Orang Amerika Semakin Nyaman Membicarakan Kesehatan Mental Dengan Dokter

Oleh Amy Norton

Reporter Hari Kesehatan

RABU, 8 Februari 2023 (HealthDay News) – Dokter perawatan primer tidak lagi hanya dalam bisnis kesehatan fisik: Orang Amerika semakin beralih ke mereka untuk perawatan kesehatan mental juga, sebuah studi baru menemukan.

Melihat kunjungan perawatan primer orang Amerika antara tahun 2006 dan 2018, para peneliti menemukan peningkatan 50% dalam proporsi kunjungan yang membahas masalah kesehatan mental. Angka tersebut meningkat dari kurang dari 11% kunjungan, menjadi 16% pada akhir periode penelitian.

Alasannya tidak jelas, kata para ahli, tetapi ini bukan hanya masalah kondisi kesehatan mental yang menjadi lebih umum: Selama periode yang sama, penelitian lain menunjukkan, tingkat nasional gangguan kesehatan mental meningkat sekitar 18%.

Sebaliknya, tampaknya dokter perawatan primer memikul lebih banyak tanggung jawab untuk mendiagnosis dan dalam beberapa kasus merawat, kondisi kesehatan mental.

“Saya pikir penelitian ini benar-benar menggarisbawahi pentingnya perawatan primer di negara kita,” kata ketua peneliti Dr. Lisa Rotenstein, direktur medis kesehatan masyarakat di Brigham and Women’s Hospital di Boston.

Itu juga berarti dokter perawatan primer membutuhkan sumber daya untuk memastikan pasien yang didiagnosis dengan kondisi kesehatan mental mendapatkan perawatan terbaik, katanya.

Temuan – diterbitkan dalam jurnal edisi Februari Urusan Kesehatan — didasarkan pada survei pemerintah yang sedang berlangsung yang mengumpulkan informasi tentang perawatan medis berbasis kantor di Amerika.

Tim Rotenstein menganalisis catatan dari hampir 110.000 kunjungan perawatan primer, mewakili sekitar 3,9 juta janji temu secara nasional. Kunjungan dianggap telah “mengatasi masalah kesehatan mental” jika catatan mencantumkannya sebagai alasan janji temu, atau dokter mendiagnosis kondisi kesehatan mental saat itu.

Secara keseluruhan, proporsi kunjungan yang termasuk dalam kategori tersebut naik hampir 50% antara tahun 2006 dan 2018.

Studi ini tidak dapat menunjukkan alasannya – apakah itu dokter yang melakukan lebih banyak pemeriksaan kesehatan mental, atau pasien yang lebih sering mengemukakan gejala kesehatan mental, misalnya.

Tapi itu mungkin kombinasi dari itu dan faktor lainnya, kata Rotenstein.

Robert Trestman, ketua American Psychiatric Association’s Council on Healthcare Systems and Financing, setuju.

Dia mencatat bahwa Undang-Undang Perawatan Terjangkau – lebih dikenal sebagai “Obamacare” – disahkan selama masa studi, yang mengurangi jumlah orang yang tidak diasuransikan secara nasional.

Pada saat yang sama, stigma seputar kesehatan mental mengendur.

“Orang lebih nyaman berbicara tentang kesehatan mental dan kecanduan,” kata Trestman, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. “Ini masalah yang sangat besar bahwa stigma berkurang.”

Namun, kata kedua ahli, sistem perlu ada untuk mendukung dokter perawatan primer dalam menangani kesehatan mental – dan mendapatkan perawatan yang dibutuhkan pasien.

Itu termasuk penggantian asuransi yang memadai. Ini juga berarti penyedia perawatan primer harus dapat merujuk pasien ke spesialis kesehatan mental bila diperlukan, untuk memastikan mereka mendapatkan perawatan terbaik.

Skrining depresi rutin, misalnya, direkomendasikan untuk orang dewasa dan remaja.

“Tapi kami membutuhkan kapasitas untuk merawat mereka,” kata Trestman, “dan saat ini kami tidak memilikinya.”

Dia mengatakan penting bagi dokter perawatan primer untuk “secara proaktif membangun hubungan” dengan profesional kesehatan mental di komunitas mereka, untuk mempermudah merujuk pasien saat dibutuhkan.

Namun, Trestman dan Rotenstein sama-sama mengatakan, itu juga merupakan tantangan besar di banyak wilayah negara yang kekurangan penyedia layanan kesehatan mental.

Layanan “Telehealth” yang menghubungkan pasien dan penyedia dari jarak jauh dapat membantu, kata Trestman. Tapi itu tidak mengatasi kekurangan spesialis kesehatan mental.

Dan kemudian ada perbedaan ras dan etnis. Tim Rotenstein menemukan bahwa, dibandingkan dengan rekan kulit putih mereka, orang Amerika berkulit hitam dan Hispanik memiliki kemungkinan 40% lebih kecil untuk mengalami masalah kesehatan mental selama kunjungan perawatan primer.

Rotenstein mengatakan studi di masa depan perlu menggali alasannya – termasuk apakah dokter cenderung menyaring pasien kulit berwarna, atau apakah perbedaan dalam perlindungan asuransi menjadi penghalang.

Trestman mengatakan bias bawah sadar dokter dan hambatan komunikasi bisa berperan. Jadi salah satu solusinya adalah tidak hanya menumbuhkan tenaga kesehatan, tetapi memastikannya mencakup lebih banyak penyedia warna.

Adapun pesan untuk pasien, Rotenstein menunjuk ke temuan penelitian lain: Masalah kesehatan mental lebih mungkin ditangani ketika pasien mengunjungi dokter perawatan primer mereka yang sudah mapan – seseorang yang mengenal mereka, dengan kata lain.

Pada saat banyak orang Amerika menggunakan klinik berjalan untuk perawatan kesehatan yang dibutuhkan, itu penting, menurut Rotenstein. Itu menunjuk ke salah satu manfaat memiliki penyedia reguler lho, katanya.

Informasi lebih lanjut

Aliansi Nasional Penyakit Mental memiliki gambaran tentang kondisi kesehatan mental yang umum.

SUMBER: Lisa Rotenstein, MD, MBA, direktur medis, Population Health, Brigham and Women’s Hospital Primary Care Center of Excellence, Boston; Robert Trestman, MD, PhD, ketua, Council on Healthcare Systems and Financing, American Psychiatric Association, Washington, DC; Urusan Kesehatan, Februari 2023

Menurut data statistik yang udah kami kumpulkan dari th. 2021 sampai sekarang, permainan judi togel sgp selamanya ramai di mainkan. Walau umumnya bandar terima sedikitnya bet sebesar 1.000, tetapi kuantitas keseluruhan taruhan toto bagus com mampu raih angka satu miliar setiap harinya. Tentu saja angka yang terlalu mengagumkan sekali, perihal tersebut terhitung di karenakan permainan ini sangatlah enteng dimainkan. Melakukan taruhan togel singapore hari ini terhitung sangatlah gampang dan tidak perlu ribet.