Menyembuhkan dan Membangun Kembali Hidup Anda Setelah Pasangan Bunuh Diri

24 Januari 2023 — Betsy Gall, seorang agen real estat, tampaknya memiliki segalanya: tiga anak, rumah yang nyaman, suami ahli onkologi “kehidupan pesta” yang tampan yang dia cintai. Namun dunianya hancur pada Hari Thanksgiving 2019, ketika suaminya, Matthew, mengambil nyawanya.

Pasangan itu baru saja pindah dari Minneapolis ke Charlotte, tempat Matt mengambil posisi baru dalam praktik pribadi. “Dia merasa langkah itu merupakan kesalahan dan menyebutnya sebagai ‘bunuh diri karier’” kata Gall. “Saya ingin dia mendapatkan bantuan dan minum antidepresan, tetapi dia takut kehilangan lisensi medisnya jika dia minum obat.”

Beberapa bulan setelah pindah, dia mengakhiri hidupnya.

Lynette Eddyseorang pekerja sosial yang berbasis di Reno, NV, kehilangan suaminya karena bunuh diri pada tahun 2010.

“Saya melihat Bob menyimpang dari sistem nilainya sendiri selama bertahun-tahun, menyerah pada dirinya yang sebenarnya,” katanya. “Sayangnya, dia terombang-ambing oleh uang dan keserakahan, terlibat dalam perjudian, dan terjerumus ke dalam pikirannya. Saya tidak tahu tentang kehidupan yang dia jalani, tetapi saya tahu dia sangat menderita.”

Baik Gall maupun Eddy harus menemukan cara untuk menyembuhkan dan membangun kembali kehidupan mereka setelah kematian seorang suami yang dilakukan sendiri.

Pertanyaan yang Menghantui

Kehilangan orang yang dicintai karena bunuh diri adalah kehilangan yang tiada duanya, kata Julie Cerel, PhD, profesor di Fakultas Pekerjaan Sosial Universitas Kentucky dan direktur Laboratorium Pencegahan dan Eksposur Bunuh Diri.

Tidak seperti penyebab kematian lainnya (seperti sakit atau kecelakaan) yang terjadi ke orang, bunuh diri adalah tindakan yang dilakukan oleh orang yang telah memilih kematian, meninggalkan korban yang selamat dengan rasa bersalah dan pertanyaan yang menghantui, kata Cerel, salah satu penulis buku Mencari Harapan: Kisah Bunuh Diri.

“Saat Anda kehilangan seseorang karena bunuh diri, Anda langsung menjadi penyelidik,” kata Gall. “Kenapa ini terjadi? Apa yang saya lewatkan? Apa yang bisa saya lakukan secara berbeda? Setiap orang yang mengenal suami saya menanyakan pertanyaan yang sama pada diri mereka sendiri. Kami semua menyalahkan diri kami sendiri, merasa bahwa kami seharusnya bisa mengantisipasi atau menghentikannya,” kata Gall.

Eddy setuju. “Kesalahan orang yang selamat sangat umum. Saya melihat ke belakang dan bertanya pada diri sendiri pertanyaan yang sama jutaan kali.

Terkadang, menurut Cerel, “kami benar-benar tidak tahu apa yang memotivasi orang tersebut.”

Gall sekarang menyadari “tidak ada lagi yang bisa kami lakukan. Masalah kesehatan mental sangat sulit. Orang harus mau membantu diri mereka sendiri, dan kita tidak bisa memaksa mereka. Matt menolak untuk menggunakan antidepresan dan tidak mungkin saya bisa ‘memaksanya’ melakukannya.”

Eddy telah mencapai kesimpulan yang sama. “Saya merasa dia memiliki beberapa hal serius yang terjadi dan tidak masalah apa yang kami lakukan atau tidak lakukan. Saya memintanya untuk pergi ke konseling, tetapi itu tidak berhasil. Saya mencoba membuatnya terbuka, tetapi tidak pernah mendapatkan kebenaran darinya. Saya tahu dia menderita dan hanya bisa membayangkan betapa tersiksanya dia. Jelas, saya akan melakukan apa pun yang bisa saya lakukan untuk meringankan itu, tetapi dia tidak mengizinkan saya masuk.

Stigma, Kerahasiaan, Rasa Malu

Penelitian yang membandingkan orang yang meninggal akibat bunuh diri dengan orang yang mengalami kerugian lain telah menemukan tingkat rasa malu yang lebih tinggistigma, dan merasa perlu bersembunyi penyebab kematian orang yang dicintai. Kerahasiaan sering berkembang, baik di dalam keluarga maupun terhadap orang di luar keluarga, dan dapat menyebabkan disfungsi keluarga. Menarik diri dari jejaring sosial dan teman dapat membuat berkabung dan pemulihan menjadi lebih sulit.

“Banyak orang yang berduka karena bunuh diri enggan memberi tahu orang lain tentang penyebab kematian atau membicarakannya,” kata Cerel. “Tetapi penelitian kami menemukan bahwa berbicara secara terbuka tentang kematian dan orang yang dicintai sebenarnya sangat membantu.”

Gall dan Eddy telah berbicara secara terbuka tentang kekalahan mereka. Dan keduanya telah menulis buku yang menggambarkan pengalaman mereka. Gall adalah penulis dari Ilusi Profesi Sempurna dan Eddy adalah penulisnya Pertarungan Di Dalam. Keduanya berharap buku mereka akan membuka jalan untuk pemahaman yang lebih dalam tentang mengapa orang mungkin mengakhiri hidup mereka dan bagaimana keluarga dapat mengatasi kehilangan yang begitu besar.

Anggota keluarga tidak harus mengungkapkan detail pribadi, tetapi mengenang almarhum dan memungkinkan orang untuk menawarkan cinta dan dukungan membantu mengurangi rasa kesepian dan mengurangi stigma.

‘Kesedihan yang Rumit’

Peneliti kesedihan Katherine Shear, MD, menulis: “Berkabung adalah proses di mana orang yang berduka mencari dan menemukan cara untuk menghidupkan kembali dunia.” Berkabung adalah normal dan sehat setelah kehilangan. Tetapi bunuh diri dapat menyebabkan hingga “kesedihan yang rumit” (juga disebut kesedihan yang berkepanjangan), yang dapat “mencegah kemajuan proses penyembuhan alami”.

Beberapa orang merasa marah, ditolak, atau dikhianati ketika orang yang mereka cintai meninggal karena bunuh diri, yang dapat menambah rasa bersalah mereka dan menempatkan mereka pada risiko yang lebih besar untuk kesedihan yang rumit.

Tapi tidak semua orang bereaksi seperti itu. “Orang-orang berkata kepada saya, ‘kamu pasti sangat marah pada suamimu, dia mengkhianati, kamu, dia berbohong,’ tetapi saya tidak pernah marah dan saya tidak marah hari ini,” kata Eddy.

Dia mengaitkan reaksinya dengan latihan spiritualnya, yang memungkinkan dia untuk “melihat melalui hati” ke dalam rasa sakit suaminya. “Saya tahu dia sangat menderita dan berusaha mengisi kekosongan dengan kesenangan yang cepat.”

Mendapatkan bantuan

Cerel mendorong orang yang meninggal karena bunuh diri untuk mencari bantuan profesional jika perlu. “Mereka sering memiliki gejala gangguan stres pascatrauma atau bahkan PTSD yang parah, bahkan jika mereka tidak ada di sana untuk melihat peristiwa yang sebenarnya terjadi.”

Ada perawatan yang efektif untuk PTSD dan kesedihan yang rumit, serta aspek lain dari kesedihan terkait bunuh diri, seperti kemarahan dan rasa bersalah. Kelompok pendukung juga sangat membantu, khususnya yang terdiri dari orang-orang yang berduka karena bunuh diri. Sumber daya dapat ditemukan di akhir artikel.

“Dibutuhkan ribuan jam di sofa terapis saya untuk menyadari bahwa suami saya tidak memiliki kendali lebih besar atas penyakit mentalnya daripada yang dimiliki pasien kanker atas kanker mereka,” kata Gall. “Saya telah menerimanya dan tidak lagi bangun setiap pagi dengan jantung berdebar dan rasa sakit yang membakar yang sejalan dengan jenis kesedihan yang saya alami.”

Tidak hanya keluarga tetapi juga teman, teman sekelas, anggota komunitas, dan rekan kerja dapat hancur karena bunuh diri, kata Cerel. Mendapatkan bantuan profesional atau bergabung dengan kelompok pendukung juga dapat bermanfaat bagi mereka.

Latihan Spiritual sebagai Sumber Daya

Gall dan Eddy memanfaatkan latihan spiritual mereka untuk kenyamanan dan kekuatan.

“Keyakinan pada kekuatan yang lebih tinggi adalah tempat saya pertama kali berpaling,” kata Gall. “Saya selalu menjadi seorang Kristen tetapi tidak pergi ke gereja setiap hari Minggu dan tidak terlalu religius.” Pada bulan-bulan sebelum kematian suaminya dan sejak itu, dia beralih ke Alkitab dan bacaan renungan “untuk semacam peta jalan tentang bagaimana melewati waktu yang paling kacau, membingungkan, mengerikan, menyiksa, dan kacau dalam hidup saya.”

Eddy juga memanfaatkan latihan spiritualnya — Kursus dalam Keajaiban — dan perhatianpendekatan berbasis. “Jalan spiritual yang saya ambil dimulai bertahun-tahun sebelum ini terjadi dan memainkan peran besar dalam memberi saya kekuatan.”

Ungkapan dari Kursus dalam Keajaiban yang berdampak besar padanya adalah: “Tidak ada yang nyata yang bisa terancam. Tidak ada yang tidak nyata. Di situlah letak kedamaian Tuhan.” Dengan kata lain, “Saya merasa ada drama luar yang sedang terjadi. Saya bisa menjadi salah satu ‘aktor’ dalam drama itu atau saya bisa ‘menonton’ drama itu dan menjadi pengamat.”

Eddy mengembangkan Open-Heart Mindfulness, sebuah pendekatan yang melibatkan “mengamati dan menyaksikan perasaan, pikiran, dan reaksi tanpa menghakimi.” Dia berkata, “setiap orang memiliki suara ego yang dapat membuat mereka putus asa, seperti yang terjadi pada suami saya. Tetapi setiap orang juga memiliki suara lain — suara roh — dan kita dapat mendengarkannya dan melepaskan penderitaan kita.”

Dia menasihati orang lain: “Berduka, tentu saja, tetapi jangan diidentikkan dengan kesedihan. Tetap di kursi saksi. Pahami dan bersikap lembut dengan diri sendiri, dan sadari bahwa penyembuhan akan memakan waktu.”

Pendekatan berbasis spiritualitas dan kesadaran tidak beresonansi dengan semua orang, kata Cerel.

“Latihan spiritual sangat individual. Keyakinan atau perhatian mungkin persis seperti yang dibutuhkan beberapa orang, tetapi tidak bagi yang lain. Ada banyak jalan.” Dan perhatian tidak selalu berarti meditasi. Aktivitas apa pun yang membutuhkan perhatian khusus — misalnya, olahraga, seni, musik, bahkan menunggang kuda — dapat menonjolkan kualitas itu.

Bergerak kedepan

Sama mengerikannya dengan pengalaman kehilangan orang yang dicintai karena bunuh diri, beberapa orang muncul berubah menjadi lebih baik, yang sering disebut “pertumbuhan pasca trauma,” kata Cerel.

“Saya pikir siapa pun yang memiliki pengalaman traumatis yang membuat mereka bertekuk lutut dan menelanjangi mereka harus membuat keputusan,” kata Eddy.

“Saya telah mengidentifikasi sebagai istri Bob dan dia adalah batu karang saya, dan semuanya tentang dia. Lalu tiba-tiba, itu hilang, dan saya tahu saya harus menemukan kembali diri saya, membangun kembali hidup saya, dan melakukan sesuatu yang positif.”

Eddy, yang menyelesaikan MSW setelah kematian suaminya, bekerja dengan remaja tunawisma dan memutuskan untuk membuka fasilitas, Rumah Eddy, untuk populasi yang rentan ini. “Itu adalah perasaan mendalam yang saya miliki dalam semangat saya sebagai cara membantu kaum muda. Itu menjadi penyembuh besar bagi saya. Dia mengajarkan Open-Heart Mindfulness kepada para remaja dan merasa itu membuat perbedaan dalam hidup mereka.

Menulis bukunya berkontribusi pada penyembuhan. Eddy ingin menyoroti konflik batin yang telah menyebabkan suaminya meninggal karena bunuh diri dan “membuat pembaca melihat bagaimana, secara kolektif, kita harus bergerak menuju diri kita yang sebenarnya”.

Gall menulis bukunya tidak hanya sebagai cara memproses kehilangannya, tetapi juga untuk menyoroti kekuatan yang mungkin mendorong seorang dokter untuk bunuh diri. “Saya berbagi cerita dan pengalaman Matt untuk membuka percakapan karena kami [medical] sistem rusak.”

Gall sudah bisa mulai merasakan kegembiraan lagi. “Hidup sangat berharga, dan saya merasa diberkati bahwa saya memiliki kehidupan yang begitu indah bersama Matthew, dan saya tetap memiliki kehidupan yang indah, bahkan tanpa dia. Sulit beberapa hari, tapi kita harus bergerak maju. Anda tidak pernah ‘bergerak’ – Anda hanya bergerak maju.

Jika Anda memiliki pikiran untuk bunuh diri, telepon atau SMS 988 Suicide and Crisis Lifeline atau SMS HOME ke 741741.

Sumber daya:

Menurut knowledge statistik yang telah kami kumpulkan berasal dari tahun 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp selamanya ramai di mainkan. Walau biasanya bandar terima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, tapi kuantitas keseluruhan taruhan keluaran seoul bisa meraih angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang sangat mengagumkan sekali, perihal berikut terhitung di karenakan permainan ini sangatlah gampang dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini juga sangatlah enteng dan tidak perlu ribet.