totosgp

Obat Eksperimental Dapat Meringankan Hot Flashes

Oleh Cara Murez
Reporter Hari Kesehatan

SENIN, 13 Juni 2022 (HealthDay News) — Hot flashes adalah salah satu gejala menopause yang paling terkenal dan bisa parah dan sering, terjadi sepanjang siang dan malam selama beberapa tahun.

Para peneliti mengatakan mereka telah menemukan pengobatan baru yang efektif yang dapat memberikan bantuan dan alternatif untuk terapi yang ada.

“Kebenaran sederhananya adalah selama bertahun-tahun, kami bahkan tidak mengetahui atau memahami biologi hot flashes,” kata penulis studi Dr. Genevieve Neal-Perry.

Hanya dalam dekade terakhir para dokter mulai memahami bagaimana neuron tertentu dipengaruhi oleh penurunan kadar estrogen selama menopause, memicu kemerahan dan keringat yang mengganggu, kata Neal-Perry, ketua kebidanan dan ginekologi di Fakultas Kedokteran Universitas North Carolina.

“Kami sekarang memiliki pemahaman tentang jalur saraf yang terlibat dalam hot flashes. Jadi ini memungkinkan kami untuk benar-benar mengembangkan perawatan yang lebih spesifik. Jadi, fezolinetant adalah contoh perawatan yang lebih spesifik. Ini adalah pengobatan selektif. [NK3] antagonis yang menghalangi reseptor,” kata Neal-Perry.

Itu mencegah hot flash, jelasnya.

Peningkatan kualitas hidup

“Memiliki perawatan yang benar-benar mengurangi hot flash meningkatkan kualitas hidup, serta beberapa kondisi medis lain yang terkait dengan individu yang memiliki banyak hot flashes,” kata Neal-Perry. Ini juga memungkinkan para wanita ini berfungsi pada tingkat yang mereka lakukan sebelum menopause, tambahnya.

Para peneliti yang mempelajari fezolinetant baru-baru ini merilis hasil uji coba fase 3 — langkah terakhir sebelum persetujuan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS. Penelitian ini melibatkan 501 wanita pascamenopause, usia 40 hingga 65, yang memiliki rata-rata tujuh atau lebih hot flashes sedang hingga parah sehari. Para wanita secara acak mengambil plasebo setiap hari, atau salah satu dari dua pilihan dosis fezolinetant selama 12 minggu.

Kemudian, mereka yang menggunakan plasebo diacak ulang untuk mengambil dosis obat 30 mg atau 45 mg. Mereka yang awalnya menggunakan obat itu tetap menggunakan dosis mereka selama 40 minggu lagi.

Meskipun wanita rata-rata masih mengalami hot flashes, tim menemukan penurunan yang signifikan dalam jumlah dan tingkat keparahan pada kelompok obat dibandingkan dengan kelompok plasebo hingga minggu ke-12. Mereka yang melanjutkan hingga periode studi 52 minggu terus mengalaminya. perbaikan. Para wanita dari kelompok plasebo yang beralih ke obat kemudian juga mengalami keuntungan tersebut.

Studi ini dibayar oleh pembuat obat Astellas Pharma Inc.

Neal-Perry mempresentasikan penelitian tersebut pada hari Sabtu di pertemuan tahunan Endocrine Society, di Atlanta. Temuan yang dipresentasikan pada pertemuan medis dianggap awal sampai diterbitkan dalam jurnal peer-review.

Perawatan paling efektif saat ini untuk gejala menopause adalah terapi hormon, baik estrogen saja atau dalam kombinasi dengan progestogen, kata Dr. JoAnn Pinkerton, direktur Pusat Kesehatan Midlife di Sistem Kesehatan Universitas Virginia. Dia tidak terlibat dalam penelitian.

Namun, ada risiko yang terkait dengan terapi hormon, dan tidak semua orang bisa atau mau menerimanya, kata Pinkerton. Terapi resep non-estrogen termasuk antidepresan dosis rendah dan obat-obatan seperti gabapentin, clonidine dan oxybutynin, meskipun hanya satu, garam paroxetine dosis rendah, yang telah disetujui oleh FDA untuk hot flashes. Tidak ada yang bekerja sebaik terapi hormon, katanya.

“Perempuan merasa frustrasi dengan semua kontradiksi yang mereka hadapi dari penyedia layanan kesehatan mereka, informasi yang salah yang beredar di internet, dan cerita istri yang mereka dengar dari teman dan kerabat mereka. Ini sering mengarah pada pengobatan yang salah, ketakutan akan pengobatan, tidak pengobatan atau kelambanan,” kata Pinkerton.

Pilihan non-hormon

Pinkerton mencatat hasil positif dari studi fezolinetant. “Terapi ini tampaknya ‘pertama dalam jenisnya’ dan mudah-mudahan akan menerima persetujuan FDA memberikan kami terapi non-hormon yang aman dan efektif untuk wanita dengan hot flash yang mengganggu,” katanya.

“Karena tidak mengandung hormon, itu akan menjadi pilihan bagi wanita dengan kanker sensitif estrogen sebelumnya, mereka yang memiliki pembekuan darah atau alasan medis lainnya untuk menghindari terapi hormon,” kata Pinkerton.

Abstrak tidak memberikan data tentang efek samping atau risiko, Pinkerton juga mencatat. Produk sebelumnya memiliki masalah hati tetapi ini tidak terlihat dengan fezolinetant, katanya.

“Mempelajari tentang efek yang berbeda dengan kelompok etnis yang berbeda, wanita yang lebih tua yang memiliki hot flash terus-menerus, atau wanita gemuk yang sering dikeluarkan dari uji klinis akan menjadi penting,” kata Pinkerton.

Neal-Perry mencatat bahwa beberapa perawatan yang ada tidak efektif untuk wanita kulit berwarna, yang juga cenderung mengalami hot flash selama bertahun-tahun dibandingkan wanita kulit putih.

Dia menambahkan bahwa obat baru “benar-benar memajukan bidang terapi menopause selama bertahun-tahun karena benar-benar belum ada sesuatu yang baru di pasaran selama bertahun-tahun.”

Dalam studi tersebut, para peneliti melihat dampak dari obat tersebut dalam waktu seminggu, kata Neal-Perry. Tidak jelas berapa lama seorang wanita perlu minum obat atau apakah gejalanya akan berlanjut setelah dia berhenti meminumnya. Hot flash surut seiring waktu, secara alami.

Para peneliti juga ingin tahu lebih banyak tentang dampak obat ini pada tidur dan masalah kualitas hidup lainnya, seperti depresi dan fungsi seksual, kata Neal-Perry.

“Ini semua adalah hal-hal yang kita tahu terpengaruh selama transisi menopause dan menopause, dan hanya memahami apakah pengobatan ini dapat memperbaiki beberapa masalah ini sangat penting,” katanya.

Informasi lebih lanjut

Institut Nasional AS untuk Penuaan memiliki lebih banyak tentang menopause.

SUMBER: Genevieve Neal-Perry, MD, PhD, profesor dan ketua terkemuka, kebidanan dan ginekologi, Fakultas Kedokteran Universitas North Carolina, Chapel Hill; JoAnn Pinkerton, MD, profesor, kebidanan dan ginekologi dan direktur, Pusat Kesehatan Midlife, Sistem Kesehatan Universitas Virginia dan direktur eksekutif emeritus, Masyarakat Menopause Amerika Utara, Charlottesville, Va.; Pertemuan tahunan Lembaga Endokrin, Atlanta, 11-14 Juni 2022

Menurut information statistik yang telah kita kumpulkan dari th. 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp selamanya ramai di mainkan. Walau kebanyakan bandar terima sekurang-kurangnya bet sebesar 1.000, tetapi jumlah keseluruhan taruhan data pengeluaran togel macau bisa capai angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang terlampau fantastis sekali, perihal tersebut terhitung di karenakan permainan ini sangatlah mudah dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini terhitung sangatlah enteng dan tidak wajib ribet.