totosgp

Operasi Penurunan Berat Badan Dapat Menurunkan Peluang Banyak Kanker

Oleh Dennis Thompson
Reporter Hari Kesehatan

RABU, 8 Juni 2022 (HealthDay News) — Menurunkan berat badan melalui operasi penurunan berat badan dapat secara signifikan mengurangi risiko Anda terkena atau meninggal akibat kanker, menurut tiga studi baru.

Orang gemuk yang menjalani operasi bariatrik setidaknya dua kali lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan jenis kanker tertentu dan lebih dari tiga kali lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal karena kanker daripada orang berat yang tidak mendapatkan prosedur tersebut, menurut sebuah penelitian yang dipresentasikan Selasa di American Pertemuan tahunan Society for Metabolic and Bariatric Surgery (ASMBS), di Dallas.

Studi lain yang jauh lebih besar oleh Klinik Cleveland menemukan manfaat serupa, jika lebih kecil, dari operasi penurunan berat badan – risiko 32% lebih rendah terkena kanker dan risiko kematian terkait kanker 48% lebih rendah, menurut hasil yang diterbitkan 3 Juni di jurnal Jurnal Asosiasi Medis Amerika.

Orang perlu kehilangan setidaknya 20% dari berat badan mereka untuk mendapatkan perlindungan terhadap kanker ini, tujuan yang jauh di luar jangkauan orang yang mencoba menurunkan berat badan melalui diet dan olahraga, kata pemimpin peneliti Dr. Ali Aminian, direktur Klinik Cleveland. Institut Bariatrik dan Metabolik.

“Kebanyakan pasien dengan perubahan gaya hidup saja tidak bisa mencapai ambang batas itu,” kata Aminian. “Saya pikir penelitian ini menunjukkan bahwa alih-alih hanya berfokus pada modifikasi gaya hidup untuk mengurangi risiko kanker, kita perlu menggunakan perawatan yang efektif untuk obesitas.”

Temuan studi baru ini masuk akal, kata Presiden ASMBS Dr. Shanu Kothari.

“Kami telah mengetahui bahwa orang yang menjalani operasi penurunan berat badan hidup lebih lama dibandingkan dengan orang yang memenuhi syarat untuk operasi tetapi tidak menjalaninya,” kata Kothari. “Alasan utamanya adalah mereka memiliki lebih sedikit serangan jantung, tetapi sekarang kita melihat mereka juga memiliki lebih sedikit kanker. Itulah mengapa mereka hidup lebih lama.”

Obesitas terkait dengan 13 kanker

Lebih dari 42% orang Amerika mengalami obesitas, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Kelebihan berat badan mereka meningkatkan risiko mengembangkan 13 jenis kanker yang merupakan dua dari lima kanker yang didiagnosis setiap tahun di Amerika Serikat.

Faktanya, obesitas diperkirakan akan segera melampaui merokok sebagai faktor risiko utama dunia untuk mengembangkan kanker, mengingat epidemi obesitas global, kata Aminian.

Untuk studi pertama, tim peneliti Wisconsin membandingkan lebih dari 2.100 pasien operasi bariatrik dengan lebih dari 5.500 orang gemuk yang memenuhi syarat untuk prosedur tetapi tidak mendapatkannya, menurut sebuah laporan pada pertemuan ASMBS.

Operasi penurunan berat badan menghasilkan pengurangan besar dalam kejadian kanker payudara (1,4% vs 2,7%), kanker ginekologi (0,4% vs 2,6%), kanker ginjal (0,10% vs 0,80%), kanker otak (0,20% vs 0,90%), kanker paru-paru (0,20% vs, 0,60%) dan kanker tiroid (0,10% vs 0,70%), para peneliti menemukan.

Selama satu dekade tindak lanjut, kelompok operasi penurunan berat badan juga memiliki insiden kanker baru yang jauh lebih rendah (sekitar 5,2% vs lebih dari 12%) dan tingkat kelangsungan hidup yang lebih tinggi (93% vs 79%).

“Kami tahu operasi bariatrik akan mengurangi risiko kanker berdasarkan penelitian sebelumnya, tetapi yang mengejutkan kami adalah tingkat pengurangan kanker tertentu,” kata peneliti Dr. Jared Miller, ahli bedah umum dan bariatrik di Gundersen Lutheran Health System di La Crosse, Kebijaksanaan

Studi Klinik Cleveland melibatkan lebih banyak pasien, lebih dari 5.000 yang menjalani operasi penurunan berat badan dibandingkan lebih dari 25.000 yang tidak, menurut laporan dalam Journal of American Medical Association.

Setelah 10 tahun, 3% pasien dalam kelompok operasi bariatrik dan 5% dari kelompok non-bedah mengembangkan kanker terkait obesitas, para peneliti menemukan. Sekitar 0,8% pasien operasi dan 1,4% orang non-bedah meninggal karena kanker.

Analisis menunjukkan bahwa penurunan berat badan memiliki hubungan yang bergantung pada dosis dengan risiko kanker – semakin banyak berat badan yang Anda turunkan, semakin rendah risiko kanker Anda, kata Aminian.

Studi lain yang dipresentasikan pada hari Selasa di pertemuan ASMBS juga menemukan bahwa operasi bariatrik mengurangi risiko kanker usus besar sebesar 37%.

Studi ini menggabungkan data dari 13 studi sebelumnya tentang operasi penurunan berat badan yang diikuti lebih dari 3,2 juta pasien selama 10 tahun, kata peneliti Dr. Michal Janik, ahli bedah umum dan bariatrik di Military Institution of Aviation Medicine di Warsawa, Polandia. .

Studi sebelumnya telah menyarankan bahwa operasi bariatrik dapat meningkatkan risiko kanker usus besar, tetapi analisis skala besar ini menemukan kebalikannya, kata Janik.

“Kami menemukan sesuatu yang bertentangan dengan penelitian sebelumnya, karena kami melakukan analisis yang sangat rinci dari semua penelitian,” kata Janik.

Operasi bariatrik saat ini adalah satu-satunya cara untuk mencapai penurunan berat badan yang diperlukan untuk mencegah kanker, Aminian dan rekan-rekannya berpendapat.

Uji klinis telah menunjukkan bahwa diet intensif dan olahraga dapat menyebabkan penurunan berat badan rata-rata hampir 9% dalam setahun, kata mereka dalam catatan latar belakang.

Pound harus tetap turun

Para peneliti sepakat bahwa berat badan perlu diturunkan agar perlindungan kanker tetap stabil, dan berpendapat bahwa pada titik ini operasi penurunan berat badan memberikan manfaat yang paling tahan lama.

Namun, Aminian mencatat bahwa obat baru yang sedang dikembangkan mungkin akan segera membantu orang menurunkan berat badan yang cukup untuk memberikan perlindungan serupa terhadap kanker.

“Ada obat baru dalam proses yang dapat membantu pasien mencapai penurunan berat badan 20% hingga 25% itu,” kata Aminian. “Dan jika obat-obatan itu tersedia untuk pasien dan dapat diakses oleh publik, maka kita akan melihat hasil yang sama.”

Sel-sel lemak mempromosikan banyak faktor risiko untuk berbagai jenis kanker, kata Miller, termasuk peradangan sistemik dan peningkatan kadar hormon insulin dan estrogen.

“Kami percaya bahwa operasi bariatrik melalui penurunan berat badan secara tidak langsung mempengaruhi semua mekanisme yang berbeda ini, sehingga mengurangi kejadian kanker dan mengurangi risiko kanker, kata Miller.

Temuan yang dipresentasikan pada pertemuan medis dianggap awal sampai diterbitkan dalam jurnal peer-review.

Informasi lebih lanjut

Institut Kanker Nasional AS memiliki lebih banyak tentang obesitas dan kanker.

SUMBER: Ali Aminian, MD, direktur, Cleveland Clinic Bariatric and Metabolic Institute, Cleveland, Ohio; Shanu Kothari, MD, presiden, American Society for Metabolic and Bariatric Surgery; Jared Miller, MD, ahli bedah umum dan bariatrik, Sistem Kesehatan Lutheran Gundersen, La Crosse, Wis.; Michal Janik, MD, ahli bedah umum dan bariatrik, Institusi Militer Kedokteran Penerbangan, Warsawa, Polandia; Jurnal Asosiasi Medis Amerika, 3 Juni 2022

Menurut knowledge statistik yang telah kita kumpulkan dari tahun 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp selalu ramai di mainkan. Walau umumnya bandar menerima sedikitnya bet sebesar 1.000, namun jumlah keseluruhan taruhan keluaran sydney prize sanggup capai angka satu miliar tiap-tiap harinya. Tentu saja angka yang terlalu menakjubkan sekali, hal tersebut juga di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini juga sangatlah mudah dan tidak kudu ribet.