemukan bahwa remaja dan dewasa muda yang sudah memiliki gejala kecemasan atau depresi dan yang mengurangi penggunaan media sosial sekitar 50% mengalami peningkatan yang signifikan dalam perasaan mereka tentang keseluruhan penampilan mereka hanya dalam beberapa minggu. Mereka juga merasa lebih baik tentang berat badan mereka.

“Saya tidak berpikir itu benar-benar mengejutkan saya,” kata rekan penulis studi Helen Thai, seorang mahasiswa PhD di departemen psikologi di Universitas McGill di Montreal.

Penelitian sebelumnya tentang media tradisional dan dampak kecantikan dan ideal tubuh yang tidak dapat dicapai telah memperoleh hasil yang serupa, kata Thai.

“Tidak hanya selebritas dan influencer di sana, tetapi juga orang-orang dalam lingkaran sosial Anda,” kata Thai tentang media sosial, “yang dapat membuat perbandingan menjadi sedikit lebih mudah.”

Penulis memperkirakan bahwa remaja menghabiskan sekitar enam hingga delapan jam setiap hari di depan layar. Banyak dari waktu itu dihabiskan di situs media sosial, di mana mereka mungkin melihat ratusan atau ribuan gambar, menginternalisasinya.

Dalam rilis berita tentang studi tersebut, penulis utama Gary Goldfield, seorang ilmuwan senior di Children’s Hospital of Eastern Ontario Research Institute, mengatakan bahwa apakah orang yang sudah memiliki masalah kesehatan tubuh dan mental hanya menghabiskan lebih banyak waktu di media sosial atau apakah media sosial memimpin. untuk masalah yang lebih besar belum diketahui.

Untuk penelitian ini, para peneliti bekerja dengan 220 mahasiswa S1 berusia 17 hingga 25 tahun. Sekitar 76% adalah wanita, 23% pria, dan 1% lainnya.

Peserta perlu menggunakan media sosial secara teratur setidaknya dua jam setiap hari di smartphone mereka.

“Saya pikir sebelum menanyakan alasannya, kami ingin bertanya siapa yang paling rentan terhadapnya, dan itulah mengapa kami menargetkan kaum muda yang berisiko mengalami masalah citra tubuh,” kata Thai.

Ini adalah siswa yang memiliki gejala kecemasan dan depresi.

Masing-masing diminta untuk menanggapi pernyataan tentang penampilan mereka, seperti “Saya cukup senang dengan penampilan saya” atau “Saya puas dengan berat badan saya” pada skala 5 poin di awal dan akhir percobaan.

“Terutama jika Anda merasa rentan dan Anda tidak menganggap diri Anda hebat, melihat semua orang yang terlihat, di mata Anda, lebih cantik dari Anda atau lebih dari apa pun hanya akan membuat Anda merasa semakin buruk,” kata rekan penulis studi Chris Davis, seorang profesor di departemen psikologi di Universitas Carleton di Ottawa.

Selama minggu pertama, semua peserta diminta untuk menggunakan media sosial seperti biasanya. Program pelacakan waktu layar mengukur penggunaannya.

Setelah itu, setengahnya diminta menggunakan media sosial tidak lebih dari 60 menit sehari.

Para peserta yang diminta untuk membatasi penggunaan media sosial mereka rata-rata melakukannya hingga 78 menit sehari. Kelompok kontrol rata-rata 188 menit setiap hari.

Setelah tiga minggu, mereka yang mengurangi penggunaan media sosial mengalami peningkatan yang signifikan dalam cara mereka memandang penampilan dan berat badan mereka secara keseluruhan setelah intervensi, dibandingkan dengan kelompok kontrol, yang tidak melihat perubahan signifikan, kata para peneliti.

Nancy Mramor, seorang psikolog di Pittsburgh, mengatakan bahwa ketika Anda membandingkan diri Anda dengan orang lain, Anda memiliki peluang 50-50 untuk merasa buruk tentang diri sendiri. Mramor tidak terlibat dalam penelitian ini.

Dalam segala hal, katanya, penting untuk membandingkan diri Anda hanya dengan diri Anda sendiri. Itu berlaku untuk media sosial, kinerja olahraga, akademisi atau kedudukan sosial, katanya. Misalnya, jangan bandingkan berat badan Anda dengan berat badan seseorang yang Anda lihat online, melainkan dengan berat badan Anda minggu lalu.

“Fokus pada perasaan batin Anda tentang diri Anda, daripada gambar luar menciptakan kesempatan untuk melihat diri Anda dari dalam ke luar, bukan hanya dari luar. Ketika gambar tidak diberikan kepada Anda di ponsel Anda, Anda memiliki waktu luang untuk memperhatikan apa yang penting bagi Anda, ”kata Mramor.

Untuk anak di bawah umur, cara terbaik untuk membatasi media sosial adalah dengan pengawasan orang tua yang ekstrim, kata Mramor. Blokir situs di ponsel mereka yang menurut Anda akan berbahaya.

Untuk orang dewasa, Mramor mengatakan mungkin untuk melihat media dengan hati-hati, tetapi melakukannya secara sadar.

Untuk melakukan ini, Anda harus mundur selangkah dari apa yang Anda lihat dan bertanya pada diri sendiri apakah itu membuat Anda merasa cemas atau kesal. Jika Anda memutuskan itu tidak baik untuk Anda, maka putuskan apa yang harus dilakukan, katanya.

Salah satu solusinya sederhana. Persis seperti yang dilakukan oleh para siswa dalam penelitian ini: Kurangi jumlah waktu Anda menggunakan media sosial.

Davis menyarankan untuk memilih jam berapa Anda akan menggunakan media sosial dan kemudian meletakkan ponsel Anda dan melakukan hal lain yang menyenangkan, seperti berkumpul dengan teman.

“Tidak ada yang seperti interaksi tatap muka, pergi keluar dan melakukan sesuatu dengan teman Anda untuk benar-benar memperkuat ikatan itu,” kata Davis.

Temuan penelitian diterbitkan 23 Februari di jurnal Psikologi Media Populer.

Informasi lebih lanjut

Pew Research Center memiliki lebih banyak tentang remaja dan media sosial.

SUMBER: Helen Thai, mahasiswa PhD, Departemen Psikologi, McGill University, Montreal; Chris Davis, PhD, profesor, Departemen Psikologi, Universitas Carleton, Ottawa, Kanada; Nancy Mramor, PhD, psikolog, Pittsburgh; Psikologi Media Populer, 23 Februari 2023

Menurut knowledge statistik yang telah kita kumpulkan berasal dari tahun 2021 hingga sekarang, permainan judi togel sgp selalu ramai di mainkan. Walau kebanyakan bandar menerima sedikitnya bet sebesar 1.000, tapi jumlah total taruhan uni togel sanggup raih angka satu miliar tiap tiap harinya. Tentu saja angka yang benar-benar mengagumkan sekali, perihal berikut juga di karenakan permainan ini sangatlah gampang dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini juga sangatlah mudah dan tidak wajib ribet.