totosgp

Mourinho, Ancelotti, dan tiga pelatih sejati lainnya yang tidak setuju dengan pendapat Oliseh tentang Mikel

Pernyataan Sunday Oliseh tentang kemampuan bertahan dan ofensif John Mikel Obi tidak benar jika dilihat dari pernyataan yang dibuat oleh mantan manajernya.

Mantan manajer Super Eagles dalam sebuah wawancara di Athlst mengatakan John Mikel Obi tidak memiliki kualitas untuk bermain sebagai gelandang ofensif dan hanya bisa menjadi gelandang bertahan yang berguna.

Sunday Oliseh yang tidak memiliki klub sejak dia dipecat pada 2018 oleh klub Belanda Fortuna Sittard mengatakan Mikel Obi tidak memiliki kualitas yang seharusnya dimiliki oleh gelandang serang.

“Dia adalah pemain yang telah melakukan sesuatu yang baik dengan Chelsea. Tetapi ketika Anda berbicara tentang bermain sebagai gelandang ofensif, dia bukan gelandang ofensif.

“Pria saya di sini tahu saya blak-blakan untuk mengatakan hal-hal tertentu.

“Gelandang ofensif memiliki kualitas tertentu dan dia tidak memilikinya. Mengenai gelandang bertahan, saya pikir dia berguna tapi saya tidak akan memainkannya.

“Saya akan memainkan Ndidi karena pekerjaan gelandang bertahan adalah- Anda harus memenangkan bola tanpa melakukan pelanggaran, Anda harus sangat bagus dalam melakukan aerial ball. Anda harus memiliki kendali dengan membantu orang lain,” kata Oliseh.

Sementara Sunday Oliseh berhak atas pendapatnya, pernyataan ini jauh dari kebenaran dan berbeda dari manajer yang melihatnya setiap hari mengatakan tentang dia.

Pelatih hebat seperti Jose Mourinho, Carlo Ancelotti, dan Guus Hiddink berbeda karena mereka menganggap John Mikel Obi lebih dari sekadar gelandang bertahan yang berguna.

Jose Mourinho di Mikel pada April 2007: “Dia jenius di posisinya. Merupakan keajaiban jika dia kehilangan bola.”

Guus Hiddink tentang Mikel Obi di 2016: “Jika tim tidak mau bertahan dengan baik atau memiliki keseimbangan yang tepat, maka Anda kebobolan banyak gol. Saya pikir John Obi bisa menjadi salah satu tokoh kunci dalam mengembalikan keseimbangan. Selain itu, para pemain berbakat kemudian dapat mengeksplorasi kualitas mereka.

“Dia bisa memulihkan radar. Dia tahu permainan dengan sangat baik. Dia tahu di mana kekuatan lawan dan dia tahu persis bagaimana mengatasinya. Dia memiliki mata yang sangat bagus, hidung yang sangat bagus, dan perasaan yang sangat bagus tentang di mana harus pulih.

“Dia tidak melakukannya dengan cara yang sangat brutal – dia sangat, sangat elegan. Yang sangat saya suka lihat bukan hanya pemain berkualitas tapi juga pemain yang bisa bertahan dengan mulus. Sangat indah untuk dilihat. Dia tidak kehilangan banyak bola, dia bagus dalam passing pendek. Saya tidak berharap dan saya tidak memintanya untuk membuat operan terakhir yang menentukan. Dia bisa tapi tidak, kami membiarkan pemain lain melakukan itu.”

Carlo Ancelotti tentang Mikel Obi pada Juli 2009: “Saya sangat percaya pada Mikel, saya pikir dia bisa menjadi playmaker tim ini. Dia adalah pemain muda tetapi memiliki kualitas hebat, baik teknis maupun taktis.

“Untuk saat ini dan untuk masa depan, dia adalah pemain yang sangat penting bagi kami. Kami sangat senang dia telah menandatangani kontrak baru dan saya berharap dia bertahan di Chelsea selama bertahun-tahun.

“Saya ingin dia memberikan kualitasnya yang luar biasa untuk tim.”

Manajer lain seperti Luiz Felipe Scolari, Rafael Benitez, dan Roberto Di Matteo yang meraih gelar besar seperti Piala Dunia FIFA, Liga Champions, dan Piala UEFA juga berbeda pendapat dengan Sunday Oliseh.

Luiz Felipe Scolari tentang Mikel: “Saya tahu dia akan menjadi bagian besar dari tim saya.

“Dengan kepergian Claude Makelele, saya yakin Mikel bisa menjadi pemain untuk bermain di posisinya di masa depan.

“Ketika Makelele ada di sini, dia yang bermain karena dia adalah pemain yang lebih berpengalaman. Tapi sekarang adalah waktu untuk Mikel. Saya selalu memilih dia.

“Jika kita tidak memberinya kesempatan untuk bermain, bagaimana dia akan mendapatkan pengalaman? Dia mungkin memiliki 20 pertandingan untuk saya dan bermain 18 dengan sangat baik.

“Dia sangat muda, baru 21 tahun, dan telah belajar banyak dengan Makelele dan Michael Essien, yang sedang cedera saat ini.

“Dia sepertinya berada di posisi itu, tahu lebih banyak tentang posisinya, dan merupakan pemain yang lebih berpengalaman.

“Mikel seperti banyak pemain Afrika yang memiliki apa yang diinginkan semua pelatih yaitu kekuatan tetapi juga gaya di mana mereka merasa nyaman dengan bola, dapat mengontrolnya, dan menggiring bola dengannya.”

Roberto Di Matteo tentang Mikel Obi: “Saya tidak berpikir John [Mikel Obi] mendapat pujian untuk pekerjaan yang dia lakukan untuk tim, ”kata Di Matteo.

“Rekan satu timnya dan tim manajemen memahami dan menghargainya, tetapi mungkin para penggemar lebih fokus pada pemain dan pencetak gol yang lebih kreatif, tetapi peran itu sangat penting dalam tim kami.

“Selama bertahun-tahun dia hampir selalu hadir, dan dia sangat penting di akhir musim lalu dan musim ini dia memulai dalam performa yang baik.

“Dia benar-benar memiliki tugas tanpa pamrih, dan saya mengerti karena saya memainkan peran itu sendiri selama karier saya.

“Dia dan pemain di sampingnya perlu memiliki pemahaman dan komunikasi yang baik, sehingga kami selalu memiliki salah satu dari dua di belakang bola yang mampu memberikan outlet bagi kami, untuk beralih permainan, dan juga menjadi pemain pertama yang memikirkannya. jika kita kehilangan bola. Tim kami membutuhkan organisasi di depan pertahanan,” tambah Di Matteo.

Dia mulai di keempat final Piala FA yang dia menangkan (2006–07, 2008–09, 2009-10, 2011-12), bermain di satu dari dua final Piala Liga yang dia menangkan (2006-07 dan 2014-15), bermain 120 menit dalam kesuksesan Liga Champions 2012.

Dia cedera dan tidak bermain di final Piala Eropa 2013.

John Mikel Obi yang Sunday Oliseh anggap sebagai ‘gelandang bertahan yang berguna’ berperan sebagai beberapa manajer paling sukses selama waktunya di Chelsea.

Sebagai gelandang ofensif, John Obi Mikel menunjukkan kemampuannya di Kejuaraan Dunia Pemuda FIFA 2005 dan di banyak pertandingan untuk Super Eagles.

Dia luar biasa di AFCON 2013 dan memainkan sepak bola ofensif yang hebat di Piala Konfederasi dalam pertandingan melawan Uruguay dan melawan Spanyol yang perkasa yang memiliki Xavi, Iniesta, Busquet, dan rekan-rekannya di barisan mereka.

John Obi Mikel bukanlah seorang Austin Okocha, tetapi ia memainkan peran ofensif saat bermain untuk Super Eagles.

Sunday Oliseh seperti orang lain berhak atas pendapat mereka, tetapi kadang-kadang baik untuk menjadi faktual dan tanpa sentimen atau bias.

togel hkg2021 ialah pasaran togel online terlaris di jaman serba digital ini yang terlalu canggih akan teknologi. Seperti kami ketahui sendiri bahwa togel sudah sanggup dimainkan secara online ikuti pertumbuhan zaman yang pesat. Togel singapore hari ini sebagai pasaran togel pertama yang dimainkan didunia. Menjadi role tipe utama di dalam permainan togel online masa ini gara-gara itu togel singapore 2021 – 2022 hari ini terlihat sangatlah cocok menjadi pilihan utama untuk melaksanakan taruhan togel hari ini.